Miliaran Orang di Dunia Merasakan Intensitas Gelombang Panas

Panas yang 'luar biasa' datang lebih cepat dan bertahan lebih lama Meskipun tidak semua suhu yang terlihat di seluruh dunia minggu lalu belum pernah terjadi sebelumnya, namun itu tetap menjadi bukti bagaimana iklim telah bergeser sedemikian rupa sehingga cuaca panas lebih mungkin datang lebih awal dan bertahan lebih lama.

0
261
gelombang panas
Seorang pekerja konstruksi sedang minum ditengah udara panas di Barcelona pada 18 Juli 2023. Para ilmuwan Uni Eropa mengatakan Oktober merupakan bulan terpanas yang pernah tercatat. (Foto: AFP)

(Vibizmedia-Kolom) Para ilmuwan mengatakan, gelombang panas yang menyengat di lima benua dalam beberapa hari terakhir memberikan bukti lebih lanjut bahwa pemanasan global yang disebabkan manusia telah menaikkan garis dasar suhu normal sehingga bencana yang dulunya tidak terpikirkan kini menjadi hal yang biasa. Penderitaan itu terjadi meskipun ada prediksi bahwa lonjakan panas global selama setahun akan segera mulai mereda. Sebaliknya, hanya dalam satu minggu, miliaran orang merasakan panas dengan intensitas yang dipicu oleh perubahan iklim yang memecahkan lebih dari 1.000 rekor suhu di seluruh dunia.

Ratusan orang menderita di Amerika Serikat, tempat puluhan juta orang di seluruh Midwest dan pesisir Timur mengalami kepanasan di tengah salah satu gelombang panas awal musim terburuk yang pernah ada. “Sudah jelas bahwa perubahan iklim yang berbahaya sudah terjadi pada kita,” kata Michael Wehner, seorang ilmuwan iklim di Lawrence Berkeley National Laboratory. “Orang-orang akan mati karena pemanasan global pada hari ini juga.” Sebagian besar panas minggu lalu terjadi setelah hilangnya pola cuaca El Niño — yang biasanya meningkatkan suhu global — menunjukkan bagaimana polusi gas rumah kaca telah mendorong planet ini ke wilayah baru yang menakutkan, kata para peneliti.

Puluhan orang meninggal di Delhi akibat gelombang panas. Selama dua hari minggu lalu ketika bahkan matahari terbenam tidak meredakan panas terik dan kelembapan. Turis meninggal atau hilang saat suhu udara melonjak di Yunani. Ratusan peziarah tidak dapat tertolong sebelum mereka dapat mencapai tempat paling suci umat Islam, tertimpa suhu setinggi 51 derajat celcius.

Para ilmuwan telah memperkirakan musim panas ini mungkin agak lebih dingin daripada 2023, yang merupakan yang terpanas di Belahan Bumi Utara dalam setidaknya 2.000 tahun. Namun dengan musim panas 2024 yang baru saja dimulai, ada tanda-tanda yang tidak menyenangkan bahwa kondisi yang lebih panas mungkin masih akan terjadi.

Gelombang Panas

Juni sudah hampir pasti akan mencatat rekor suhu rata-rata global bulanan ke-13 berturut-turut, kata Zeke Hausfather, ilmuwan iklim yang bekerja untuk perusahaan pembayaran Stripe. Bulan depan, tambahnya, planet ini dapat mendekati atau melampaui rata-rata global tertinggi yang pernah diukur. Apakah tren rekor panas yang tak kunjung reda akan segera mereda, dengan perkiraan transisi dari El Niño ke La Niña yang lebih dingin, masih belum jelas, kata para ilmuwan.

Para ilmuwan juga masih menganalisis masing-masing peristiwa cuaca ekstrem untuk menentukan seberapa besar perubahan iklim memengaruhi peristiwa tersebut, jika memang ada. Yang jelas: cara manusia menyebabkan suhu dasar melonjak. “Kita memiliki konsentrasi gas rumah kaca tertinggi dalam 3 juta tahun terakhir. Karbon dioksida memerangkap panas, sehingga suhu planet meningkat,” kata Michael McPhaden, seorang ilmuwan senior di National Oceanic and Atmospheric Administration. “Itu fisika yang sangat sederhana.”

Gelombang panas yang ‘luar biasa’ datang lebih cepat dan bertahan lebih lama Meskipun tidak semua suhu yang terlihat di seluruh dunia minggu lalu belum pernah terjadi sebelumnya, namun itu tetap menjadi bukti bagaimana iklim telah bergeser sedemikian rupa sehingga cuaca panas lebih mungkin datang lebih awal dan bertahan lebih lama. Bagi sekitar 80 persen populasi dunia — 6,5 miliar orang — panas minggu lalu dua kali lebih mungkin terjadi karena manusia mulai membakar bahan bakar fosil dan melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer, menurut data yang diberikan kepada The Washington Post oleh lembaga nirlaba Climate Central.

Hampir setengah dari jumlah itu mengalami apa yang dianggap Climate Central sebagai “gelombang panas luar biasa” — kondisi yang jarang terjadi atau bahkan tidak mungkin terjadi di dunia tanpa perubahan iklim. “Yang benar-benar menonjol adalah berapa banyak [gelombang panas] yang terjadi pada saat yang sama,” kata Andrew Pershing, direktur sains iklim nirlaba tersebut.

Sepanjang minggu, kondisi “luar biasa” dapat ditemukan di sebagian besar Afrika, Timur Tengah, Eropa selatan, dan Asia Tenggara. Meningkatnya permintaan AC melumpuhkan jaringan listrik di Albania dan Kuwait. Menurut National Oceanic and Atmospheric Administration, minggu lalu telah menyaksikan lebih dari 1.400 rekor suhu tinggi terjadi di seluruh dunia.

Sejak dimulainya era industri, aktivitas manusia — sebagian besar membakar bahan bakar fosil — telah menghangatkan planet ini sekitar 1,2 derajat Celsius (2,2 derajat fahrenheit). Suhu bumi selama 12 bulan terakhir bahkan lebih panas, rata-rata sekitar 1,5 derajat Celsius (2,7 derajat fahrenheit) di atas tingkat pra-industri.

Untuk menilai bagaimana pemanasan meningkatkan kemungkinan terjadinya peristiwa panas tertentu, Climate Central menggunakan beberapa model iklim global untuk menghitung seberapa sering suhu tersebut terjadi pada iklim praindustri dan seberapa sering suhu tersebut tercapai saat ini. Teknik tersebut, yang telah ditinjau sejawat dan dipublikasikan dalam jurnal akademis, menggarisbawahi bagaimana pemanasan telah meningkatkan kemungkinan terjadinya suhu di ambang batas toleransi manusia.

Merkuri di Hartford, Conn., pada hari Kamis mencapai 98 derajat fahrenheit, suhu tertinggi yang pernah tercatat pada hari itu. Analisis Climate Central menemukan bahwa kondisi tersebut dua kali lebih mungkin terjadi pada tingkat pemanasan saat ini — dan kondisi tersebut akan semakin sering terjadi seiring dengan terus memanasnya dunia.

Peter fousek, sekretaris-bendahara Connecticut Tenants Union, menghabiskan beberapa hari terakhir dengan mendatangi rumah-rumah di gedung-gedung yang terlalu panas untuk memeriksa penghuni berpenghasilan rendah yang tidak terbiasa dengan panas yang berkepanjangan dan parah tersebut. Ia teringat seorang pria East Hartford yang datang ke rumah dengan keringat bercucuran, sementara AC tua yang berbunyi di latar belakang tidak banyak membantu menjaga apartemennya tetap sejuk. “Sungguh mengerikan melihat gelombang panas ini terjadi di iklim yang semakin tidak menentu ini,” kata Fousek. Perubahan iklim tidak hanya membuat suhu tinggi karena gelombang panas dan peristiwa ekstrem lainnya lebih mungkin terjadi, kata Wehner.

Perubahan iklim juga membuat setiap bencana yang terjadi menjadi lebih intens. Penelitian Wehner menemukan bahwa gelombang panas seperti yang terjadi di Amerika Serikat sekarang sekitar 2 hingga 3 derajat Celsius (3 hingga 5 derajat Fahrenheit) lebih panas karena manusia telah mengubah planet ini. Badai yang kuat setidaknya 14 persen lebih basah karena atmosfer yang lebih hangat dapat menahan lebih banyak uap air. Dan gelombang badai terjadi di lautan yang di beberapa tempat lebih dari satu kaki lebih tinggi daripada setengah abad yang lalu — memungkinkan air banjir mencapai ketinggian yang belum pernah terlihat sebelumnya.

“Kami telah memperkirakan setidaknya selama dua dekade terakhir bahwa cuaca ekstrem akan menjadi lebih berbahaya seiring dengan pemanasan dunia,” kata Wehner. “Ini bukan kejutan.” Panas awal musim panas bisa jadi petunjuk rekor global lainnya Panas global diharapkan terjadi setelah pola El Niño yang kuat secara historis berkembang musim dingin ini dan menghilang awal bulan ini, kata ilmuwan iklim. Hal yang sama terjadi pada tahun 2016, yang merupakan tahun terpanas yang diamati setidaknya sejak tahun 1850-an — hingga lonjakan panas global mulai memecahkan rekor delapan tahun lalu itu setahun yang lalu.

Baca Juga : Antisipasi Dampak EL Nino

Namun kali ini, delapan tahun lagi emisi gas rumah kaca menghangatkan planet ini berarti peningkatan alami dalam kehangatan global mendorong planet ini lebih jauh ke wilayah yang belum dipetakan, kata mcPhaden. Itu terlepas dari kenyataan bahwa El Niño terbaru “tidak di liga yang sama” dengan pola supercharged 2015-2016. “Dampak dari peristiwa ini diperkuat oleh kondisi latar belakang yang hangat,” kata mcPhaden.

“Apa yang tadinya merupakan curah hujan El Niño yang intens menjadi curah hujan El Niño yang ekstrem.” El Niño, saat air Pasifik yang luar biasa hangat naik ke permukaan dan mentransfer sejumlah besar panas ke atmosfer, memiliki dampak di seluruh dunia, termasuk panas di Asia selatan dan timur serta curah hujan tinggi di Afrika timur.

Jejak-jejak itu khususnya terlihat jelas bukan karena pola El Niño ini sangat kuat, tetapi karena pola itu berkembang di dunia tempat emisi gas rumah kaca terus meningkat, kata mcPhaden. “Dampak-dampak yang biasanya kita kaitkan dengan peristiwa El Niño yang lebih kuat jauh lebih kuat hanya karena El Niño ini terjadi di dunia yang jauh lebih hangat,” katanya. “Bukan hanya suhu Pasifik yang penting lagi. Melainkan, berapa garis dasar suhu global tempat El Niño berkembang?”

Meskipun El Niño telah berakhir, gema pengaruh pemanasannya tampaknya semakin mungkin mendorong suhu tahunan rata-rata 2024 di atas rekor yang ditetapkan pada 2023, kata Hausfather. Untuk bulan Juni, suhu global kemungkinan akan sedikit lebih hangat dari 1,5 derajat Celsius (2,7 derajat fahrenheit) di atas tingkat pra-industri, kata Hausfather. Juli lalu membawa suhu global rata-rata terpanas yang pernah dilihat para ilmuwan — yang terpanas, menurut perkiraan mereka, dalam lebih dari 100.000 tahun. Ada kemungkinan planet ini melampaui tonggak sejarah itu bulan depan, kata Hausfather, dan hampir pasti akan mendekatinya.

Ilmuwan iklim telah memperkirakan berakhirnya El Niño akan membawa tren pendinginan global, tetapi mereka belum melihatnya terjadi. “Jika suhu tetap pada tingkat tinggi saat ini, kita kira-kira akan menyamai Juli lalu,” kata Hausfather. “Bagaimanapun, ini sangat panas. Hanya pertanyaannya, apakah lebih panas dari yang kita harapkan, atau tidak?” Sekitar sebulan yang lalu, Hausfather mengatakan dia memperkirakan peluang yang relatif kecil bahwa planet ini mencapai rekor suhu rata-rata tertinggi bulan depan. Peluangnya baru-baru ini tampak mencapai sekitar 50/50, katanya. Dan setelah melihat kehangatan yang mengejutkan selama setahun terakhir, dia mengatakan dia terlalu “rendah hati” untuk bertaruh melawan rekor lainnya.