Perubahan Perilaku Belanja Masyarakat Amerika

Hampir 1 dari 4 masyarakat Amerika akan berusia 65 tahun atau lebih pada tahun 2050, yang mungkin melanjutkan kenaikan biaya layanan kesehatan. Hal lainnya tidak dapat diperkirakan: Lima tahun yang lalu, tidak ada seorang pun yang memperkirakan lonjakan belanja hewan peliharaan akibat pandemi ini. Dalam 50 tahun ke depan, mungkin dana transportasi akhirnya akan digunakan untuk mobil terbang.

0
175
Masyarakat America
Sumber : Unsplash

(Vibizmedia-Kolom) Lima puluh tahun yang lalu, rata-rata masyarakat Amerika menghabiskan lebih banyak uang untuk membeli pakaian dibandingkan untuk perawatan kesehatan, dan menyediakan makanan di atas meja membutuhkan biaya yang sama besarnya dengan biaya untuk menyediakan atap di atas kepala mereka. Sejak itu, kemajuan teknologi, globalisasi, dan kekurangan perumahan telah secara radikal mengubah cara orang Amerika membelanjakan uangnya.

Pengeluaran layanan kesehatan, perumahan dan pendidikan telah meningkat sejak tahun 1972, sementara uang yang dibelanjakan untuk makanan, pakaian dan transportasi telah menurun, menurut analisis data Survei Pengeluaran Konsumen Washington Post. Tipikal rumah tangga Amerika juga telah berubah. Keluarga memiliki lebih sedikit anak, dan generasi muda lebih lambat dalam membangun rumah tangga sendiri. Semakin banyak orang yang memiliki gelar sarjana, dan jumlah penduduk yang pensiun juga semakin banyak.

Beberapa perubahan terbesar dalam kehidupan sehari-hari telah mempengaruhi pengeluaran. Komputer di rumah dan akses internet praktis tidak ada pada tahun 1984 dan sekarang menghabiskan 2 persen pengeluaran rumah tangga. Dan pengeluaran untuk tembakau telah menurun tajam sejak tahun 1972, ketika pengeluaran tersebut menghabiskan lebih banyak anggaran rata-rata dibandingkan buah-buahan dan sayuran segar. Namun perubahan gaya hidup lainnya hampir tidak terjadi.

Makanan di restoran telah menjadi bagian yang sangat besar dalam anggaran masyarakat Amerika dalam 50 tahun terakhir, begitu pula dengan hiburan, yang mencakup tiket pertunjukan, perlengkapan audiovisual, hewan peliharaan, hobi, dan banyak lagi. Pengeluaran untuk telepon, termasuk telepon seluler, telah konsisten sejak tahun 1984, tahun pertama dengan data rinci mengenai telepon seluler.

Baca Juga : Amerika Serikat Negara Konstitusi

Namun, apa yang dibeli orang Amerika dalam kategori tersebut telah berkembang. Telepon seluler dan paket data telah menggantikan telepon rumah dan tagihan telepon yang mahal. Belanja restoran beralih dari makan siang ke makan malam, terutama setelah tahun 2020. Sebaliknya, porsi uang yang digunakan untuk kebutuhan pokok seperti makanan, perumahan, dan perawatan kesehatan telah berubah secara dramatis. Pergeseran terbesar terjadi di bidang perumahan. Pada titik terendahnya pada tahun 1984, 19 persen anggaran rumah tangga digunakan untuk biaya perumahan. Saat ini, jumlahnya mencapai 27 persen.

Peningkatan drastis ini berasal dari kekurangan perumahan selama puluhan tahun yang dipicu oleh meningkatnya biaya pembangunan rumah baru, menurut Laurie Goodman, seorang peneliti di Pusat Kebijakan Pembiayaan Perumahan Urban Institute. “Setiap aspek dari [pembangunan rumah] telah melampaui inflasi, mulai dari biaya tenaga kerja hingga biaya tanah, yang disebabkan oleh zonasi, hingga biaya pembangunan, yang kembali ke peraturan bangunan,” kata Goodman.

Penyewa dan pemilik rumah sama-sama merasakan kenaikan biaya ini dari tahun 1984 hingga pertengahan tahun 2000an. Namun, setelah Resesi Hebat, biaya sewa terus meningkat sementara biaya kepemilikan rumah menurun. Meskipun suku bunga saat ini tinggi, pada umumnya sudah rendah sejak tahun 2000. Hal ini menguntungkan pemilik rumah, yang dapat mengunci suku bunga saat mereka membeli atau membiayai kembali ke suku bunga yang lebih rendah. Sebaliknya, penyewa tunduk pada harga pasar baru setiap kali mereka memperbarui atau memulai sewa.

Baca juga: Gen Z Amerika Hadapi Tantangan Lebih Besar dari Generasi Milenial

Makanan mengalami tren yang berlawanan sejak tahun 1972. Belanja rumah tangga telah berkurang dari 20 persen menjadi 14 persen selama setengah abad terakhir, sebagian besar disebabkan oleh rendahnya belanja bahan makanan. Sebagian besar penurunan tersebut berasal dari pertanian dengan efisiensi yang lebih tinggi. Pertanian pada tahun 2022 dua kali lebih produktif dibandingkan pada tahun 1970an. “Apa yang kita lihat sejak awal di Amerika adalah bias teknologi yang berpihak pada modal dan peralatan,” kata Peter Coclanis, profesor sejarah di Universitas North Carolina di Chapel Hill, “yang meningkatkan efisiensi pertanian Amerika. Dan sebagian dari peningkatan efisiensi ini diterjemahkan ke dalam biaya pangan yang lebih murah.”

Meskipun harga pangan meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir, warga Amerika masih mengeluarkan uang lebih sedikit untuk membeli pangan dibandingkan negara kaya lainnya. Misalnya, belanja bahan makanan di Perancis menghabiskan dua kali lipat belanja rumah tangga dibandingkan di Amerika Serikat. “Secara relatif, kita memiliki makanan termurah di dunia,” kata Coclanis.

Perubahan selera juga berperan. Rata-rata rumah tangga Amerika saat ini menghabiskan lebih sedikit uang untuk membeli daging, terutama daging sapi, dan lebih banyak membeli hasil bumi dan makanan siap saji. Makanan siap saji, makanan ringan, bumbu dan bumbu – yang dikategorikan sebagai “lain-lain” – menghabiskan hampir tiga kali lipat jumlah tagihan supermarket dibandingkan pada tahun 1972, dengan makanan siap saji menyumbang sebagian besar peningkatan tersebut. Kemajuan teknologi membantu menurunkan biaya pangan, namun berdampak sebaliknya pada layanan kesehatan. Pengetahuan medis yang lebih banyak sering kali berarti lebih banyak perawatan medis.

“Kita lebih sehat dibandingkan beberapa dekade yang lalu,” kata Larry Levitt, wakil presiden eksekutif kebijakan kesehatan di KFF, sebuah organisasi penelitian dan kebijakan kesehatan nirlaba. “Tetapi peningkatan belanja kesehatan sangat tidak sebanding dengan perbaikan kesehatan.” Negara-negara kaya lainnya yang pemerintahnya turun tangan untuk menekan biaya layanan kesehatan telah mencapai perbaikan serupa atau lebih baik dengan biaya yang jauh lebih rendah, menurut Levitt. Pengeluaran kesehatan per kapita di Amerika hampir dua kali lipat rata-rata negara-negara kaya lainnya.

masyarakat Amerika

Biaya layanan kesehatan juga meningkat karena konsolidasi, menciptakan industri yang didominasi oleh penyedia layanan kesehatan besar, persaingan yang lebih sedikit, dan harga yang lebih tinggi. Para peneliti memperkirakan bahwa merger rumah sakit saja menyumbang peningkatan belanja layanan kesehatan swasta sebesar lebih dari satu miliar dolar antara tahun 2010 dan 2015. Berbeda dengan layanan medis dan pembangunan perumahan, produk seperti pakaian dan kendaraan dapat dibuat secara massal di negara-negara dengan biaya tenaga kerja yang lebih rendah. dan dikirim ke konsumen Amerika.

Pada tahun 1972, sebagian besar pakaian dibuat di Amerika Serikat. Lima puluh tahun kemudian, porsinya menjadi 3 persen. Perjanjian perdagangan bebas dan menurunnya kekuatan buruh terorganisir di Amerika Serikat membantu perusahaan memindahkan manufaktur ke luar negeri, sehingga menurunkan harga banyak barang konsumsi.

Meskipun masyarakat Amerika saat ini membelanjakan lebih sedikit uang untuk membeli pakaian, jumlah pembelian mereka lima kali lebih banyak dibandingkan pada tahun 1980an. Pola serupa juga terjadi di sektor transportasi: Saat ini, masyarakat Amerika cenderung memiliki lebih dari satu mobil, namun kendaraan menghabiskan anggaran lebih sedikit.

Baca Juga : Masa Depan Dunia Kerja yang Baru di Eropa dan Amerika Serikat

Survei Pengeluaran Konsumen tidak memberikan gambaran lengkap mengenai anggaran masyarakat Amerika. Sebagian besar jenis tabungan dan investasi tidak disertakan. Ini menghitung seluruh biaya barang-barang mahal, seperti mobil atau biaya kuliah, pada saat pembelian, bukan pembayaran pinjaman dari waktu ke waktu. Namun, data tersebut memberikan gambaran yang belum pernah ada sebelumnya mengenai kebiasaan belanja masyarakat Amerika selama setengah abad terakhir.

Dalam waktu dekat, para ahli yakin layanan kesehatan untuk masyarakat Amerika, yang cenderung memperlambat inflasi, akan terus menghabiskan lebih banyak dana. Dan para ahli mengatakan penghematan biaya dalam manufaktur di luar negeri mungkin akan berkurang, sehingga mencegah penurunan lebih lanjut pada harga banyak barang konsumsi.

Beberapa perubahan jangka panjang dalam belanja konsumen dapat diprediksi: Hampir 1 dari 4 masyarakat Amerika akan berusia 65 tahun atau lebih pada tahun 2050, yang mungkin melanjutkan kenaikan biaya layanan kesehatan. Hal lainnya tidak dapat diperkirakan: Lima tahun yang lalu, tidak ada seorang pun yang memperkirakan lonjakan belanja hewan peliharaan akibat pandemi ini. Dalam 50 tahun ke depan, mungkin dana transportasi akhirnya akan digunakan untuk mobil terbang.