Masa Depan Pekerjaan di Australia

0
982

Dengan asumsi semua faktor sudah ada, gen AI berpotensi meningkatkan produktivitas tenaga kerja Australia sebesar 0,1 hingga 1,1 poin persentase per tahun hingga tahun 2030.

Kisaran tersebut mencerminkan kecepatan adopsi AI yang terlambat dan rata-rata, serta jumlah jam kerja penuh waktu yang setara dengan penggunaan teknologi-teknologi tersebut untuk diterapkan kembali ke perekonomian.

Kedua skenario tersebut memperhitungkan campuran pekerjaan yang diperkirakan terjadi pada tahun 2030. Ketika kita menggabungkan gen AI dengan semua teknologi otomasi lainnya, pertumbuhan produktivitas dapat berkisar antara 0,2 hingga 4,1 persen per tahun dengan midpoint scenario.

Namun karena peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 4,1 poin, persentase akan mencapai empat kali lebih besar dibandingkan tingkat pertumbuhan produktivitas historis saat ini, potensi ini kemungkinan besar tidak akan terealisasi sepenuhnya, terutama karena mungkin terdapat biaya transisi yang signifikan dan dampak sekundernya.

Meskipun ada hambatan seperti populasi yang menua, otomatisasi dan gen AI menawarkan peluang. Jika Australia mampu mencapai setengah dari potensi peningkatan produktivitas, maka Australia akan berada pada jalur yang tepat untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat pada masa kejayaan pasca tahun 1990an. Faktor-faktor yang memungkinkan untuk membantu mencapai perbaikan ini mencakup para pemimpin yang memprioritaskan adopsi, mendesain ulang proses, manajemen perubahan yang efektif, dan strategi untuk memastikan perolehan nilai dari efisiensi baru.

Untuk keperluan penelitian ini, ada tiga sektor yang dapat mewujudkan bagaimana gen AI dapat mengubah masa depan dunia kerja di industri tertentu:

  • Dalam perdagangan ritel, teknologi memiliki kemampuan untuk memperkenalkan personalisasi yang lebih besar, sehingga dapat mendefinisikan ulang pengalaman pelanggan. Otomatisasi dapat meningkatkan inventaris, back-office, dan manajemen rantai pasokan, sementara gen AI dapat meningkatkan fungsi-fungsi utama seperti layanan pelanggan, serta pemasaran dan penjualan.
  • Di bidang jasa keuangan dan asuransi, adopsi gen AI dapat mengubah cara karyawan melakukan penilaian risiko, deteksi penipuan, pengembangan perangkat lunak, dan layanan pelanggan. Hampir sepertiga jam kerja dapat diotomatisasi pada tahun 2030.
  • Di sektor publik, gen AI dapat mentransformasi aktivitas seperti penyampaian pendidikan, interaksi dengan masyarakat, analisis keuangan, dan penelitian dan pengembangan. Di semua bidang ini, peningkatan produktivitas dan peningkatan akurasi dan layanan dapat dicapai sebagai hasilnya.

Lanskap baru pekerjaan manusia

Pergeseran yang didorong oleh teknologi bersinggungan dengan faktor makro lainnya, seperti populasi yang menua, transisi net-zero, dan peningkatan belanja infrastruktur. Jika faktor-faktor ini digabungkan, maka 1,3 juta pekerja—9 persen dari total angkatan kerja Australia—mungkin perlu beralih dari peran mereka saat ini ke pekerjaan baru pada tahun 2030.

Ketika melihat permintaan pekerjaan di masa depan, dan potensi transisi pekerjaan, muncul tiga kelompok pekerjaan yang berbeda:

  • Pekerjaan yang memiliki ketahanan dan pertumbuhan mencakup pekerjaan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, layanan kesehatan, dan layanan profesional, yang tetap diminati selama pandemi ini. Pada kelompok ini, setelah otomatisasi, mungkin terdapat permintaan bersih untuk 1,5 juta pekerjaan tambahan pada tahun 2022–30 dan diperlukan hingga 210.000 transisi pekerjaan.
  • Pekerjaan yang terhenti namun meningkat —pekerjaan bangunan dan instalasi serta perbaikan mekanis—mengalami penurunan pada tahun 2019–22 terkait dengan pandemi dan kekurangan pasokan global. Seiring dengan meningkatnya permintaan infrastruktur, permintaan pekerjaan dapat meningkat sebesar 290.000, dengan 200.000 peralihan pekerjaan.
  • Pekerjaan yang terganggu dan menurun mengalami pertumbuhan atau penurunan yang rendah dari tahun 2019 hingga 2022 dan kemungkinan akan terus menyusut, dengan hingga 850.000 peralihan pekerjaan pada tahun 2030. Menurunnya permintaan akan pekerjaan di bidang pendukung kantor, pekerjaan produksi, layanan makanan, serta layanan pelanggan dan penjualan dapat melihat hampir 850.000 pekerja meninggalkan pekerjaan mereka saat ini dan mencari pekerjaan di pekerjaan lain.

Tetap relevan dalam lingkungan yang berubah dengan cepat ini mengharuskan pekerja untuk terus mengembangkan keterampilan baru. Permintaan terhadap pekerjaan yang memerlukan keterampilan sosial, emosional, dan teknologi akan lebih besar, dan permintaan terhadap pekerjaan yang hanya memerlukan keterampilan kognitif dasar akan relatif lebih sedikit pada tahun 2030.

Keterampilan sosial dan emosional, seperti empati, sering kali dianggap penting dalam layanan kesehatan dan mungkin terus menjadi hal yang terpenting. Namun, dengan meningkatnya penggunaan sistem digital dalam pemberian layanan kesehatan dan digitalisasi pekerjaan dan industri secara keseluruhan, petugas layanan kesehatan mungkin juga perlu membangun keterampilan digital mereka.

Permintaan diperkirakan akan menyusut untuk aktivitas yang utamanya hanya memerlukan keterampilan kognitif dasar. Tugas rutin dan berulang dalam peran pendukung kantor, misalnya, sering kali dapat diselesaikan oleh perangkat lunak dan AI. Akibatnya, individu dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk pekerjaan yang bernilai lebih tinggi. Misalnya, karyawan ritel dapat mengalihkan fokus mereka dari tugas rutin, seperti proses pembayaran, ke bantuan pelanggan—sehingga memberikan pengalaman pelanggan yang unggul.

Pertimbangan bagi pengusaha, pemerintah, dan pendidik

Bukanlah tugas yang mudah bagi para pemangku kepentingan di Australia untuk mewujudkan manfaat penuh dari otomatisasi dan gen AI sambil memastikan bahwa transisi dalam bidang pekerjaan dan keterampilan direncanakan dengan baik dan adil.

Tiga kelompok pemangku kepentingan utama mempunyai peluang untuk mengambil tindakan yang berarti:

Pengusaha dapat mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut untuk mempersiapkan evolusi tenaga kerja:

  • Bagaimana gen AI akan memengaruhi keunggulan kompetitif dan proposisi nilai kita?
  • Apakah kita mempunyai rencana tenaga kerja strategis yang menyesuaikan permintaan dan pasokan dengan kemampuan yang kita perlukan?
  • Bagaimana kita menciptakan nilai berkelanjutan dalam skala besar?

Pemerintah dapat membantu memperoleh manfaat dari penambahan tugas dan otomatisasi, menyediakan kerangka peraturan yang transparan dan mendukung mereka yang paling rentan terhadap transisi peran. Para pemimpin pemerintahan dapat mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Bagaimana kita dapat menciptakan lingkungan peraturan yang sederhana dan seimbang?
  • Bagaimana pemerintah dapat mendukung adopsi otomatisasi oleh dunia usaha?
  • Bagaimana kita dapat mendorong penerapan otomatisasi di sektor publik?
  • Bagaimana kita dapat mendorong pelatihan ulang keterampilan dan menyediakan jaring pengaman bagi mereka yang melakukan transisi ke peran baru?

Institusi pendidikan, yang sebagian didukung oleh pemerintah, dapat mempersiapkan diri untuk memenuhi kebutuhan pengusaha dan pekerja yang sedang melakukan transisi antar pekerjaan. Pendidik dapat mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Bagaimana kita dapat mengembangkan sistem pendidikan yang lebih responsif dan tangkas?
  • Bagaimana kita dapat memanfaatkan gen AI untuk meningkatkan hasil melalui pembelajaran yang dipersonalisasi?

Gen AI membuka masa depan yang mungkin sangat berbeda dari masa kini. Beberapa orang mungkin takut dengan perkembangan tersebut, karena mengira hal itu akan berdampak negatif terhadap cara kita hidup dan bekerja. Ada pula yang mungkin menerimanya karena percaya bahwa hal ini akan meningkatkan produktivitas dan membantu memenuhi kebutuhan bumi dan manusia.

Mendukung prospek yang optimis, perekonomian Australia telah terbukti kuat melalui masa-masa sulit, dan peralihan dari gen AI dapat memberikan manfaat bagi Australia—termasuk permintaan pekerjaan dan produktivitas yang lebih tinggi. Namun, potensi ini hanya dapat terwujud jika pengusaha, pemerintah, dan pendidik mampu mengadopsi teknologi ini dengan cara yang berani dan bijaksana.

Tindakan strategis tersebut dapat memastikan bahwa generasi masa depan Australia mendapatkan manfaat dari kemakmuran yang sama seperti yang dialami negara ini selama tiga dekade terakhir. Kemajuan dalam AI generatif telah mempercepat peluang otomasi Australia. Jika diterapkan dengan baik, teknologi ini dapat meningkatkan produktivitas Australia—dan kualitas hidup masyarakatnya.