Investasi: Menggerakan Daya Saing Eropa

Regional yang tidak melakukan investasi tidak akan mampu bersaing, dan regional yang tidak kompetitif akan gagal menarik investasi dalam dan luar negeri: seperti lingkaran bencana. Bagi Eropa, yang didefinisikan di sini sebagai 27 negara anggota Uni Eropa (UE) ditambah Norwegia, Swiss, dan Inggris (juga disebut sebagai Eropa 30), kegagalan meningkatkan investasi akan menempatkan kemakmuran, cara hidup, dan posisi Eropa dalam posisi yang tidak menguntungkan. Eropa dalam bahaya.

0
318
Gedung Parlemen Reichstag
Hamparan rumput hijau banyak warga dan turis bersantai (Foto: Julian/Kontributor vibizmedia)

(Vibizmedia-Kolom) Investasi adalah cara paling sederhana untuk mengukur daya saing Eropa—dan tingkat investasi di kawasan ini masih rendah.

Investasi adalah sumber daya saing dan produktivitas. Investasi pada modal, seperti infrastruktur dan permesinan, menyumbang 70 hingga 80 persen pertumbuhan produktivitas di seluruh wilayah. Sebagian besar sisanya berasal dari investasi pada penelitian dan pengembangan, sumber daya manusia, dan aset tak berwujud lainnya. Investasi yang tidak mencukupi akan membahayakan daya saing, cara hidup, dan kedudukan Eropa di dunia—dan tanpa daya saing, investasi tidak akan mengalir.

Investasi dalam belanja modal dan inovasi adalah sumber daya saing

Para ekonom biasanya mendefinisikan daya saing sebagai produktivitas, yang dihasilkan dari berbagai faktor, termasuk infrastruktur, tenaga kerja, kebijakan fiskal dan moneter, keuangan, dan, lebih luas lagi, institusi. Daya saing tidak mudah diukur dan tidak selalu selaras dengan dunia usaha yang pada akhirnya memperoleh manfaat dan mendorongnya.

Cara yang lebih sederhana untuk mengukur daya saing adalah dengan mengukur investasi. Mengapa?

Pertama, investasi itu penting. Dari tahun 1997 hingga 2022, 70 hingga 80 persen pertumbuhan produktivitas merupakan hasil dari capital deepening—investasi pada infrastruktur, properti, pabrik, mesin, peralatan, dan sebagainya.

daya saing
Lokasi luar, open space, Roof Top gedung pameran Hannover Messe, Hannover, Jerman (Foto: Deutsche Messe)

Sisanya berasal dari faktor produktivitas yang seringkali berkaitan dengan inovasi, yang pada gilirannya terkait dengan investasi dalam penelitian dan pengembangan, sumber daya manusia, dan aset tak berwujud lainnya.

Setengah dari perlambatan pertumbuhan produktivitas di Eropa dan Amerika Serikat sejak pertengahan tahun 2000an disebabkan oleh terus menurunnya pertumbuhan modal per pekerja.

Kedua, investasi lebih berwawasan ke depan dibandingkan indikator ekonomi lainnya, seperti produktivitas dan PDB, dan mewakili komitmen terhadap suatu wilayah. Ketiga, hal ini sangat sederhana dan oleh karena itu dapat membantu para pemangku kepentingan menegosiasikan jalan mereka melalui kompleksitas dan trade-off.

Regional yang tidak melakukan investasi tidak akan mampu bersaing, dan regional yang tidak kompetitif akan gagal menarik investasi dalam dan luar negeri: seperti lingkaran bencana. Bagi Eropa, yang didefinisikan di sini sebagai 27 negara anggota Uni Eropa (UE) ditambah Norwegia, Swiss, dan Inggris (juga disebut sebagai Eropa 30), kegagalan meningkatkan investasi akan menempatkan kemakmuran, cara hidup, dan posisi Eropa dalam posisi yang tidak menguntungkan. Eropa dalam bahaya.

Amerika Serikat berinvestasi dua kali lebih besar dari Eropa

Dorongan investasi di Eropa rendah. Investasi AS dalam kekayaan intelektual (IP) dan peralatan adalah dua kali lipat investasi per kapita di Eropa. Pada tahun 2022, perusahaan-perusahaan besar Amerika menghabiskan sekitar €700 miliar lebih banyak untuk belanja modal dan penelitian dan pengembangan dibandingkan perusahaan-perusahaan besar di Eropa. Dan aset modal ventura yang dikelola Eropa setara dengan seperempat total aset modal ventura AS.

daya saing
Vibizmedia Photo

Setelah krisis keuangan global, investasi bersih di Amerika Serikat dan Eropa turun secara signifikan, namun penurunan ini terutama terjadi di Eropa di tengah krisis Zona Euro, kondisi penghematan, dan lemahnya permintaan.

Dalam satu dekade terakhir, tingkat investasi bersih Eropa terhadap PDB rata-rata 2,8 poin persentase atau sekitar €550 miliar per tahun (nominal) lebih rendah dibandingkan dekade sebelum krisis keuangan global.

Selama 25 tahun terakhir, modal per pekerja telah tumbuh sebesar 10 persen secara riil di Eropa Barat, sebesar 50 persen di Amerika Utara, dan sebesar 700 persen di Tiongkok. Eropa Barat adalah satu-satunya kawasan yang produktivitas faktor totalnya menurun selama seperempat abad terakhir.

Meskipun pangsa investasi Eropa terhadap PDB terlihat sehat, namun Eropa tidak melakukan investasi sebesar Amerika Serikat pada jenis investasi yang biasanya paling produktif, yaitu mesin dan peralatan, kekayaan intelektual, dan aset tak berwujud. Benda tak berwujud, khususnya penelitian dan pengembangan dan perangkat lunak, memainkan peran yang semakin penting dalam perekonomian saat ini.

Investasi ini menghasilkan keuntungan ekonomi sekitar 25 persen—yaitu, peningkatan PDB tahunan sebesar 25 sen untuk setiap dolar yang diinvestasikan—lebih besar dibandingkan aset lainnya.

Amerika Serikat menginvestasikan dua poin persentase PDB lebih banyak dibandingkan Eropa pada kekayaan intelektual dan permesinan.

daya saing

Patut dicatat bahwa porsi belanja domestik bruto Eropa untuk penelitian dan pengembangan dibandingkan dengan Amerika Serikat dan Tiongkok turun dari 39 persen pada tahun 2010 menjadi 29 persen pada tahun 2021. Selain itu, belanja Eropa cenderung lebih diarahkan pada sektor-sektor teknologi menengah dibandingkan sektor teknologi tinggi.

Eropa melampaui Amerika Serikat dan Tiongkok dalam produksi artikel ilmiah dan jurnal. Namun inovasi komersialnya gagal. Eropa hanya menyumbang sekitar 5 persen dari pengajuan paten global, dibandingkan dengan 15 persen di Amerika Serikat dan 80 persen di Tiongkok. Pendanaan yang kompetitif dan otonomi kelembagaan dapat meningkatkan keluaran paten oleh universitas-universitas Eropa.

Melalui sudut pandang korporat, bukan geografis, perusahaan-perusahaan besar AS (yang didefinisikan memiliki pendapatan lebih dari $1 miliar) menghabiskan sekitar €700 miliar atau €3.000 per kapita lebih banyak untuk belanja modal dan penelitian dan pengembangan dibandingkan perusahaan-perusahaan Eropa pada tahun 2022.

Korporasi-korporasi AS meningkatkan porsinya dari total investasi oleh perusahaan-perusahaan besar Eropa dan AS (belanja modal dan penelitian dan pengembangan) dari 54 persen pada tahun 2010 menjadi 64 persen pada tahun 2022.

Perusahaan teknologi besar Amerika memainkan peran penting dalam perbedaan tingkat investasi ini. Hanya sepuluh perusahaan AS yang menyumbang 19 persen dari total investasi perusahaan-perusahaan besar di Amerika Serikat dan Eropa.

daya saing

Raksasa teknologi yang terkadang dijuluki “magnificent seven”—Alphabet, Amazon, Apple, Meta, Microsoft, Nvidia, dan Tesla—menghabiskan sekitar €360 miliar untuk belanja modal dan penelitian dan pengembangan pada tahun 2023. Tentu saja, Eropa juga menerima sebagian dari investasi tersebut—dan perusahaan-perusahaan Eropa juga berinvestasi di luar negeri.

Baca Juga : NVIDIA Menjadi Perusahaan Terbesar di Dunia

Eropa perlu menekankan kembali penghapusan hambatan-hambatan yang ada untuk meningkatkan dorongan investasinya

Eropa terus menghadapi berbagai hambatan terhadap investasi yang sudah diketahui dan banyak didiskusikan, namun kemajuan dalam mengurangi hambatan tersebut masih tersendat.

Dalam sebuah survei, para eksekutif Eropa menyoroti lima hambatan utama terhadap investasi: tingginya biaya energi, kelangkaan orang dengan keterampilan yang tepat, ketidakpastian mengenai masa depan, regulasi dunia usaha, dan regulasi pasar tenaga kerja. Hambatan paling penting yang disebutkan dibandingkan dengan Amerika Serikat adalah biaya energi dan ketidakpastian, yang menurut para eksekutif merupakan hambatan yang lebih besar di Eropa dibandingkan di Amerika Serikat.

Vibizmedia Photo

Investasi merupakan cara terbaik untuk memandu tindakan dalam mengurangi hambatan dan meningkatkan daya saing.  Hal ini lebih sederhana dibandingkan peringkat daya saing, lebih berwawasan ke depan dibandingkan produktivitas, dan menandakan komitmen. Untuk setiap tindakan, pertanyaannya adalah, “Apakah tindakan tersebut meningkatkan atau menurunkan investasi?”

Mempertahankan kemakmuran dan kesejahteraan warga Eropa bergantung pada produktivitas dan daya saing, yang pada gilirannya bergantung pada investasi, tidak terkecuali pada inovasi.