Evolusi Metode Pembayaran di Amerika Latin

Hanya dalam waktu dua tahun , kartu debit telah menggantikan uang tunai sebagai metode pembayaran pilihan di kalangan masyarakat Amerika Latin

0
510
Sheinbaum
Mexico City

(Vibizmedia-Kolom) Mckinsey mensurvei metode pembayaran lebih dari 15.000 orang di Amerika Latin yang berbahasa Spanyol pada tahun 2021 dan 2023. Hasilnya menunjukkan bahwa mereka lebih memilih kartu debit, kartu kredit, dan pembayaran seluler dibandingkan uang tunai.

Hal ini sangat mengejutkan, mengingat Amerika Latin masih didominasi oleh pasar berbasis uang tunai dengan tingkat tenaga kerja informal yang tinggi. Banyak orang yang masih membayar tunai dan menggunakannya untuk banyak transaksi, karena banyak pedagang kecil yang hanya menerima uang tunai. Namun jika konsumen mempunyai pilihan, mereka akan memilih kartu dan pembayaran seluler.

Hanya dalam waktu dua tahun , kartu debit telah menggantikan uang tunai sebagai metode pembayaran pilihan di kalangan masyarakat Amerika Latin yang berbahasa Spanyol, dan pembayaran seluler juga dengan cepat mulai populer, khususnya di negara-negara seperti Argentina dan Peru.

Perubahan preferensi ini kini menjadi lebih penting bagi bank dan perusahaan pembayaran, karena Amerika Latin telah menunjukkan pertumbuhan pendapatan pembayaran yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dan pertumbuhan tersebut diperkirakan akan terus berlanjut.

Melonjaknya popularitas pembayaran non-tunai menunjukkan adanya banyak ruang untuk pertumbuhan, sehingga memberikan peluang bagi bank dan perusahaan jasa keuangan lainnya. Selain itu, potensi pertumbuhan ini dapat memberikan manfaat bagi konsumen, seperti pengalaman pembayaran yang lebih baik dan pilihan pembayaran yang lebih disesuaikan dengan kebutuhan setiap orang.

Amerika Latin dengan cepat mengalami bancarization, sebuah istilah yang banyak digunakan di kawasan ini untuk menggambarkan penyediaan layanan keuangan, termasuk perbankan online, kepada masyarakat yang tidak memiliki rekening bank. Selama ini sebagian besar masyarakat terbiasa melakukan transaksi secara tunai.

Pada tahun 2019, di beberapa negara Amerika Latin, hanya sekitar 30 hingga 50 persen penduduknya yang memiliki rekening di lembaga keuangan, dibandingkan dengan lebih dari 90 persen di Spanyol, Inggris, dan Amerika Serikat, serta sekitar 80 persen di Tiongkok.

Metode Pembayaran
Aeropuerto Internacional Benito Juárez, Bandara tersibuk ke dua setelah Brasil di Amerika Latin (Foto: Victor Tuluran/Kontributor Vibizmedia)

Pada tahun 2021, jumlah penduduk di Amerika Latin dan Karibia yang memiliki rekening bank telah meningkat menjadi sekitar 73 persen. Bancarization telah didorong secara signifikan oleh menjamurnya penawaran pembayaran baru dan pandemi COVID-19, yang mendorong banyak orang Amerika Latin untuk mencoba perbankan online dan e-commerce karena cabang-cabang bank dan toko-toko tutup selama lockdown. Pascapandemi, kebiasaan ini terus berlanjut dan semakin banyak masyarakat yang mulai menggunakan jasa keuangan.

Berdasarkan data spesifik suatu negara, muncul dua arketipe negara: negara dengan pembayaran seluler yang telah meningkatkan inklusi keuangan—Argentina, Kolombia, Panama, dan Peru—dan negara dengan bancarization yang sebagian besar didorong oleh kartu debit—Chili, Republik Dominika, Ekuador, dan Guatemala.

Kartu debit dan kartu kredit

Chile adalah contoh yang patut dicontoh dalam mendorong bancarization melalui meluasnya penggunaan kartu debit. BancoEstado, bank umum Chile, memainkan peran penting dalam menyederhanakan akses terhadap kartu debit melalui pengenalan CuentaRUT. Kartu debit yang bebas perawatan dan dapat diperoleh secara digital ini terhubung dengan nomor identifikasi nasional penduduk, dan program ini mencakup 13,7 juta pemegang kartu, atau sekitar 70 persen populasi.

 

Masyarakat yang lebih memilih membayar dengan kartu kredit menyebutkan dua alasan utama: akses terhadap kredit berkualitas tinggi, ditandai dengan pilihan untuk melakukan pembayaran cicilan dengan suku bunga yang relatif rendah, dan program loyalitas, yang memberikan manfaat seperti poin, miles, diskon, atau uang kembali.

Mobile payment

Di negara-negara dimana pembayaran seluler banyak digunakan—Argentina, Kolombia, Panama, dan Peru—responden mengatakan mereka lebih memilih metode pembayaran ini karena mudah digunakan, aman, dan berbiaya rendah.

Di negara-negara di mana penggunaan pembayaran seluler belum menjadi arus utama—Cile, Republik Dominika, Ekuador, dan Guatemala—masyarakat menggunakan metode pembayaran ini jika metode tersebut diterima secara luas oleh pedagang dan mudah digunakan di toko—untuk misalnya, melalui teknologi seperti pembayaran nirsentuh atau kode QR. Penggunaan kode QR, cara berbiaya rendah untuk menghubungkan pembayar dan penerima pembayaran, merupakan hal yang umum di banyak negara Amerika Latin.

Metode Pembayaran

Pembayar memindai kode QR dengan ponsel mereka, mengetikkan jumlah yang harus dibayar, dan menyelesaikan transaksi dengan beberapa klik. Pedagang yang menggunakan kode QR untuk memfasilitasi pembayaran tidak perlu berinvestasi pada terminal tempat penjualan yang memungkinkan pelanggan melakukan tap dan membayar.

Empat tren yang harus diperhatikan

Ada empat tren umum mengenai pembayaran di Amerika Latin berbahasa Spanyol yang dapat dipelajari oleh bank dan lembaga keuangan lainnya.

Uang tunai semakin berkurang , namun hal ini akan tetap relevan dalam jangka menengah, terutama bagi masyarakat dengan pendapatan rendah. Uang tunai terus digunakan secara luas di Amerika Latin.

Daya tahan uang tunai dapat disebabkan oleh dua faktor: banyak pedagang hanya menerima uang tunai, dan lebih dari 50 persen pekerja di Amerika Latin adalah pekerja informal yang biasanya dibayar tunai. Tenaga kerja informal sudah tertanam kuat di Amerika Latin, dan status quo kemungkinan besar tidak akan berubah tanpa intervensi peraturan atau ekonomi yang besar.

Namun, peningkatan jumlah pedagang yang menerima kartu atau dompet digital akan sangat membantu mempopulerkan penggunaan metode pembayaran nontunai.

Adanya penguatan yang positif pada pembayaran non-tunai , yang berarti peningkatan penggunaan pembayaran digital sejalan dengan peningkatan penggunaan kartu debit, dibandingkan metode pembayaran non-tunai yang mencopot metode pembayaran lainnya.

Tren ini menunjukkan bahwa penting bagi perusahaan jasa keuangan untuk memberikan pengalaman pembayaran yang menyeluruh kepada pelanggannya, dengan menawarkan pembayaran digital, kartu debit, dan kartu kredit dibandingkan hanya berfokus pada salah satu metode pembayaran tersebut. Penting untuk diingat bahwa konsumen belum tentu menggunakan banyak bank. Sebaliknya, mereka menunjukkan preferensi terhadap bank utama mereka yang menawarkan berbagai metode pembayaran nontunai. Hal ini menciptakan peluang bagi bank untuk memperluas penawaran produk mereka dan berpotensi menarik lebih banyak nasabah.

Perbedaan regional banyak disebabkan oleh perbedaan teknologi . Di negara-negara dimana banyak pedagang biasanya menampilkan kode QR, penggunaan pembayaran seluler adalah yang tertinggi, sementara di negara-negara yang umum melakukan penyadapan dan pembayaran dengan kartu fisik atau kartu yang disimpan dalam dompet digital, penggunaan kode QR lebih rendah.

Di negara-negara yang memiliki penetrasi pembayaran seluler terendah—Republik Dominika, Ekuador, dan Guatemala—lebih dari 30 persen non-pengguna menyebut rendahnya penerimaan pembayaran seluler sebagai hambatan utama dalam menggunakan metode pembayaran ini.

Di negara-negara yang memiliki penetrasi tap and pay yang tinggi—seperti Chile, yang mencapai hampir 85 persen pembelian dilakukan dengan metode ini—upaya yang lebih luas harus dilakukan untuk membujuk konsumen agar beralih ke teknologi tempat penjualan lainnya. Dalam konteks ini, penyedia pembayaran seluler yang beroperasi di negara-negara yang banyak menerapkan layanan tap and pay perlu menggabungkan lebih banyak pengalaman dan manfaat, seperti jaringan pedagang yang luas dan insentif yang menarik (termasuk insentif yang dipimpin pedagang) untuk menggunakan penawaran mereka.

Pembayaran seluler sesuai dengan kelompok demografi tertentu. Generasi milenial adalah penggemar terbesar pembayaran seluler, dengan 17 persen mempertimbangkan metode pembayaran pilihan mereka, dibandingkan dengan 12 persen untuk Gen Z dan 13 persen untuk Gen X. Dan laki-laki lebih cenderung menggunakan pembayaran seluler dibandingkan perempuan.

Bank dapat menarik lebih banyak nasabah dengan membuat penawaran mereka lebih menarik bagi segmen nasabah yang sudah menggunakan pembayaran seluler, dan dengan mengeksplorasi strategi inovatif untuk menjangkau segmen di mana penggunaan dompet digital masih rendah.