Memanfaatkan Sepenuhnya Potensi Pariwisata Domestik

Pariwisata domestik diperkirakan akan tumbuh sebesar 3 persen setiap tahunnya dan mencapai 19 miliar malam penginapan (lodging nights) per tahun pada tahun 2030. Dalam jangka waktu yang sama, pariwisata internasional juga akan meningkat hingga mencapai rata-rata historis 9 miliar malam.

0
234
Pariwisata Domestik
Pariwisata di Bali. FOTO: VIBIZMEDIA.COM/ELZA POLII

(Vibizmedia-Kolom) Setelah mengalami penurunan sebesar 75 persen pada tahun 2020, sektor pariwisata global sedang menuju pemulihan penuh pada akhir tahun 2024. Pariwisata domestik diperkirakan akan tumbuh sebesar 3 persen setiap tahunnya dan mencapai 19 miliar malam penginapan (lodging nights) per tahun pada tahun 2030.

Proyeksi tersebut menyatakan bahwa pada tahun 2030, total malam penginapan (lodging nights) yang dihabiskan oleh wisatawan dalam pariwisata domestik di seluruh dunia diperkirakan mencapai 19 miliar. Ini menunjukkan jumlah keseluruhan malam yang dihabiskan oleh wisatawan di berbagai akomodasi seperti hotel, resort, hostel, atau penginapan lainnya dalam satu tahun.

Lodging nights adalah istilah yang digunakan dalam industri pariwisata untuk mengukur jumlah malam yang dihabiskan oleh wisatawan di akomodasi seperti hotel, resort, hostel, atau penginapan lainnya di suatu destinasi wisata dalam periode waktu tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tentang tingkat kunjungan wisatawan dan aktivitas perhotelan di suatu daerah atau negara. Semakin tinggi jumlah lodging nights, semakin besar dampak ekonomi dari pariwisata di destinasi tersebut.

Desa Wisata Jatiluwih Bali memakai sistem subak demi keberlanjutan dalam proses menanam padi, sehingga tidak heran beras merah hasil dari desa itu kualitasnya menjadi yang terbaik di Bali. Desa wisata itu akan menjadi salah satu destinasi yang akan dikunjungi delegasi World Water Forum ke-10 yang akan berlangsung pada 18-25 Mei 2024 mendatang di Bali. (Foto: Kemenparekraf)

Dalam jangka waktu yang sama, pariwisata internasional juga akan meningkat hingga mencapai rata-rata historis 9 miliar malam. Angka “9 miliar malam” dalam konteks pariwisata internasional juga mengacu pada jumlah total malam penginapan (lodging nights) yang dihabiskan oleh wisatawan dari luar negeri di berbagai destinasi pariwisata di seluruh dunia dalam jangka waktu yang sama. Ini juga merupakan ukuran kuantitatif dari aktivitas perhotelan dalam industri pariwisata internasional. Jumlah ini mencerminkan seberapa banyak wisatawan asing menghabiskan malam di akomodasi di luar negara asal mereka dalam satu tahun.

Pengeluaran untuk sektor pariwisata diperkirakan akan mengikuti tren serupa, dengan perkiraan pengeluaran wisatawan sebesar $8,6 triliun pada tahun 2024, mewakili sekitar 9 persen PDB global tahun ini.

Tidak ada keraguan bahwa orang-orang masih suka bepergian dan akan terus mencari pengalaman baru di tempat-tempat baru. Tapi dari mana datangnya para pelancong, dan ke mana mereka akan pergi? Tiga hal yang akan dibahas dalam artikel ini adalah:

Sebagian besar pengeluaran pariwisata berada di dekat rumah. Pemangku kepentingan harus memastikan bahwa mereka memanfaatkan sepenuhnya potensi pariwisata domestik sebelum mengalihkan fokus mereka ke wisatawan internasional. Dan hal ini harus dimulai dengan wisatawan internasional yang mengunjungi negara-negara terdekat—karena pariwisata intraregional mewakili segmen pariwisata terbesar setelah pariwisata domestik.

Sebagian besar pengeluaran pariwisata berada di dekat rumah

Pariwisata internasional mungkin terasa lebih glamor, namun para pelaku pariwisata tidak boleh lupa bahwa pariwisata domestik masih mewakili sebagian besar pasar, yang mencakup 75 persen belanja pariwisata global.

Pariwisata domestik pulih lebih cepat dari pandemi COVID-19 dibandingkan pariwisata internasional, seperti yang biasa terjadi setelah masa krisis. Meskipun baru-baru ini terjadi lonjakan “pariwisata balas dendam” di mana para pelancong memprioritaskan pariwisata internasional yang tertunda karena pandemi ini, namun kembalinya norma-norma sebelum pandemi, yang mana pariwisata domestik mewakili 70 persen pengeluaran, diperkirakan akan terjadi pada tahun 2030.

Amerika Serikat adalah pasar pariwisata domestik terbesar di dunia dengan pengeluaran tahunan sebesar $1 triliun. Enam puluh delapan persen dari semua pariwisata yang dimulai di Amerika Serikat tetap berada di dalam wilayah negara tersebut. Permintaan dalam negeri sedikit melemah seiring kembalinya wisatawan Amerika ke luar negeri.

Pariwisata Domestik

Namun para pelaku pariwisata dengan penawaran yang tepat masih terus berkembang: lima taman nasional memecahkan rekor jumlah pengunjung pada tahun 2023 (termasuk Taman Nasional Joshua Tree, yang memanfaatkan meningkatnya minat para pengamat bintang untuk menikmati pariwisata “langit gelap”).

Pasar pariwisata domestik Tiongkok senilai $744 miliar saat ini merupakan pasar pariwisata domestik terbesar kedua di dunia. Wisatawan Tiongkok menghabiskan masa pandemi ini dengan belajar menghargai keragaman pengalaman yang ditawarkan di negara mereka sendiri. Bahkan ketika perbatasan kembali dibuka, wisatawan Tiongkok tetap tinggal di dekat rumah mereka. Dan destinasi domestik juga mendapat manfaatnya: misalnya, Changchun (tempat berlangsungnya Festival Es dan Salju Changchun) mengalami pertumbuhan pengunjung sebesar 160 persen tahun-ke-tahun pada tahun 2023. Pada tahun 2024, pariwisata domestik selama Tahun Baru Imlek melampaui tingkat prapandemi sebesar 19 persen.

Pasar pariwisata domestik Tiongkok diperkirakan akan tumbuh sebesar 12 persen per tahun dan melampaui Amerika Serikat sebagai pasar pariwisata domestik terbesar di dunia pada tahun 2030. Pembangunan hotel mencerminkan ekspektasi ini: 30 persen proyek pembangunan hotel global saat ini terkonsentrasi di Tiongkok. Proyek ini sangat condong ke arah properti mewah, dengan jumlah hotel mewah yang sedang dibangun di Tiongkok dua kali lebih banyak dibandingkan di Amerika Serikat.

India, yang saat ini merupakan pasar pariwisata domestik terbesar keenam di dunia berdasarkan pengeluaran, merupakan wilayah lain yang berkembang pesat untuk pariwisata domestik.

Dengan pertumbuhan kelas menengah di benua ini yang mendorong pertumbuhan belanja pariwisata sekitar 9 persen per tahun, pasar domestik India dapat melampaui pasar Jepang dan Meksiko untuk menjadi pasar terbesar keempat di dunia pada tahun 2030.

Lalu lintas penumpang udara domestik di India diproyeksikan meningkat dua kali lipat pada tahun 2030, sebagian didorong oleh inisiatif yang disubsidi negara yang bertujuan untuk menghubungkan bandara-bandara domestik yang kurang terlayani.

Pushkar, India. FOTO : MS. VERONICA SAVER

Menyadari tren umum ini, para pemangku kepentingan telah menyalurkan investasi ke destinasi pariwisata regional. Dana kekayaan Emirat, misalnya, telah mengumumkan niatnya untuk menginvestasikan sekitar $35 miliar pada properti perhotelan dan peluang pengembangan yang sudah mapan di Mesir.

Eropa telah lama menjadi tuan rumah bagi sebagian besar pariwisata intra-regional. Tujuh puluh persen pariwisata internasional wisatawannya berada di wilayah tersebut. Destinasi paling populer di Eropa bagi wisatawan intraregional adalah favorit cuaca hangat sepanjang masa—Spanyol (18 persen), Italia (10 persen), dan Prancis (8 persen)—dengan perubahan terbatas pada preferensi ini diperkirakan akan terjadi antara saat ini hingga tahun 2030.

Meskipun jarak pariwisata antar negara Asia lebih jauh, pasar pariwisata intraregional di Asia mulai menyerupai pasar Eropa. Pariwisata intra-regional saat ini mencakup sekitar 60 persen pariwisata internasional di Asia—jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi 64 persen pada tahun 2030. Seperti halnya di Eropa dalam beberapa dekade terakhir, pariwisata intra-regional di Asia mendapat manfaat dari berkurangnya hambatan visa dan berkembangnya jalur pariwisata berbiaya rendah. jaringan penerbangan regional.

Thailand diproyeksikan akan terus menikmati popularitas yang semakin meningkat di kalangan wisatawan Asia. Thailand menghapuskan persyaratan visa bagi wisatawan Tiongkok pada tahun 2023 dan berencana melakukan hal yang sama bagi wisatawan India mulai tahun 2024.

Bapao Cemilan yang Mengenyangkan
Bapao Thailandada warna ungu dan putih (

Thailand secara agresif menargetkan segmen wisatawan India yang berkembang pesat, meluncurkan lebih dari 50 kampanye pemasaran yang ditujukan kepada wisatawan India selama dekade terakhir. Investasi ini mungkin membuahkan hasil: Bangkok baru-baru ini mengambil alih posisi Dubai sebagai kota tujuan wisata paling populer bagi wisatawan India.

Survei McKinsey ConsumerWise mengenai sentimen konsumen yang dilakukan pada bulan Februari 2024 menunjukkan bahwa wisatawan Tiongkok juga menunjukkan minat yang tinggi terhadap pariwisata internasional, dengan 36 persen responden survei mengindikasikan bahwa mereka berniat mengeluarkan lebih banyak uang untuk pariwisata internasional dalam tiga bulan ke depan. Sebagian besar minat ini diarahkan pada destinasi regional seperti Asia Tenggara dan Jepang, dengan minat pariwisata ke Eropa yang menurun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Mengingat preferensi wisatawan terhadap lokasi yang dekat, bagaimana pemangku kepentingan pariwisata dapat lebih memanfaatkan permintaan pariwisata domestik dan intra-regional? Berikut beberapa strateginya:

Persembahan kerajinan yang mendorong wisatawan domestik untuk menemukan kembali permata lokal. Destinasi wisata, hotel, dan penyedia transportasi dapat mendorong wisatawan domestik untuk mengintegrasikan landmark budaya yang kurang dikenal ke dalam pariwisata mereka mengunjungi teman dan kerabat.

(Photo; Kemenkeu)

Di Perancis, jaringan hotel kelas atas Relais & Châteaux memasarkan properti bersejarah yang jauh dari tempat wisata klasik—seperti Château Saint-Jean di pedesaan Auvergne—sebagai pelarian dari hiruk pikuk Paris. Di Meksiko, program Pueblos Mágicos telah berhasil meningkatkan kunjungan wisatawan domestik ke serangkaian “kota ajaib” yang memamerkan warisan budaya Meksiko.

Lipat tujuan domestik satu kali menjadi rencana pariwisata yang lebih lengkap. Route 66 di Amerika Serikat adalah jalur pariwisata darat klasik, yang memacu kunjungan ke tempat-tempat wisata di sepanjang jalan raya. Pemangku kepentingan pariwisata dapat berkolaborasi untuk membuat rencana pariwisata domestik serupa di seluruh dunia. Misalnya, Meksiko telah memperluas konsep Pueblos Mágicos dengan menyebut kunjungan terkoordinasi ke beberapa desa sebagai “rute ajaib”. Di Perancis, dewan pariwisata lokal dan kebun anggur telah berkolaborasi untuk mempromosikan “rute anggur” dalam daftar keinginan di seluruh negeri.

Menjadikan penyeberangan perbatasan ke negara tetangga menjadi lancar. Menghilangkan hambatan logistik dalam melakukan pariwisata dapat mendorong wisatawan untuk meningkatkan pariwisata yang hanya dilakukan satu kali menjadi satu objek wisata menjadi pariwisata yang masuk dalam daftar keinginan (bucket list) melintasi beberapa destinasi yang jarang dikunjungi.

Di Afrika, misalnya, Ethiopian Airlines memfasilitasi pariwisata lintas batas ke lokasi wisata regional utama melalui peningkatan konektivitas udara. Di Asia, Thailand telah mengumumkan niatnya untuk menciptakan pariwisata pelonggaran visa bersama antara Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Thailand, dan Vietnam.