Dampak Kendaraan Listrik Bagi Perekonomian

Ketika kendaraan listrik lebih mudah untuk kantong Anda dibandingkan dengan bahan bakar, hal ini juga dapat membantu perekonomian.

0
520
Kendaraan Listrik
Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (Foto: PLN)

(Vibizmedia-Kolom) Jika Anda membeli kendaraan listrik daripada kendaraan bermesin bahan bakar minyak, apakah itu akan membantu perekonomian? Pertanyaan yang lebih umum adalah apakah kendaraan listrik membantu lingkungan. Jawabannya adalah memang demikian, dalam hal emisi karbon, meskipun dengan variasi yang sangat besar tergantung pada bagaimana listrik dihasilkan dan dari mana bahan baterainya berasal.

Hal ini telah lama menjadi dukungan pemerintah di banyak negara, termasuk Amerika Serikat. Namun produk yang membantu lingkungan namun menimbulkan risiko terhadap perekonomian akan kehilangan dukungan masyarakat seiring pertumbuhannya. Hal ini nampaknya sudah terjadi: Beberapa negara di negara-negara Barat telah mengurangi komitmennya terhadap kendaraan listrik, karena khawatir hal tersebut dapat memperburuk masalah seperti inflasi, hilangnya lapangan kerja di industri, dan tingginya utang publik.

Jerman, negara yang menganut konservatisme fiskal, memotong subsidi kendaraan listrik sebelum waktunya pada bulan Desember setelah pengadilan membatalkan pembiayaan pemerintah. Pada bulan Maret, pemerintahan Biden melunakkan usulan peraturan penghematan bahan bakar yang mengharuskan produsen mobil untuk menghentikan penjualan mobil tradisional. Uni Eropa sedang mempertimbangkan bea masuk tambahan pada kendaraan listrik Tiongkok, meskipun biaya yang lebih tinggi akan memperlambat adopsi teknologi yang telah lama dipromosikan

Kehadiran kendaraan listrik menjadikannya semacam penangkal petir dalam peralihan dari bahan bakar fosil ke energi ramah lingkungan. Transisi ini tidak seperti transisi sebelumnya, ketika batu bara yang murah menggantikan kayu pada abad ke-19 atau minyak menggantikan batu bara pada abad ke-20 seiring dengan munculnya teknologi baru. Saat ini, kebijakan publik mendorong agenda tersebut lebih cepat dibandingkan yang dimungkinkan oleh teknologi, sehingga mengubah kerugian lingkungan menjadi kerugian ekonomi.

Baca Juga : Mempercepat Transisi Mobilitas Listrik Indonesia

Dampaknya adalah apa yang oleh para ekonom disebut sebagai guncangan pasokan (supply shock). Lonjakan harga minyak pada tahun 1970-an atau krisis gas alam di Eropa pada tahun 2022 adalah contoh yang paling umum, meskipun dampak energi ramah lingkungan tidak terjadi secara tiba-tiba.

Sistem tenaga listrik Jerman menggambarkan permasalahan ini. Sejak tahun 2000, kapasitas pembangkit listriknya meningkat lebih dari dua kali lipat seiring dengan pembangunan pembangkit listrik tenaga angin dan pembangkit listrik tenaga surya. Permintaan listrik sendiri telah turun 5%, menurut Bloomberg. Dengan dua sistem energi yang melayani perekonomian yang sama, produktivitas industri ini menurun. Ada alasan lain mengapa Jerman kesulitan untuk tumbuh, namun hal ini sepertinya tidak membantu.

Harapan besarnya adalah inovasi akan menjadi penyelamat. Baterai jaringan listrik, lebih banyak saluran listrik, dan cara yang lebih cerdas untuk menyesuaikan pasokan dan permintaan dapat mengurangi redundansi dalam sistem yang memadukan energi terbarukan yang murah namun sering terputus-putus dengan bahan bakar fosil. Harga baterai telah anjlok selama dekade terakhir karena Tiongkok telah melakukan investasi besar-besaran. Setelah sempat mengalami krisis rantai pasokan pada tahun 2022, tren ini berlanjut pada tahun lalu.

Hal ini juga menempatkan kendaraan listrik pada jalur menuju keseimbangan biaya dengan mobil tradisional. Tiongkok nampaknya sudah mencapai tujuan tersebut, berkat perang harga yang belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Produsen kendaraan listrik terkemuka di negara tersebut, BYD, telah mulai memasarkan mobilnya dengan tagline “lebih murah daripada bahan bakar”, yang dalam bahasa China mirip dengan nama perusahaan tersebut.

Ketika kemajuan seperti ini terus berlanjut dan menyebar, transisi dari hambatan terhadap pertumbuhan global dapat berubah menjadi hambatan. Meskipun pandangan optimis terhadap masa depan ini tampaknya masuk akal, namun hal ini masih terlalu jauh dan tidak pasti untuk dapat diterima dengan baik.

Salah satu tandanya adalah sebagian besar investasi pada energi ramah lingkungan masih belum sepenuhnya didanai oleh swasta. Hanya seperempat dari $55 triliun investasi yang diperlukan hingga tahun 2030 untuk memenuhi target emisi dapat bersifat “in the money”—bersaing dari segi biaya dengan alternatif konvensional tanpa subsidi atau pajak karbon—menurut skenario yang dimodelkan oleh McKinsey

Laporan mendalam yang dibuat oleh ekonom Jean Pisani-Ferry dan Selma Mahfouz untuk perdana menteri Prancis pada bulan November lalu menyatakan bahwa transisi energi pada akhirnya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mengingat turunnya biaya energi terbarukan. Namun mereka juga memperkirakan bahwa peralihan dari bahan bakar fosil akan memicu inflasi yang lebih tinggi dan penurunan produktivitas yang diperkirakan mencapai seperempat poin persentase per tahun hingga tahun 2030.

Baca Juga : Dibukanya Pameran IIMS 2024: PLN Perkuat Komitmen Membangun Ekosistem Kendaraan Listrik di Indonesia

Komplikasi lainnya adalah bahwa transisi energi akan memberikan dampak yang berbeda pada setiap negara. Produsen bahan bakar fosil akan kalah bersaing dengan negara-negara Amerika Selatan yang memiliki banyak cadangan mineral yang diperlukan untuk elektrifikasi, terutama tembaga dan litium. Yang lebih mengkhawatirkan lagi, Tiongkok telah memimpin dalam industri ramah lingkungan seperti panel surya dan kendaraan listrik, sehingga berpotensi menjadikan saingan geopolitik utama dunia Barat sebagai penerima manfaat utama dari pertumbuhan Tiongkok. Tanggapan Washington terhadap Undang-Undang Pengurangan Inflasi tahun 2022 adalah melawan Tiongkok dengan senjata mereka sendiri—subsidi negara yang besar untuk teknologi iklim—namun masih banyak hal yang harus dilakukan Washington untuk mengejar ketertinggalannya.

Alasan terakhir mengapa penilaian dampak ekonomi dari teknologi ramah lingkungan masih sulit dilakukan: Kita tidak tahu apa yang akan terjadi tanpa teknologi ramah lingkungan. Salah satu argumen ekonomi yang mendukung transisi energi adalah bahwa dampak buruk dari tidak adanya tindakan, karena iklim memanas dan menjadi lebih tidak stabil, kemungkinan besar akan melebihi dampak yang ditimbulkan dari tindakan yang diambil. Permasalahannya adalah bahwa rancangan undang-undang tersebut tidak selaras: hal ini harus dilakukan saat ini untuk transisi energi padat modal, namun akan dilakukan kemudian ketika terjadi perubahan iklim yang kontrafaktual. Selain itu, para pemilih yang menghadapi kenyataan bahwa tagihan listrik akan lebih tinggi mungkin tidak akan memberikan respons yang baik terhadap skenario teoritis.

Pada akhirnya, transisi energi yang menimbulkan biaya ekonomi tinggi tidak mungkin terjadi jika para politisi menghindari reaksi publik. Hanya inovasi yang dapat mengatasi trade-off ini. Pedoman yang sangat kasar: Ketika kendaraan listrik lebih mudah di kantong Anda dibandingkan dengan bahan bakar, hal ini juga dapat membantu perekonomian.