Cara Mencegah Hama Merusak Kebun Anda

Kepadatan dapat menyebabkan wabah hama dan penyakit. Mengelola gulma juga dapat membantu karena meningkatkan aliran udara dan mengurangi kelembapan di sekitar tanaman Anda, sehingga hama dan patogen lebih sulit berkembang biak.

0
383
Hama
Seorang pekerja sedang merawat tanaman (Foto: Joshua A Purba/Vibizmedia)

(Vibizmedia-Gaya Hidup) Meskipun Anda mungkin menyambut baik pola musim dingin yang lebih ringan yang diikuti oleh datangnya musim semi lebih awal, semakin banyaknya hari yang hangat dapat menimbulkan masalah bagi kebun Anda. Banyak hama dan patogen tanaman umum berkembang biak seiring meningkatnya suhu akibat perubahan iklim, kata Matt Kasson, seorang profesor madya mikologi dan patologi tanaman di Universitas West Virginia.

Pada saat yang sama, cuaca yang tidak sesuai musim dan, dalam beberapa kasus, cuaca ekstrem dapat menekan tanaman yang belum beradaptasi dengan perubahan iklim, sehingga tanaman tersebut menjadi lebih rentan. “Pada dasarnya, skalanya cenderung menguntungkan patogen dan hama dalam situasi ini,” kata Kasson. Misalnya, musim tanam yang lebih panjang berarti lebih banyak waktu bagi patogen tanaman, seperti jamur, untuk mengembangkan spora yang menular. Beberapa hama kebun, seperti tungau laba-laba, juga berkembang biak lebih cepat dalam kondisi yang lebih panas.

Hama
Desiyani Nurbaiti, house-sitter yang bertugas mengurus tanaman. (Foto: Dokumen pribadi/ VOA)

“Ketika kita berpikir tentang penyakit, kita memerlukan tiga hal agar penyakit itu muncul: Kita memerlukan inang yang rentan, patogen yang ganas, dan lingkungan yang mendukung,” tambahnya. “Setidaknya dua dari hal tersebut — inang yang rentan dan patogen yang ganas — hampir selalu ada di lanskap. Sebenarnya perubahan kecil di lingkunganlah yang memungkinkan patogen benar-benar berkembang biak pada inang tersebut.” Berikut ini hal-hal yang mungkin menyerang kebun Anda dan apa yang dapat Anda lakukan.

Cara mengetahui apakah tanaman Anda sedang diserang

Perhatikan tanda-tanda bahwa tanaman Anda mungkin dalam masalah. Apakah Anda sering melihat serangga berkeliaran? Apakah ada jamur yang menutupi daun atau bagian tanaman lainnya? Apakah Anda memperhatikan gejala yang mengkhawatirkan, termasuk penyakit busuk daun atau kerdil? Apakah daun menguning, kecokelatan, atau layu? Untuk membantu mengetahui apa yang dapat membahayakan tanaman Anda, gunakan sumber daya daring, seperti aplikasi iNaturalist atau grup berkebun media sosial, tempat Anda dapat mengunggah foto dan berpotensi mendapatkan bantuan untuk mengidentifikasi masalahnya. Klinik penyakit tanaman setempat juga dapat mendiagnosis kerusakan tanaman.

Berikut ini beberapa hama kebun umum yang perlu diwaspadai:

Kutu daun: Serangga ini berukuran kecil — panjangnya sekitar 2 hingga 4 milimeter — dengan tubuh berbentuk buah pir. Mereka bisa berwarna hijau, hitam, merah, kuning, cokelat, atau abu-abu. Tanda-tanda serangan kutu daun yang parah meliputi daun yang bengkok dan melengkung, daun menguning, tunas kerdil atau mati, dan pertumbuhan tanaman yang buruk.

Tungau laba-laba: Tungau laba-laba berbintik dua adalah spesies yang paling umum. Mereka memiliki delapan kaki dan berukuran sekitar sebutir pasir atau titik yang digambar dengan pensil. Anda mungkin memiliki masalah tungau laba-laba jika Anda melihat hal berikut: daun pucat atau kuning tidak biasa; bercak, atau ketika daun memiliki bintik-bintik putih atau kuning kecil di atasnya; daun berubah menjadi warna perunggu atau kecokelatan; daun terasa berdebu dan berpasir; atau jaring halus mirip jaring laba-laba yang muncul pada pertumbuhan tanaman baru dan di antara daun.

Kutu labu: Biasanya berwarna abu-abu gelap hingga cokelat tua, serangga besar pipih ini panjangnya sekitar 5/8 inci. Mereka biasanya menyerang labu dan labu siam, tetapi mereka juga dapat menyerang tanaman lain dalam keluarga cucurbit, seperti mentimun. Tanda-tanda serangan meliputi bintik-bintik kuning pada daun yang akhirnya berubah menjadi cokelat dan, dalam kasus yang parah, layu

Ulat tanduk: Ulat besar ini memiliki ekor seperti tanduk dan menyukai tomat. Hama ini memakan daun dan dapat menggugurkan seluruh daun tanaman, serta dapat melubangi buah.

Hama yang tidak terlihat

Apa yang menyerang tanaman Anda mungkin juga bersembunyi di dalam tanah. Suhu musim dingin yang lebih sejuk sering kali menyebabkan tanah menjadi lebih basah. Biasanya, ketika tanah membeku selama musim dingin, tanaman menjadi tidak aktif dan aktivitas mikroba sering kali berkurang.

Namun, cuaca yang lebih hangat berarti lebih banyak hujan musim dingin yang dapat membasahi tanah. Tanah yang basah ini mendukung patogen yang dapat menyerang dan menyerang akar tanaman tahunan yang tidak aktif, sehingga menciptakan peluang untuk lebih banyak penyakit.

Hama
Walking Irish adalah tanaman semak berbunga (Foto: Tety Widjaja / Kontributor Vibizmedia)

Berikut adalah beberapa masalah umum yang terkait dengan penyerbu yang bersembunyi di tanah Anda:

Jamur air: Pythium dan phytophthora adalah dua jenis jamur yang ada di mana-mana di tanah. Jamur ini menyebabkan akar dan mahkota membusuk, yang mengakibatkan bagian tanaman yang berada di atas tanah menguning, kerdil, atau layu. Akar yang terinfeksi lunak dan lembek serta tampak basah oleh air, berkilau, dan berwarna cokelat tua.

Penyakit hawar daun selatan: Disebabkan oleh jamur yang hidup di tanah, pada tanaman termasuk gulma, dan pada sisa-sisa tanaman, penyakit ini awalnya menyebabkan daun bagian bawah tampak basah kuyup atau bercak basah kuyup pada batang bagian bawah. Tanaman yang terinfeksi menguning dan layu, sering kali dalam beberapa hari setelah infeksi, terutama saat cuaca lembap dan hangat. Penyakit ini juga dapat menyebabkan pembusukan.

Layu verticillium: Penyakit jamur yang ditularkan melalui tanah yang dapat menyerang banyak tanaman buah, sayur, dan tanaman hias. Penyakit ini menginfeksi tanaman melalui akar, menyebabkan mati pucuk dan membuat daun menguning dan layu.

Cara melindungi tanaman Anda

Setelah Anda mengidentifikasi masalah, sangat penting untuk bersikap proaktif, Berikut ini yang dapat Anda lakukan untuk membantu menghindari masalah:

Pilih tempat yang bagus.

Periksa kesuburan tanah Anda sebelum menanam. Anda juga harus memastikan bahwa Anda menanam tanaman di tempat yang tepat. Misalnya, tanaman yang biasanya tumbuh lebih baik di daerah utara yang lebih dingin tidak boleh ditanam di bagian terpanas halaman Anda. Karena tanaman yang stres tidak begitu tangguh terhadap hama dan penyakit, atur tanaman Anda agar sesehat mungkin. Hama akan benar-benar memakan tanaman yang stres; mereka dapat merasakan apa pun yang terjadi. Mereka akan menyerang tanaman itu terlebih dahulu.

Tanaman yang tumbuh sehat dan subur (Foto: Hanny Nugrahani/Vibizmedia)

Beri tanaman Anda sedikit ruang

Kepadatan dapat menyebabkan wabah hama dan penyakit. Mengelola gulma juga dapat membantu karena meningkatkan aliran udara dan mengurangi kelembapan di sekitar tanaman Anda, sehingga hama dan patogen lebih sulit berkembang biak. Mengambil pendekatan terpadu untuk melindungi kebun Anda adalah kuncinya, katanya. Perubahan kecil dan halus yang kita buat dalam upaya mengoptimalkan kondisi di kebun kita dapat berdampak besar pada hasilnya.