Energi Terbarukan: Laos Ekspor Listrik ke Singapura

Hingga 100 megawatt (MW) tenaga air dari Laos akan dibawa ke Singapura menggunakan interkonektor

0
44

(Vibizmedia-Regional) Singapura mulai mengimpor energi terbarukan dari Laos melalui Thailand dan Malaysia – sebuah langkah yang menandai perdagangan listrik lintas batas multilateral pertama yang melibatkan empat negara Asean dan impor energi terbarukan pertama ke Singapura.

Hingga 100 megawatt (MW) tenaga air dari Laos akan dibawa ke Singapura menggunakan interkonektor yang ada di bawah Proyek Integrasi Tenaga Lao PDR-Thailand-Malaysia-Singapore – sebuah proyek antar pemerintah yang didirikan pada tahun 2014 untuk mempelajari kelayakan perdagangan tenaga listrik lintas batas .

100 MW menyumbang sekitar 1,5 persen dari permintaan listrik puncak Singapura pada tahun 2020 dan dapat memberi daya pada sekitar 144.000 perumahan empat kamar selama setahun.

Aliran listrik lintas batas mengikuti kesepakatan yang ditandatangani pada September tahun lalu antara Keppel Electric – anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Keppel Infrastructure Holdings – dan Electricite du Laos – pemasok listrik milik negara Laos – untuk mengimpor energi terbarukan ke Singapura.

Kedua organisasi juga telah menandatangani perjanjian pembelian listrik dua tahun pertama. Impor akan berfungsi untuk menguji kerangka teknis dan peraturan untuk mengimpor listrik ke Singapura, memfasilitasi impor skala besar dari wilayah tersebut di masa depan. Proyek integrasi daya merupakan langkah maju dalam pengembangan jaringan listrik Asean yang lebih luas, kata Energy Market Authority (EMA), Kementerian Energi dan Pertambangan Laos, Electricite du Laos dan Keppel dalam pernyataan bersama.

“Jaringan listrik Asean adalah inisiatif regional utama untuk meningkatkan interkonektivitas, keamanan energi, dan keberlanjutan melalui interkoneksi listrik yang ada,” tambah pernyataan bersama itu.

“Ini memberikan peluang untuk memanfaatkan sumber energi rendah karbon dan terbarukan di kawasan dan berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi dan meningkatkan keamanan dan stabilitas energi.”

Dr Daovong Phonekeo, Menteri Energi dan Pertambangan Laos, mengatakan negaranya bertujuan untuk menjadi pendukung utama energi terbarukan di wilayah tersebut. “Laos memiliki lebih dari 8.000 MW kapasitas pembangkit listrik tenaga air, yang akan tumbuh dalam waktu dekat untuk mendukung permintaan domestik dan ekspor di masa depan. Proyek ini membuktikan bahwa kami berada di jalur yang benar saat kami mempromosikan pengembangan pembangkit listrik bersih sumber energi, termasuk tenaga surya dan angin,” katanya.

Singapura pada Oktober 2021 mengumumkan rencana untuk mengimpor sekitar 30 persen listriknya dari sumber rendah karbon, seperti pembangkit energi terbarukan, pada tahun 2035, untuk mengurangi jejak karbon di sektor listriknya.

Saat ini, lebih dari 95 persen listrik Singapura dihasilkan dari pembakaran gas alam, bahan bakar fosil. Pembakaran bahan bakar fosil menghasilkan karbondioksida yang menghangatkan planet, yang berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Sektor listrik bertanggung jawab atas sekitar 40 persen dari total emisi Singapura; namun, sebuah laporan baru-baru ini yang ditugaskan oleh EMA menemukan bahwa sektor tersebut layak untuk mencapai net-zero emissions pada tahun 2050.

Namun kendala lahan di Singapura menghambat pembangunan solar farms yang besar, dan negara tersebut juga tidak dapat mengakses bentuk energi alternatif terbarukan, seperti energi angin atau tenaga air.

Namun, sektor listrik Singapura dapat mencapai target net-zero emissions pada tahun 2050 dengan mengimpor – antara lain – energi bersih yang dihasilkan di tempat lain, menurut laporan Komite Energi 2050.

Solusi potensial lainnya termasuk mengembangkan infrastruktur yang cocok untuk hidrogen yang terbakar bersih untuk digunakan sebagai bahan bakar, serta berinvestasi dalam teknologi rendah karbon yang akan memungkinkan karbon dioksida ditangkap dari cerobong asap sebelum dilepaskan ke atmosfer.

Keppel Electric adalah entitas pertama yang diberikan izin importir listrik oleh EMA. Tetapi otoritas juga telah mengumumkan rencana untuk mengimpor listrik dari sumber lain.

Oktober lalu, EMA mengumumkan bahwa YTL Power Seraya – perusahaan pembangkit listrik dan pengecer listrik di Singapura – akan memulai proyek uji coba dua tahun untuk mengimpor 100 MW listrik dari Malaysia. Uji coba ini diharapkan bisa dimulai tahun ini.

EMA juga bekerja sama dengan perusahaan pembangkit listrik Pacific Light Power dalam uji coba untuk mengimpor 100MW dari pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Bulan, Indonesia.

Energi Terbarukan
Ilustrasi Energi Baru Terbarukan. FOTO: KEMENESDM

Listrik akan dipasok melalui interkonektor baru yang secara langsung menghubungkan pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Bulan ke pembangkit listrik Pacific Light di Singapura. Pilot Project diharapkan akan berjalan sekitar tahun 2024.

Baca juga : Tantangan dalam mengembangkan energi terbarukan di Indonesia

Kepala eksekutif EMA Ngiam Shih Chun mengatakan: “Dimulainya impor listrik dari Laos menandai tonggak penting dalam kerja sama energi regional kami. Jaringan listrik yang saling terhubung dapat mempercepat penyebaran energi terbarukan, mempromosikan diversifikasi pasokan, dan memperkuat stabilitas jaringan untuk wilayah tersebut. secara keseluruhan.”

Dr Victor Nian, CEO lembaga think-tank independen Center for Strategic Energy and Resources, mengatakan bahwa impor 100 MW energi terbarukan dari Laos tidak mungkin berdampak pada harga listrik di sini karena listrik yang diimpor hanya sebagian kecil dari bauran energi negara.

Tetapi bahkan jika lebih banyak energi terbarukan diimpor ke Singapura di masa depan, dampak pada harga listrik akan bergantung pada sejumlah faktor, termasuk harga di mana Singapura membeli listrik yang diimpor dan jumlah yang diimpor.

Dr Nian mengatakan percontohan impor energi harus melihat sejumlah masalah untuk menentukan kelayakan peningkatan aliran listrik lintas batas. Kuncinya, katanya, adalah bagaimana listrik impor akan mempengaruhi keandalan jaringan listrik Singapura.

“Saat ini, karena listrik yang diimpor hanya sedikit, gangguan pasokan tidak akan berdampak pada pasokan listrik di Singapura,” katanya. “Tetapi ke depan, jika lebih banyak listrik yang diimpor, Singapura harus mempelajari bagaimana menjaga keandalan listrik jika terjadi gangguan pasokan.”

Gangguan tersebut dapat disebabkan oleh sifat intermiten dari sumber energi terbarukan tertentu – lebih sedikit tenaga surya yang dapat dimanfaatkan pada hari berawan, misalnya – dan karena situasi geopolitik, misalnya, jika negara melarang ekspor energi terbarukan.

Baca juga :Kekayaan Indonesia dalam tenaga listrik panas bumi

Masalah lain yang perlu dipertimbangkan adalah apakah infrastruktur lintas batas dapat menangani aliran listrik transnasional dan bagaimana impor listrik akan mempengaruhi perusahaan pembangkit di Singapura.

“Apakah impor energi terbarukan akan menggantikan beberapa kapasitas pembangkit di Singapura? Jika beberapa pembangkit tetap siaga jika terjadi gangguan regional, maka dampaknya terhadap model bisnis perusahaan pembangkit harus dipelajari juga,” kata Dr Nian .