Transformasi Berkelanjutan Turki

Meskipun terdapat tantangan dalam mengelola transisi, terdapat pula peluang. Memang benar, sebagian besar belanja modal yang diperlukan dapat diperoleh dari pengalihan investasi.

0
543
Turki
Kapal fery di dermaga Kadikoy, Istanbul, Turki (Foto: Togu Hasiholan)

(Vibizmedia-Kolom) Pertumbuhan inklusif yang berkelanjutan merupakan suatu keharusan bagi Turki dan juga secara global, dan, seperti bagi negara-negara lain di seluruh dunia, hal ini merupakan tantangan sekaligus peluang. Pada tahun 2021, Turki meratifikasi Perjanjian Paris tentang perubahan iklim dan mengumumkan tahun 2053 sebagai target untuk mencapai emisi nol bersih.

Sejalan dengan tren global, emisi gas rumah kaca (GRK) di Turki pada abad yang lalu telah meningkat seiring dengan kenaikan suhu rata-rata.Peraturan baru, seperti Sistem Perdagangan Emisi UE dan Kesepakatan Hijau, juga ikut berperan dalam mendorong negara-negara UE untuk mengurangi emisi bersih GRK, dan dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap perekonomian Turki yang didorong oleh ekspor.

Membuka jalur dekarbonisasi

Perjalanan Turki menuju net zero akan bergantung pada jalur pengurangan emisi yang dipilihnya. Skenario net-zero yang dijelaskan di sini didasarkan pada metodologi McKinsey yang berfokus pada tujuh sektor utama perekonomian: listrik, transportasi, bangunan, industri, pertanian, pengelolaan limbah, serta sektor kehutanan dan penggunaan lahan. Jika Turki ingin mencapai target net-zero, tindakan signifikan mungkin diperlukan pada empat pendorong dekarbonisasi di tujuh sektor, yang masing-masing bergantung pada teknologi utama.

  • Pembangkitan listrik, konsumsi, dan elektrifikasi: Hal ini mencakup pembangkitan listrik terbarukan, elektrifikasi proses industri, perubahan bangunan untuk pemanasan dan memasak (misalnya, pompa panas untuk pemanas perumahan), dan dekarbonisasi transportasi (misalnya, kendaraan listrik).
  • Penangkapan dan penyimpanan karbon: Hal ini berpotensi menjadi pendorong yang signifikan, terutama untuk mengurangi emisi dari proses industri.
  • Alam dan pertanian: Kegiatan utama dalam hal ini mencakup reboisasi, pengelolaan lahan penggembalaan, lahan pertanian, dan lahan penggembalaan untuk mengendalikan hijauan, dan optimalisasi penggunaan pupuk.
  • Pengelolaan limbah: Ini terdiri dari daur ulang dan penerapan sistem pemulihan limbah dalam skala besar.

Turki perlu mengurangi emisi dari transportasi, bangunan, dan pembangkit listrik sebanyak 90 persen, dan dari pertanian sebesar 50 persen untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2053. Sementara itu, emisi dari sektor keras Sektor-sektor yang ingin dikurangi—industri dan pertanian—kemungkinan besar akan menyumbang dua pertiga emisi pada tahun 2053.

Di sektor ketenagalistrikan, energi terbarukan (termasuk tenaga surya, angin, tenaga air, dan panas bumi) akan memainkan peran penting dalam transisi ini dan dapat mengurangi sejumlah besar emisi (sekitar 30 persen pada tahun 2053). Pada tahun 2022, energi terbarukan menyumbang 42 persen pembangkit listrik di Turki. Dalam skenario net-zero, porsi listrik yang dihasilkan oleh pembangkit listrik tenaga batubara akan berkurang sebesar 81 persen pada tahun 2030 dan dihilangkan pada tahun 2053.

Kapasitas energi terbarukan akan mendekati potensi maksimum di Turki, yang berarti kapasitas tenaga surya akan meningkat menjadi 240 gigawatt (GW), peningkatan lebih dari 25 kali lipat dari tahun 2022, dan kapasitas pembangkit listrik tenaga angin akan meningkat menjadi 85 GW, peningkatan hampir delapan kali lipat. mulai tahun 2022. Sekitar 30 GW kapasitas penyimpanan energi jangka panjang akan tersedia untuk menjaga keamanan energi dan membantu mengatasi masalah intermiten.

Di industri, karena rentang waktu penerapan yang relatif lama dan belanja modal yang tinggi untuk teknologi baru, upaya dekarbonisasi hingga tahun 2030 terutama akan berfokus pada retrofit teknologi konvensional dan penggunaan biofuel dalam proses industri. Setelah itu, sebagian besar pengurangan emisi pada tahun 2053 akan dihasilkan dari elektrifikasi proses industri.

Turki
Bercengkerama dengan burung-burung merpati yang jinak di Taksim Square, Istanbul, Turki (Foto: Togu Hasiholan/Vibizmedia)

Berdasarkan jalur yang dimodelkan, pengurangan emisi produksi semen sebesar 80 persen dapat dicapai melalui elektrifikasi menggunakan biomassa, penangkapan karbon, bahan baku alternatif, dan substitusi klinker. Di industri yang menggunakan panas dengan intensitas rendah hingga sedang (seperti makanan dan minuman; tembakau; pulp dan kertas; tekstil; produk terkait kayu; dan sebagainya), emisi dapat dikurangi lebih dari 90 persen melalui pemanfaatan kembali limbah panas, seperti serta dengan menggunakan pompa panas, yang empat kali lebih efisien dibandingkan sistem tradisional. Dan, dalam industri besi dan baja, peningkatan penerapan besi tereduksi langsung (DRI) berbasis hidrogen ramah lingkungan dalam teknologi EAF dan penangkapan karbon akan mengurangi emisi sekitar 85 persen.

Dengan perubahan yang disebabkan oleh perlunya dekarbonisasi, kehidupan perkotaan di Turki kemungkinan besar akan mengalami transformasi besar pada tahun 2053. Misalnya, di bidang transportasi, pangsa kendaraan listrik di total lahan parkir harus mencapai 20 persen pada tahun 2030 dan seterusnya. 95 persen pada tahun 2053, dengan stasiun pengisian kendaraan listrik perlu dibangun. Dan, sebagai contoh lainnya, dalam skenario net-zero, penetrasi pompa panas di sektor bangunan perlu meningkat dua kali lipat pada tahun 2030 dan mencapai 20 juta pada tahun 2053. Pada tahun 2053, pangsa bangunan tempat tinggal yang menggunakan panel surya harus mencapai sekitar 80 juta.

Di alam, terdapat peluang potensial untuk mengimbangi karbon melalui solusi berbasis alam seperti menghindari deforestasi dan reboisasi. Hal ini dapat didukung oleh pengumpulan data satelit dan penggunaan AI untuk memastikan pengelolaan padang rumput, tanaman pangan, lahan penggembalaan, dan hutan yang efektif. Tindakan semacam ini dapat menambah pengurangan sebesar 9 persen pada tahun 2053.

Di bidang pertanian, penggunaan bahan tambahan pakan pada peternakan, penggantian pupuk sintetis dengan pupuk yang disempurnakan, dan peralihan ke peralatan peternakan listrik dapat menghasilkan pengurangan emisi sebesar 5 persen pada tahun 2053.

Terakhir, dalam pengelolaan sampah, model bisnis sirkular dan teknologi yang lebih ramah lingkungan berpotensi mendorong pengurangan emisi, sebesar 3 persen dari potensi pengurangan CO 2 .

Turki
Suasana Grand Bazaar di Istanbul, Turki (Foto: Herwantoro)

Tiga pertimbangan net-zero

Mengurangi emisi GRK untuk mencapai net zero sejalan dengan tujuan Perjanjian Paris sangatlah penting, namun tantangan yang ada juga besar. Misalnya, peralihan dari penggunaan batu bara untuk menghasilkan listrik, serta elektrifikasi massal pada industri dan transportasi, merupakan upaya besar bagi perekonomian mana pun—dengan biaya finansial dan implikasi sosial yang signifikan.

Turki menghadapi tantangan yang sama dengan yang dihadapi banyak negara dalam transisi net-zero, seperti kebutuhan pembiayaan, investasi pada infrastruktur baru, dan memastikan transisi yang teratur dan terurut dengan baik. Peta jalan transisi apa pun kemungkinan besar akan mencakup inisiatif untuk meningkatkan keamanan energi dan memperhatikan pergeseran teknologi serta peningkatan sistem yang ada.

Baca juga : Bazaar Mesir di Turki nan Iconic

Selain itu, seperti negara-negara lain yang memperoleh sebagian besar PDB mereka dari manufaktur beremisi tinggi, pembangkit listrik berbasis bahan bakar fosil, dan pertanian, Turki juga mungkin berisiko mengalami aset terlantar (asset stranding). Teknologi yang lebih baru mungkin terlalu mahal untuk digunakan dalam skala besar, sementara aset yang berbiaya rendah dan beremisi tinggi mungkin perlu dihentikan sebelum waktunya.

Bagi setiap negara, transisi ini mungkin akan sangat besar dan kompleks, dan seluruh pemangku kepentingan perlu mengambil peran. Untuk memastikan transisi yang lancar, Turki, seperti negara-negara lain, perlu mempertimbangkan tiga pertimbangan lebih lanjut: keterjangkauan, keandalan, dan daya saing industri.

Turki
Suasana Kadıköy, Istanbul, Turki, (Foto: Urkiamir Komaee)

Keterjangkauan berkaitan dengan sumber daya energi dan teknologi baru. Pengurangan porsi bahan bakar fosil yang tidak dilaksanakan dengan baik dapat menyebabkan harga energi yang lebih tinggi bagi konsumen, karena potensi keterbatasan dalam pasokan dan penyimpanan listrik. Biaya produksi material, seperti baja dan semen, dapat meningkat jika teknologi baru tidak diperluas atau diterapkan secara memadai.

Keandalan terletak pada jaminan pasokan energi, makanan, dan material yang aman. Sistem energi yang dirancang dengan buruk mungkin tidak dapat menyediakan penyimpanan dan kapasitas untuk memenuhi permintaan secara andal; perencanaan yang cermat akan diperlukan untuk menyeimbangkan pasokan dan permintaan.

Daya saing industri dapat menjadi hal yang penting bagi Turki, karena transisi net-zero dapat berdampak pada posisi negara-negara dalam perekonomian global. Pergeseran tersebut mungkin memerlukan Turki untuk memposisikan diri dengan baik dalam menangkap peluang ekonomi yang timbul dari pertumbuhan industri dan teknologi.

Jalan menuju net zero dan pembangunan bisnis ramah lingkungan dirancang untuk mengkatalisasi perubahan yang mengganggu perekonomian Turki. Meskipun terdapat tantangan dalam mengelola transisi, terdapat pula peluang. Memang benar, sebagian besar belanja modal yang diperlukan dapat diperoleh dari pengalihan investasi. Dengan mengingat hal ini, perusahaan dan pemangku kepentingan mempunyai peluang untuk memanfaatkan momen ini, mencari peluang yang paling menjanjikan, dan berinvestasi dengan berani untuk menciptakan ekonomi ramah lingkungan di masa depan Turki.