Rahasianya Ada Pada Indra Kita: Bertemu Teman Meningkatkan Kesehatan

Data yang dikumpulkan dari studi gerontologi di Jepang menunjukkan bahwa pria yang menghabiskan sedikit waktu dengan teman-temannya — kurang dari beberapa kali per tahun — memiliki risiko kematian 30 persen lebih tinggi daripada mereka yang menikmati kontak yang lebih sering.

0
188
teman
Pasangan ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu tersenyum gembira (Foto: Twitter @Olympics)

(Vibizmedia – Be Yourself) Apakah mereka bertemu teman langsung. Berkontak langsung dengan teman setidaknya sekali seminggu merupakan prediktor kuat untuk kesehatan fisik dan mental yang lebih baik. Menelepon atau mengirim pesan teks tidak memberikan manfaat yang sama, kata Eric Kim, profesor psikologi di University of British Columbia dan penulis utama studi tersebut.

Data yang dikumpulkan dari studi gerontologi di Jepang menunjukkan bahwa pria yang menghabiskan sedikit waktu dengan teman-temannya — kurang dari beberapa kali per tahun — memiliki risiko kematian 30 persen lebih tinggi daripada mereka yang menikmati kontak yang lebih sering.

Sementara studi-studi ini hanya menunjukkan hubungan — bisa jadi orang yang sehat memiliki lebih banyak energi untuk menghabiskan waktu dengan teman-teman — para peneliti percaya hubungan antara persahabatan langsung dan kesehatan yang lebih baik patut dipikirkan.

Temuan ini muncul karena semakin banyak orang yang memilih untuk tidak bersosialisasi secara langsung dan tradisional. Menurut data dari American Time Use Survey, rata-rata waktu yang dihabiskan bersama teman menurun dari 60 menit per hari pada tahun 2003 menjadi hanya 34 menit pada tahun 2019. “Di AS, ada resesi persahabatan,” kata Kim.

Mengapa persahabatan langsung baik untuk Anda

Manusia adalah makhluk sosial, dan dikelilingi oleh orang-orang yang ramah menurunkan risiko penyakit jantung koroner, stroke, diabetes tipe 2, penyakit Alzheimer, bahkan kanker. “Apa pun cara Anda melihatnya, cara apa pun Anda mengukurnya, menjadi lebih terhubung secara sosial dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik,” kata Julianne Holt-Lunstad, seorang ahli saraf di Universitas Brigham Young.

Salah satu alasan mengapa persahabatan sangat penting bagi kesehatan cukup jelas. Teman, kata Kim, “memeriksa keadaan orang dan mendorong orang untuk berolahraga atau makan sehat.” Mereka juga dapat, katanya, memberikan informasi penting, seperti “di mana saya bisa mendapatkan suntikan flu?”

teman

Penelitian telah menemukan bahwa orang yang terisolasi secara sosial menghasilkan lebih banyak kortisol sepanjang hari, yang dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular dan risiko kematian yang lebih tinggi secara keseluruhan. “Kita adalah spesies sosial, kita hanya siap untuk terhubung dengan orang lain,” kata Oliver Huxhold, psikolog perkembangan di Pusat Gerontologi Jerman.

Hidung Anda mengenal persahabatan

Manfaat interaksi tatap muka mungkin terkait dengan penciuman. Ketika hidung kita mencium bau badan orang lain, misalnya, kita cenderung juga mencium emosi mereka: dari kecemasan dan ketakutan hingga kebahagiaan. Dalam satu percobaan, para peneliti memasang elektroda pada wajah para relawan dan meminta mereka untuk mengendus sampel keringat orang-orang yang sebelumnya telah menonton video bahagia (“The Jungle Book”) atau video netral (ramalan cuaca). Setelah menghirup bau badan orang-orang yang ceria, otot-otot wajah para relawan berkedut dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka juga merasa lebih bahagia.

Komunikasi melalui bau badan sebagian besar terjadi di tingkat bawah sadar, dan karenanya terkadang lebih jujur ​​daripada kata-kata, kata Jasper de Groot, ilmuwan perilaku di Universitas Radboud di Belanda dan penulis studi tersebut. “Itu dapat membantu Anda berempati dengan orang lain,” katanya.

Peran aroma dalam merasakan emosi orang lain, katanya, dapat membantu menjelaskan mengapa orang dengan hidung yang lebih sensitif cenderung memiliki lingkaran pertemanan yang lebih besar dan lebih sedikit mengalami kesepian — keduanya merupakan prediktor penting kesehatan dan umur panjang.

Dalam satu studi, para peneliti menguji indra penciuman relawan dengan uji “Sniffin’ Sticks”. Dengan menggunakan satu set tabung seperti pena yang berisi berbagai aroma dan biasanya digunakan untuk pengujian penciuman, mereka menemukan bahwa mereka yang memiliki hidung paling sensitif juga memiliki jaringan sosial yang lebih besar. Pemindaian otak para relawan juga menunjukkan adanya hubungan antara kepekaan penciuman dan ukuran jaringan sosial.

Teman

Mencium bau badan orang yang dicintai dapat membantu mengurangi stres. Ketika peneliti Eropa memberikan kejutan listrik lemah kepada sekelompok relawan, mereka yang dapat mengendus kaus yang sebelumnya dikenakan oleh pasangan romantis mereka tetap lebih tenang — hal ini tercermin dari konduktivitas listrik kulit mereka, indikator stres. Kita juga tidur lebih nyenyak ketika dapat mencium bau badan yang bersahabat: Menaruh kaus bekas pasangan di bawah bantal dapat membuat orang tidur lebih nyenyak, efeknya sebanding dengan menelan pil melatonin, kata de Groot.

Melihat dan menyentuh teman membuat perbedaan

Ketika kita menghabiskan waktu dengan teman dan kerabat secara langsung, kita mungkin akan berada pada gelombang otak yang sama — secara harfiah. Menurut sebuah studi tahun 2023, begitu kita saling menatap mata, aktivitas saraf di otak kita dapat menjadi sinkron: pada pembacaan elektroensefalografi dari dua otak yang sinkron, garis yang mewakili aktivitas saraf setiap orang berfluktuasi naik dan turun secara bersamaan. Sinkronisasi saraf tersebut telah dikaitkan dengan lebih banyak kebaikan terhadap orang lain, komunikasi dan kerja sama yang lebih baik. Namun, jika kita mengirim pesan teks atau mengobrol melalui video, sinkronisasi saraf antara otak kita hampir menghilang.

Sebuah tinjauan pada tahun 2024 menemukan bahwa berpegangan tangan, berpelukan, dan kontak kulit-ke-kulit yang bersahabat juga dapat membantu kita tidur lebih baik, serta mengurangi stres. Pelukan setiap hari meningkatkan fungsi sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal, jalur stres. Pelukan juga menurunkan kadar sitokin pro-inflamasi, molekul yang terlibat dalam perkembangan diabetes dan penyakit jantung.

teman

Sentuhan yang bersahabat juga dapat menjadi pereda nyeri yang ampuh. Serat C-taktil, sejenis serat saraf di kulit manusia, merespons sentuhan yang lambat dan lembut dengan mengirimkan sinyal ke otak yang mengurangi rasa nyeri. Efek tersebut telah ditemukan baik untuk prosedur medis yang menyakitkan maupun penyakit kronis, seperti penyakit Parkinson. Menurut penelitian, kelegaan itu langsung terasa.

Interaksi tatap muka juga dapat memengaruhi kesehatan kekebalan tubuh. Satu penelitian yang dilakukan selama pandemi virus corona, dan berdasarkan analisis sampel darah dari 142 orang dewasa, mengungkapkan bahwa bertemu teman secara langsung meningkatkan fungsi gen yang terkait dengan sistem kekebalan tubuh.

Namun, manfaat tersebut tidak terwujud bagi mereka yang hanya berinteraksi dengan teman-temannya secara daring. Dan meskipun mengirim pesan singkat kepada teman-teman kita atau mengirim foto Snapchat kepada mereka tentu saja merupakan salah satu cara untuk menjaga hubungan tetap terjalin, untuk hubungan yang mendalam kita memerlukan lebih dari sekadar melihat gambar dua dimensi teman di layar. Anda juga memerlukan indra lain, seperti penciuman, kata de Groot, meskipun Anda tidak menyadarinya. “Itulah yang membuat semua perbedaan,” kata de Groot.