Amerika Membutuhkan Teknologi untuk Meningkatkan Jaringan Listrik

Jaringan listrik negara yang menua, yang dibangun selama 100 tahun terakhir, akan segera memasuki abad ke-21 saat banyak pemerintahan berjuang keras untuk memenuhi lonjakan permintaan listrik baru.

0
158
Jaringan Listrik

(Vibizmedia-Around The World) Jaringan listrik negara yang menua, yang dibangun selama 100 tahun terakhir, akan segera memasuki abad ke-21 saat banyak pemerintahan berjuang keras untuk memenuhi lonjakan permintaan listrik baru. Untuk meningkatkan kapasitas jaringan, pemerintahan berupaya meningkatkan efisiensi jaringan listrik yang ada dengan teknologi baru. Peningkatan tersebut jauh lebih murah dan lebih cepat daripada proyek transmisi besar, yang sering kali terganggu oleh birokrasi dan dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk dibangun.

Di Illinois Amerika, Algonquin Power memenangkan hibah sebesar $42,9 juta untuk memasang perangkat yang secara otomatis menyalurkan kembali daya saat jaringan kelebihan beban. Dominion Energy di Virginia memenangkan $33,7 juta untuk proyek yang mencakup perangkat yang akan memungkinkannya menyesuaikan distribusi daya sebagai respons terhadap perubahan kondisi pada jaringan. Dana tersebut merupakan bagian dari program senilai $3,5 miliar untuk proyek-proyek peningkatan jaringan listrik yang diluncurkan Departemen Energi Amerika pada bulan Oktober.

“Kita benar-benar membutuhkan barang-barang yang dapat dimasak sekarang juga, sekarang juga, dengan sangat sangat cepat, dan cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan teknologi peningkatan jaringan listrik,” kata Ali Zaidi, penasihat iklim nasional Gedung Putih, dalam sebuah acara di Washington, D.C., minggu lalu. Zaidi menyampaikan pernyataan tersebut pada hari yang sama ketika pemerintahan Biden meluncurkan dorongan dengan 21 negara bagian, termasuk California, Michigan, dan New York, untuk meningkatkan kapasitas jaringan listrik yang ada

Rencana tersebut muncul sebelum lonjakan permintaan listrik yang diperkirakan, didorong oleh gelombang kendaraan listrik yang haus daya dan pusat data baru untuk teknologi kecerdasan buatan. Hal tersebut berbeda dari dua dekade terakhir, ketika permintaan yang stagnan membuat perusahaan listrik tidak memiliki banyak insentif untuk memodernisasi sistem mereka. Sekarang perusahaan utilitas berusaha keras mencari cara yang relatif cepat untuk meningkatkan kapasitas. “Banyak hal telah berubah dengan cepat,” kata Jørgen Festervoll, kepala eksekutif Heimdall Power, sebuah perusahaan Norwegia yang membuat sensor yang membantu mengoptimalkan distribusi listrik.

Di Minnesota, proyek percontohan oleh Great River Energy menunjukkan bahwa sensor Heimdall dapat meningkatkan kapasitas transmisi hingga sekitar 40%. Dikenal di industri sebagai “bola ajaib”, sensor tersebut mengukur secara langsung bagaimana kondisi cuaca dan faktor lain memengaruhi jaringan listrik. Misalnya, saat angin bertiup, jaringan listrik menjadi lebih dingin, sehingga memungkinkan kapasitas yang lebih besar.

Sensor tersebut memungkinkan Great River menyesuaikan seberapa banyak daya yang ditransmisikan melalui kabel, sistem yang dikenal sebagai pemeringkatan jaringan dinamis. Pada bulan Maret, perusahaan utilitas tersebut mengatakan bahwa mereka berencana untuk memasang 52 sensor lagi, menjadikannya proyek pemeringkatan jaringan dinamis terbesar di AS. “Ini bukan solusi yang sangat cepat, tetapi memang meningkatkan kapasitas,” kata Priti Patel, wakil presiden transmisi Great River.

Cara lain yang relatif murah dan cepat untuk meningkatkan kapasitas: mengganti jaringan listrik yang ada dengan kabel berkinerja tinggi. Penerapan dalam skala luas dapat membantu melipatgandakan kapasitas transmisi AS hingga empat kali lipat pada tahun 2035, menurut laporan oleh University of California, Berkeley, dan GridLab, sebuah firma konsultan energi. Jaringan listrik AS saat ini sedang tertekan oleh cuaca ekstrem yang dipicu oleh perubahan iklim. Tekanan itu diperkirakan akan memburuk seiring melonjaknya permintaan listrik, dengan pemerintahan Biden menghabiskan miliaran dolar untuk mendorong adopsi kendaraan listrik dan pompa panas, yang perlu disambungkan ke jaringan listrik.

Peningkatan kapasitas juga akan diperlukan untuk menangani peningkatan jumlah tenaga angin, tenaga surya, dan energi terbarukan lainnya. Perencana jaringan listrik baru-baru ini menggandakan perkiraan mereka untuk pertumbuhan permintaan keseluruhan dalam lima tahun ke depan, menurut Grid Strategies, sebuah firma konsultan sektor listrik. Saluran transmisi baru akan diperlukan untuk menangani lonjakan itu, dan pemerintahan Biden berupaya untuk memangkas birokrasi untuk proyek-proyek semacam itu, yang dapat memakan waktu satu dekade atau lebih untuk dibangun. Namun, peningkatan jaringan yang ada juga akan menjadi kunci.

Baca juga : Masa Depan Dunia Kerja yang Baru di Eropa dan Amerika Serikat

Di New York, Algonquin Power menerima hibah federal untuk memanfaatkan perusahaan rintisan bernama Smart Wires, yang membuat perangkat yang secara otomatis memindahkan daya dari kabel yang kelebihan beban ke saluran yang kurang digunakan. Di masa lalu, pemindahan daya antarjaringan sebagian besar dilakukan secara manual dan tidak efisien, kata Ted Bloch-Rubin, direktur pengembangan bisnis di Smart Wires

Seiring berjalannya proyek-proyek tersebut, lebih banyak perusahaan utilitas dan regulator akan mulai menggunakan teknologi tersebut, kata Eric Holdsworth, direktur pelaksana energi bersih dan kebijakan lingkungan di Edison Electric Institute, sebuah kelompok dagang perusahaan listrik. “Kami tahu kami harus menerapkan teknologi baru,” katanya.