Peluang Komponen Sel Baterai di Eropa dan Amerika Utara

0
432

(Vibizmedia-Kolom) Kecepatan penggunaan baterai kendaraan listrik (BEV)—walaupun masih belum terlalu berbahaya—sudah cukup untuk menjadikannya salah satu segmen dengan pertumbuhan tercepat di industri otomotif. Diproyeksikan lebih dari 200 pabrik sel baterai baru akan dibangun pada tahun 2030 untuk memenuhi peningkatan permintaan. Secara keseluruhan, pasar komponen sel—yang terdiri dari katoda dan anoda, pemisah, elektrolit, dan kemasan sel—diperkirakan akan tumbuh sebesar 19 persen per tahun hingga tahun 2030, mencapai lebih dari $250 miliar.

Pertumbuhan pesat ini membuka peluang bagi pemasok komponen sel, startup, dan pendatang baru, khususnya di Eropa dan Amerika Utara. Di kedua wilayah tersebut, industri dan pemerintah sama-sama cenderung melakukan pendekatan nearshore—atau mendekatkan pasokan ke dalam negeri—dalam upaya untuk mengurangi risiko rantai pasokan dan mengamankan kendali atas kekayaan intelektual. Meskipun terdapat peluang ini, produksi lokal saat ini perlu ditingkatkan secara signifikan untuk memastikan pasokan memenuhi permintaan pada tahun 2030.

Oleh karena itu, pemasok di sektor komponen baterai menghadapi tantangan terkait masuknya pasar komersial, perlunya pendanaan yang besar, dan lanskap teknologi yang berkembang pesat. Selain itu, pemasok lokal menghadapi pasar yang sangat kompetitif yang didominasi oleh pemasok lama, yang sebagian besar berada di Asia. Faktor lingkungan dan peraturan menimbulkan risiko yang dapat mengganggu produksi, meningkatkan biaya, dan menciptakan persepsi negatif terhadap sektor ini.

Perusahaan komponen sel yang memanfaatkan peluang untuk memenuhi permintaan pasokan lokal akan melakukan upaya strategis sejak awal, membangun tulang punggung kesuksesan, dan melakukan penambahan kapasitas secara efisien.

Pasar Sel Baterai Global

Saat ini, Asia memimpin pasar komponen sel dalam produksi tahunan, diukur dalam metrik kiloton. Wilayah ini masing-masing memproduksi 96 dan 95 persen bahan aktif katoda dan anoda, serta masing-masing 90 dan 95 persen bahan elektrolit dan pemisahnya. Sebaliknya, Eropa dan Amerika Utara hanya mempunyai sedikit kehadiran di sektor ini.

Berdasarkan rincian biaya sistem sel baterai lithium-ion konvensional, katoda adalah kategori terbesar, yaitu sekitar 40 persen. Dalam kebanyakan kasus, bahan aktif dalam katoda adalah logam transisi (seperti nikel, kobalt, mangan, atau aluminium), oksida (NMC), atau litium besi fosfat (LFP). Katoda juga mengandung ion litium, yang kemudian disimpan selama pengisian dalam bahan anoda grafit.

Dekarbonisasi produksi komponen baterai dapat menjadi keunggulan kompetitif dalam menarik pembeli OEM dan diperlukan untuk memenuhi tujuan dan peraturan keberlanjutan. Produksi anoda dan katoda mewakili sekitar 33 persen dari total siklus hidup emisi CO2.

Bersama-sama, empat komponen sel baterai—katoda dan anoda, pemisah, elektrolit, dan kemasan sel—merupakan pendorong utama kinerja sel, terutama yang berkaitan dengan kepadatan energi, masa pakai, laju pengisian daya, dan keselamatan. Eropa hanya menyumbang 3 persen produksi bahan katoda dan 2 persen produksi anoda, sedangkan Amerika Utara memproduksi kurang dari 1 persen bahan aktif katoda dan 5 persen bahan anoda. Hanya 7 persen produksi elektrolit dan 4 persen produksi separator yang ditempatkan di kedua wilayah jika digabungkan. Kesenjangan yang cukup besar antara permintaan komponen sel dan pasokan lokal menandakan peluang pertumbuhan di pasar komponen baterai.

Kumpulan pendapatan global dari komponen sel inti diperkirakan akan terus tumbuh sekitar 17 persen per tahun hingga tahun 2030. Perkembangan teknologi di masa depan (bahan anoda baru dan elektrolit solid-state) hanya akan meningkatkan pentingnya komponen baterai.

Dalam rantai nilai manufaktur baterai, margin EBITDA bervariasi menurut tahapannya. Bahan mentah merupakan kategori terbesar (20 hingga 40 persen), diikuti oleh komponen sel (10 hingga 30 persen), produksi sel (sekitar 5 hingga 10 persen), pengemasan dan integrasi baterai (5 hingga 10 persen), dan daur ulang (5 hingga 10 persen). menjadi 15 persen).

Margin yang relatif lebih tinggi untuk komponen sel dapat dikaitkan dengan potensi diferensiasinya—komponen canggih atau unik dapat memiliki harga yang lebih tinggi—serta porsinya yang kecil dalam keseluruhan biaya sebuah kendaraan listrik. Dinamika ini dapat memberikan margin yang lebih tinggi bagi produsen komponen sel tanpa mempengaruhi harga akhir secara signifikan bagi konsumen.

Pada tahun 2030, Eropa dan Amerika Utara diperkirakan akan menampung sekitar 20 persen produksi sel baterai global. Sebaliknya, gabungan kedua wilayah tersebut diperkirakan akan memiliki 5 hingga 10 persen kapasitas komponen sel global, dan tertinggal jauh dibandingkan negara-negara lama di Asia—khususnya dalam komponen separator dan elektrolit. Akibat kekurangan pasokan ini, daerah-daerah mungkin perlu mengimpor komponen sel inti yang diproduksi secara lokal.

Dengan semakin banyaknya gigafactory yang dibangun di luar Asia, fokus pasar global diperkirakan akan menjadi regional. Pergeseran ini didorong oleh undang-undang baru yang memberikan insentif untuk lokalisasi produksi sel baterai dan komponen—termasuk subsidi yang merupakan bagian dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS (IRA) dan Rencana Industri Kesepakatan Hijau Uni Eropa (GDIP) yang baru dibentuk—serta keinginan untuk kemitraan lokal dan pengembangan bersama antara pemasok komponen sel dan produsen sel.

Meningkatnya kebutuhan pasokan ke Eropa dan Amerika Utara telah memicu beberapa perusahaan lama yang berbasis di Asia untuk memperluas jejak produksi mereka di wilayah ini. Sejak tahun 2021, manufaktur katoda dan elektrolit memimpin tren ini, dengan sepuluh hingga 20 pengumuman jejak baru. Komponen-komponen ini sangat cocok untuk diambil dari sumber lokal karena sensitif terhadap kelembapan dan kontaminasi.

Ke depan, dinamika ini diperkirakan akan semakin cepat, dengan empat arketipe pemasok utama yang kemungkinan besar akan membentuk pasar Eropa dan Amerika Utara: perusahaan rintisan, perusahaan hulu, perusahaan hilir, dan perusahaan mapan dari industri lain.

Produsen komponen sel yang sudah mapan kemungkinan akan memasuki wilayah baru di seluruh wilayah dan produk, memanfaatkan kemitraan lokal yang sudah ada untuk mengelola kompleksitas regional, seperti perizinan konstruksi. Sebuah produsen elektrolit di Tiongkok, misalnya, baru-baru ini bermitra dengan pemasok bahan kimia di Eropa, memanfaatkan fasilitas yang ada untuk memproduksi elektrolitnya. Selain pergerakan regional, OEM otomotif dan produsen sel juga diperkirakan akan terus bergerak menuju integrasi vertikal, mulai dari bahan mentah hingga daur ulang.

Sementara itu, startup akan terus berperan penting dalam membentuk lanskap komponen dan melakukan industrialisasi teknologi mutakhir. Para perintis telah mencapai tahap peningkatan dan secara aktif menerapkan teknologi anoda canggih dengan OEM.

Tantangan penting dalam industri komponen sel baterai di Eropa dan Amerika Utara termasuk mengatasi hambatan masuk pasar, mendapatkan pendanaan yang besar untuk pendiriannya, memastikan keunggulan modal dan akuisisi talenta strategis, beradaptasi dengan undang-undang baru yang mempromosikan lokalisasi komponen sel, dan tetap terdepan dalam kemajuan teknologi dalam waktu dekat.

Calon pendatang di pasar komponen baterai menghadapi beberapa hambatan masuk yang besar, yang paling menonjol adalah jangka waktu yang lama untuk menguji, memvalidasi, dan menyetujui komponen baterai sebelum mendapatkan pesanan dalam jumlah besar. Pendekatan strategis dan bertahap mungkin melibatkan validasi terlebih dahulu terhadap kinerja dan keandalan produk pendatang baru dengan calon pembeli. Setelah produk mendapatkan daya tarik di kalangan calon pelanggan, ujian sebenarnya dimulai: beralih dari skala percontohan ke skala pabrik. Perusahaan dapat berinvestasi dalam membangun pabrik terlebih dahulu, bahkan sebelum mendapatkan pesanan dalam jumlah besar, karena mengetahui bahwa fasilitas tersebut akan menjalani periode kualifikasi yang seringkali berlangsung selama satu tahun.

Peserta juga harus menghadapi efek lock-in dan dampaknya terhadap properti produk. Perubahan komponen dapat mempengaruhi kinerja produk dan proses produksi secara signifikan, sehingga menimbulkan risiko terhadap kualitas dan keandalan ketika mengganti pemasok.

Pada saat yang sama, petahana terus berkembang di berbagai daerah. Selain membuktikan bahwa mereka dapat menawarkan produk yang menarik dan dapat diandalkan, perusahaan juga perlu bersaing dengan paket komersial yang agresif dari perusahaan lama. Banyak perusahaan baru yang belum mengoptimalkan bill of material atau belum yakin akan kemampuan mereka untuk berproduksi dengan biaya rendah di fasilitas baru. Dalam kasus ini, pendekatan komersial yang inovatif dapat membantu pemain untuk bertahan.