Perekonomian Asia Tenggara Tahun 2024

0
1188

(Vibizmedia-Kolom) Prospek perekonomian jangka pendek Asia Tenggara pada tahun 2024 tetap positif, dengan semua negara memperkirakan peningkatan pertumbuhan pada tahun 2024, didukung oleh terus meningkatnya permintaan domestik di sejumlah negara besar di Asia Tenggara.

Peningkatan bertahap dalam ekspor barang dagangan diperkirakan terjadi pada tahun 2024, setelah penurunan ekspor barang secara signifikan di banyak negara industri Asia selama tahun 2023, karena melemahnya pasar konsumen utama di Tiongkok Daratan dan Eropa Barat. Arus masuk FDI juga diperkirakan akan tetap kuat karena perusahaan multinasional terus melakukan diversifikasi rantai pasokan manufaktur dan melirik negara-negara industri maju di Asia Tenggara.

Sejumlah bank sentral di Asia Tenggara juga diperkirakan akan mulai melonggarkan kebijakan moneternya pada tahun 2024, yang akan membantu memberikan sejumlah stimulus bagi pertumbuhan ekonomi.

Meskipun terdapat kekuatan positif, kondisi eksternal masih penuh dengan tantangan dan ketidakpastian geopolitik yang dapat terus membebani perekonomian global. Hal ini mencakup ketegangan geopolitik antara Tiongkok dan Amerika Serikat, Rusia dan Ukraina, Israel dan Iran, risiko resesi di Amerika Serikat dan Eropa, serta prospek ekonomi yang tidak menentu di Tiongkok.

 

Perekonomian Asia Tenggara menunjukkan kinerja yang kuat pada kuartal keempat tahun 2023. PDB tumbuh di semua negara, dengan pertumbuhan di Indonesia, Singapura, Thailand, dan Vietnam meningkat selama periode ini, sementara Malaysia dan Filipina mencatat pertumbuhan yang lebih lambat.

Permintaan domestik yang kuat, didukung oleh prospek lapangan kerja yang stabil dan penurunan harga, serta berlanjutnya pemulihan sektor jasa—khususnya pariwisata—dan tanda-tanda awal perbaikan permintaan ekspor mendukung pertumbuhan.

Outlook untuk tahun 2024 sangat optimis. Seluruh perekonomian di Asia Tenggara memperkirakan kinerja yang lebih baik, dan pada saat yang sama mengakui adanya tantangan yang ada. Konsumsi swasta yang kuat dapat didorong jika harga tetap moderat dan pasar tenaga kerja ketat, dan program stimulus pemerintah juga dapat memberikan dukungan.

Selain itu, permintaan eksternal dari potensi peningkatan pasar elektronik dan peningkatan pariwisata internasional dapat menjadi pertanda baik bagi kawasan ini.

Namun, kondisi eksternal masih sangat tidak menentu dan rapuh. Ketegangan geopolitik, seperti yang terjadi antara Tiongkok dan Amerika Serikat, terus terjadi; risiko resesi terjadi di negara-negara besar di Eropa dan Amerika Serikat; dan prospek perekonomian di Tiongkok tidak menentu.

Malaysia

Perekonomian Malaysia tumbuh lebih lambat sebesar 3,0 persen yoy pada kuartal keempat tahun 2023, setelah mencapai pertumbuhan 3,29 persen yoy pada kuartal ketiga.

Hal ini menjadikan pertumbuhan PDB Malaysia secara keseluruhan pada tahun 2023 menjadi 3,7 persen, menyusul tahun terobosan pada tahun 2022 ketika perekonomian tumbuh sebesar 8,7 persen.

Di sisi domestik, konsumsi mengalami pertumbuhan yang stabil didukung oleh pasar tenaga kerja yang kuat dan harga yang moderat. Sementara itu, ringgit terus melemah dan mendekati level terendah sejak krisis keuangan Asia pada Januari 1998.

Filipina

Perekonomian Filipina tumbuh sebesar 5,6 persen pada kuartal keempat tahun 2023 dan pada akhir tahun ini tumbuh sebesar 5,6 persen secara keseluruhan, lebih rendah dari pertumbuhan sebesar 7,6 persen yang dicapai pada tahun 2022 dan meleset dari target pemerintah antara 6,0 hingga 7,0 persen. Namun jika dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan, pertumbuhan Filipina pada tahun 2023 masih melampaui negara-negara seperti Tiongkok (5,2 persen), Malaysia (3,8 persen), dan Vietnam (5,0 persen).

Pada kuartal keempat, tingkat pengangguran menurun menjadi 3,1 persen, yang merupakan rekor terendah sejak tahun 2005. Hal ini, pada gilirannya, mendukung konsumsi yang meningkat dibandingkan kuartal sebelumnya. Inflasi terus melambat dan berada pada level terendah dalam dua tahun terakhir. Output manufaktur meningkat, sementara perdagangan mencatat penurunan yang lebih kecil, mengingat berlanjutnya pelemahan perdagangan eksternal.

Singapura

Pertumbuhan PDB Singapura pada kuartal keempat tahun 2023 berada pada angka 2,2 persen, lebih lambat dibandingkan perkiraan awal Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) sebesar 2,8 persen.Perekonomian tumbuh sebesar 1,1 persen pada tahun 2023, sedikit lebih rendah dari perkiraan pemerintah sebesar 1,2 persen dan jauh lebih rendah dibandingkan pertumbuhan sebesar 3,8 persen yang tercatat pada tahun 2022.

Kinerja jasa yang lebih kuat merupakan salah satu kontributor utama terhadap kinerja perekonomian kuartal keempat, dengan sektor keuangan dan asuransi, serta informasi dan komunikasi mencatat pertumbuhan terkuat. Ekspor hanya tumbuh sebesar 0,2 persen pada kuartal keempat karena lebih lambatnya kinerja sektor-sektor ekspor utama, seperti minyak dan non-minyak, di tengah melemahnya permintaan global dan berlanjutnya tantangan geopolitik. Di sektor jasa, pariwisata internasional menunjukkan pemulihan yang menjanjikan dengan jumlah kunjungan wisatawan meningkat dua kali lipat menjadi 13,6 juta pada tahun 2023 dibandingkan tahun sebelumnya.

Thailand

Perekonomian Thailand tumbuh dengan laju yang moderat yaitu 1,7 persen yoy, sedikit lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan 1,4 persen yang tercatat pada kuartal sebelumnya. Sepanjang tahun 2023, perekonomian tumbuh sebesar 1,9 persen, melambat dari pertumbuhan 2,5 persen pada tahun 2022.

Kinerja konsumsi dan ekspor yang kuat mendukung pertumbuhan PDB pada kuartal keempat. Ekspor meningkat secara signifikan pada kuartal ini, khususnya pada sektor peralatan telekomunikasi, sementara aktivitas industri tetap sepi. Inflasi berada pada titik terendah dalam hampir tiga tahun pada Januari 2024.

Vietnam

Perekonomian Vietnam meningkat pada kuartal keempat tahun 2023 karena pertumbuhan PDB meningkat menjadi 6,7 persen, yang merupakan kinerja kuartal terbaik negara tersebut sejak tahun 2019. Meskipun kuartal ini cerah, pertumbuhan PDB secara keseluruhan pada tahun 2023 berada pada 5,0 persen yoy, masih di bawah target pemerintah sebesar 6,5 persen dan lebih rendah dibandingkan pertumbuhan tahun 2022 sebesar 8,0 persen. Lemahnya permintaan global dan terhentinya investasi publik di tengah tindakan keras anti-korupsi berdampak buruk pada perekonomian pada tahun 2023.

Pertumbuhan pada kuartal keempat didorong oleh pemulihan yang kuat pada ekspor dan konsumsi swasta. Produksi industri tumbuh lebih cepat, dengan PMI memasuki zona ekspansif pada bulan Januari 2024, yang pertama kalinya sejak Agustus 2023. Aliran masuk FDI terlihat lebih besar pada bulan Desember 2023, meningkat sebesar 32,1 persen yoy.

Indonesia

Pertumbuhan PDB Indonesia pada kuartal keempat meningkat sedikit menjadi 5,04 persen, setelah turun menjadi di bawah 5,0 persen pada kuartal sebelumnya untuk pertama kalinya dalam dua tahun. Hal ini menjadikan pertumbuhan PDB tahun 2023 menjadi 5,05 persen pada tahun 2023—menurun dari 5,3 persen pada tahun 2022—karena perekonomian terhuyung-huyung akibat dampak penurunan harga komoditas dan kontraksi ekspor hampir sepanjang tahun 2023.

Ekspor tumbuh pada kuartal keempat, membalikkan kontraksi dari kuartal sebelumnya karena permintaan dari mitra dagang utama seperti Tiongkok, India, dan Amerika Serikat meningkat kembali. Rupiah menguat sementara inflasi cenderung menurun. Indikator-indikator inti lainnya, termasuk konsumsi dan produksi industri, tidak menunjukkan kinerja sebaik pada kuartal ketiga, sementara tingkat pengangguran ditutup lebih tinggi pada 5,5 persen pada kuartal keempat tahun 2023.

Optimis untuk tahun 2024

 

Indonesia

Perekonomian Indonesia, negara terbesar di Asia Tenggara, tumbuh sebesar 5,04 persen yoy pada kuartal keempat tahun 2023, menjadikan pertumbuhan setahun penuh menjadi 5,05 persen. Ke depan, Indonesia memproyeksikan pertumbuhan sebesar 5,2 persen pada tahun 2024, dimana konsumsi domestik akan menjadi tulang punggung pertumbuhan ekonomi.Pemilu baru-baru ini di negara ini dapat menyebabkan belanja swasta dan pemerintah lebih tinggi. Belanja infrastruktur dan proyek strategis nasional (PSN) yang berkelanjutan juga dapat memberikan dukungan positif. Namun perekonomian eksternal Indonesia akan menghadapi tantangan, mengingat terus melemahnya harga komoditas, perlambatan ekonomi global, dan ketegangan geopolitik.

Stabilitas rupiah akan tetap menjadi tujuan utama kebijakan moneter Bank Indonesia sepanjang tahun 2024. Inflasi diperkirakan akan menurun dan tetap berada dalam kisaran target bank sentral sebesar 1,5‒3,5 persen.

Malaysia

Lemahnya permintaan eksternal pada tahun 2023 menguji Malaysia. Meskipun demikian, PDB negara tersebut hanya tumbuh sebesar 3,7 persen dan pada tahun 2024, Malaysia memproyeksikan pertumbuhan PDB yang lebih kuat antara 4,0 dan 5,0 persen.

Konsumsi swasta, yang berkontribusi terhadap 60 persen PDB, akan menjadi salah satu pendorong penting perekonomian pada tahun 2024. Dalam hal ini, belanja rumah tangga diperkirakan akan didukung oleh tingginya pertumbuhan lapangan kerja dan upah. Kegiatan investasi perlu dipertahankan dan dapat didukung oleh kemajuan lebih lanjut dari proyek-proyek multi-tahun, baik oleh sektor swasta maupun publik, serta implementasi inisiatif katalitik di bawah kerangka ekonomi MADANI dan rencana induk strategis nasional. Peningkatan kedatangan dan pengeluaran wisatawan diperkirakan akan terus meningkatkan sektor jasa.

Risiko-risiko negatif masih ada, terutama didorong oleh faktor-faktor eksternal seperti permintaan eksternal yang masih lemah dan kompleksitas geopolitik. Meskipun demikian, siklus penurunan ekspor elektronik yang mencapai titik terendah, yang kemungkinan terjadi pada paruh kedua tahun 2024, dapat membantu memitigasi risiko penurunan dan mendukung pertumbuhan ekspor.

Filipina

Pandangan terhadap prospek ekonomi Filipina nampaknya tangguh. Meskipun pertumbuhan tahun 2023 sebesar 5,6 persen lebih rendah dari 7,6 persen yang tercatat pada tahun 2022 dan di bawah target resmi sebesar 6,0 hingga 7,0 persen, Filipina masih menjadi salah satu negara dengan kinerja ekonomi terbaik di Asia Tenggara.

Untuk tahun 2024, Filipina memperkirakan pertumbuhan antara 6,5 ​​hingga 7,5 persen. Meskipun target tersebut mungkin tampak melebar jika dibandingkan dengan kinerja tahun 2023, jika kondisi inflasi Filipina yang rendah (ditambah dengan rekor tingkat pengangguran yang rendah) dipertahankan, hal ini pada gilirannya dapat meningkatkan konsumsi swasta—yang merupakan pendorong penting pertumbuhan PDB karena menyumbang 75 persen perekonomian Filipina. Inisiatif yang diprakarsai pemerintah, termasuk penerapan reformasi struktural, belanja pemerintah yang kuat, kebijakan fiskal yang akomodatif, dan daya tarik investasi asing, dapat menjadi pendorong penting untuk mendukung pertumbuhan.

Hambatan ini dapat menyeret perekonomian Filipina. Memburuknya permintaan eksternal dari mitra dagang utama seperti Tiongkok dan Amerika Serikat—yang menyumbang sekitar sepertiga total ekspor—bukanlah pertanda baik bagi sektor eksternal Filipina. Dampak buruk perubahan iklim, seperti kekeringan El Niño yang berkepanjangan, dapat berdampak pada pasokan dan harga pangan, sementara konflik geopolitik dapat mengganggu pasokan dan harga energi.

Singapura

Terdapat optimisme yang lebih besar terhadap prospek perekonomian Singapura pada tahun 2024 seiring dengan momentum yang terjadi saat ini, meskipun prospeknya juga akan bergantung pada lingkungan eksternal. Singapura memperkirakan pertumbuhan antara 1 hingga 3 persen pada tahun 2024.Meskipun PDB tumbuh kurang dari perkiraan, sektor manufaktur diperkirakan akan bangkit kembali, didorong oleh permintaan manufaktur global di sektor-sektor seperti elektronik dan teknik transportasi. Tingginya kedatangan wisatawan—terutama dari Tiongkok—dan normalisasi sektor-sektor yang berorientasi domestik menuju tingkat sebelum pandemi juga akan mendukung pertumbuhan. Namun ketidakpastian global yang berkepanjangan dapat menghambat pertumbuhan—konflik geopolitik dan ketegangan yang ada, adanya risiko resesi di negara-negara besar seperti Amerika Serikat, dan risiko guncangan inflasi pada harga energi dan pangan masih ada.85

Thailand

Perekonomian Thailand tumbuh lebih lambat sebesar 1,9 persen pada tahun 2023 dibandingkan 2,5 persen yang tercatat pada tahun 2022. Hal ini mendorong revisi proyeksi pertumbuhan nasional untuk tahun 2024 menjadi 2,8 persen, dari perkiraan sebelumnya sebesar 3,2 persen, meskipun terjadi perbaikan pada ekspor dan sektor jasa. termasuk pariwisata, diharapkan. Pemerintah mempunyai rencana untuk meluncurkan langkah-langkah stimulus fiskal seperti program dompet digital untuk membantu meningkatkan konsumsi rumah tangga, sementara investasi swasta dan konsumsi pemerintah akan membantu mendorong pertumbuhan lebih lanjut.

Risiko penurunan masih ada mengingat ketidakpastian permintaan dari mitra dagang utama, termasuk Tiongkok Daratan dan Eropa. Utang rumah tangga yang mencapai 90,9 persen PDB atau 16,2 triliun baht mungkin perlu dikelola dengan hati-hati.

Vietnam

Vietnam melewati tahun 2023 yang penuh tantangan, dengan mencapai pertumbuhan PDB sebesar 5 persen, jauh lebih rendah dibandingkan pertumbuhan PDB sebesar 8 persen yang tercatat pada tahun 2022. Ke depan, Majelis Nasional telah menetapkan target pertumbuhan antara 6,0 dan 6,5 persen untuk tahun 2024.

Pemulihan ekspor dan aliran masuk serta konsumsi investasi asing yang berkelanjutan diharapkan menjadi pendorong utama pertumbuhan Vietnam pada tahun 2024. Pemulihan yang terlihat pada sektor semikonduktor global dan peningkatan permintaan komputer dan telepon pintar menjadi pertanda baik bagi produksi Vietnam, membawa optimisme di sektor ekspor. . Ketika perusahaan-perusahaan terus melakukan diversifikasi rantai pasok dan memajukan strategi Tiongkok+1, Vietnam dapat memanfaatkan momentum pertumbuhan investasi asing langsung, yang meningkat secara signifikan sebesar 32,1 persen pada tahun 2023. Pemulihan lebih lanjut dalam konsumsi domestik menyusul kebijakan stimulus pemerintah dan peningkatan tersebut dalam pariwisata internasional akan mendukung pertumbuhan.

Mengingat keterbukaan perekonomian Vietnam sebagai bagian dari Asia Tenggara, tantangan global dan eksternal masih dapat menimbulkan permasalahan.Kebijakan moneter Vietnam yang hati-hati, ditambah dengan pengendalian harga komoditas penting, akan sangat penting untuk menjaga inflasi tetap terkendali dan membantu menahan potensi risiko kenaikan harga energi dan pangan.

Mayoritas negara di Asia Tenggara mencatat percepatan pertumbuhan pada kuartal keempat tahun 2023, didorong oleh peningkatan pertumbuhan sektor jasa (khususnya pariwisata), kuatnya permintaan domestik, dan membaiknya pertumbuhan sektor manufaktur. Tren ekonomi yang meningkat ini memungkinkan adanya optimisme yang hati-hati terhadap pertumbuhan kawasan ini di tahun mendatang.