Permintaan Listrik Global Meningkat karena AI dan AC

0
313

(Vibizmedia-Kolom) Listrik dengan energi baru terbarukan berkembang pesat. Masalahnya adalah, pembangkit listrik tersebut tidak mampu memenuhi permintaan listrik yang terus meningkat.

Di AS, pendorong barunya adalah AI yang menghabiskan banyak energi. Permintaan terhadap kendaraan listrik, pompa panas, dan perangkat lain yang dirancang untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil sudah meningkat.

Di negara berkembang, lonjakan ini didorong oleh industrialisasi dan kebutuhan pokok seperti lampu dan AC. Hal ini berarti semakin banyak bahan bakar fosil, termasuk batu bara, yang merupakan penyebab emisi terburuk. “Kenyataannya adalah kita bisa terus menambahkan energi terbarukan sampai kita merasa sedih dan itu tidak akan cukup,” kata Sumant Sinha, CEO ReNew, salah satu perusahaan energi terbarukan terbesar di India.

Inilah yang terjadi: emisi sektor ketenagalistrikan Amerika telah menurun karena gas alam dan energi terbarukan menggantikan batu bara. Namun listrik terbarukan yang diserap oleh pendorong permintaan baru tidak dapat digunakan untuk membersihkan sektor-sektor yang menimbulkan polusi seperti transportasi dan industri.

Pabrik-pabrik yang memproduksi microchip, kendaraan listrik, dan baterai memicu pertumbuhan permintaan. Hal ini menunjukkan sedikit tanda perlambatan. Samsung akan melipatgandakan investasi semikonduktornya di Texas menjadi $44 miliar.

Kartu liarnya adalah AI, yang menggunakan lebih banyak energi dibandingkan komputasi konvensional. Data yang tepat mengenai penggunaan daya AI masih sedikit, dan tidak jelas bagaimana teknologi ini akan berkembang. Namun makalah tahun 2023 yang ditulis oleh ilmuwan data Alex de Vries memperkirakan bahwa server AI di seluruh dunia dapat menggunakan daya listrik sebesar negara-negara dengan ekonomi menengah seperti Filipina atau Swedia pada tahun 2027.

Di AS, yang memiliki pusat data terbanyak, porsi konsumsi listriknya bisa mencapai angka yang sama. naik dari 4% pada tahun 2022 menjadi 6% pada tahun 2026, menurut Badan Energi Internasional. AI dapat menambah 8% permintaan gas alam AS pada tahun 2030, menurut perusahaan riset Thunder Said Energy, dengan generator cadangan yang juga menggunakan lebih banyak bahan bakar diesel.

“Saya pikir kita akan membutuhkan energi terbarukan dan gas alam sebanyak mungkin,” kata Murray Auchincloss, CEO perusahaan minyak BP, mengenai pertumbuhan AI dalam laporan pendapatan perusahaan baru-baru ini. Energi terbarukan di Asia Tiongkok memasang lebih banyak panel surya pada tahun lalu dibandingkan yang pernah dilakukan AS, dan India berencana meningkatkan penggunaan energi terbarukan sebanyak tiga kali lipat dalam enam tahun ke depan.

Pertumbuhan tersebut tidak sejalan dengan permintaan, sehingga batu bara harus menutup kesenjangan tersebut. Dengan pembangunan besar-besaran yang dilakukan tahun lalu, Tiongkok berhasil melewati ambang batas penting—pertumbuhan energi terbarukan melebihi pertumbuhan permintaan energi dalam jangka panjang, menurut Lauri Myllyvirta, peneliti senior di Asia Society Policy Institute. Namun tahun 2023 adalah tahun yang tidak biasa. Beijing berusaha menstimulasi perekonomian melalui ekspor, sehingga sektor manufaktur menggunakan lebih banyak listrik, dan gelombang panas berarti lebih banyak AC.

Permintaan listrik tetap selangkah lebih maju dibandingkan energi terbarukan. Semua orang memperhatikan Tiongkok karena Tiongkok sedang mencoba mengatasi masalah keandalan energi terbarukan dengan peningkatan jaringan listrik, baterai, dan pembangkit listrik tenaga air. Tujuannya adalah menjadi ramah lingkungan sekaligus menjaga harga listrik tetap rendah.

India merangkum tantangan ini. Pertumbuhan permintaan listrik telah mencapai di atas 8% per tahun, melampaui pertumbuhan produk domestik bruto, seiring dengan meledaknya aktivitas industri.

AC di India

Ratusan juta orang India yang rumahnya telah terhubung dengan jaringan listrik pada abad ini juga membeli peralatan rumah tangga. Pada tahun 2050, AC di India akan menggunakan lebih banyak listrik daripada yang dikonsumsi di Afrika saat ini, menurut Badan Energi Internasional.

Dorongan pemerintah terhadap energi terbarukan adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk memenuhi permintaan. India memiliki 30 gigawatt pembangkit listrik tenaga batu bara yang sedang dibangun, dan masih banyak lagi yang sedang dibangun, menurut Global Energy Monitor.

Perpindahan batu bara ke pembangkit listrik membebani infrastruktur India. Pemerintah India mengatakan tahun lalu bahwa mereka berencana menambah 100.000 gerbong ke jalur kereta api yang padat di negara itu pada tahun 2030—seperempat dari stok yang ada—hanya untuk batubara.

Untuk memperlambat serbuan batubara, pemerintah harus membujuk investor swasta untuk mendanai perbaikan jaringan listrik dan mengembangkan sektor manufaktur ramah lingkungan agar dapat bersaing dengan kekayaan yang dihasilkan oleh batubara, kata Karthik Ganesan, pakar pasar listrik di lembaga nirlaba Council on Energy India. , Lingkungan dan Air. “Jika ada yang memperkirakan produksi batu bara India akan mencapai puncaknya sebelum pertengahan tahun 2030an, hal itu mungkin tidak realistis,” kata Ganesan.