Strategi Melewati Tantangan EBT di Vietnam

0
687
Tantangan EBT di Vietnam

(Vibizmedia – Kolom) Melewati tantangan EBT di Vietnam adalah mimpi bagi masyarakat Vietnam. Bagaimana sektor publik dan swasta di Vietnam dapat mewujudkan hal ini. Tantangan-tantangan ini mungkin tampak berat, namun diprediksi Vietnam dapat memecahkan dilema energinya dan mengamankan masa depan perekonomiannya melalui kolaborasi sektor publik dan swasta.

Sepuluh tindakan penting dapat diambil untuk mengurangi biaya energi terbarukan, dan dengan mengikuti serangkaian tindakan spesifik yang logis, upaya yang tersinkronisasi dapat mewujudkan RE100 dan RE50 yang layak secara ekonomi di negara ini. Enam pertama adalah peran dari sektor publik, empat selanjutnya adalah bagaimana para pemimpin swasta mewujudkannya.

Pembukaan sektor publik yang penting

Sebagai jawaban menghadapi tantangan EBT di Vietnam ada enam praktik terbaik yang bisa dilakukan pemerintah, yang dapat membuka potensi energi terbarukan:

Aktifkan DPPA untuk memungkinkan perdagangan energi terbarukan di luar lokasi. Hal ini dapat memastikan bankabilitas dan profitabilitas energi terbarukan, misalnya melalui net metering dan akses terbuka. DPPA akan menghilangkan kendala-kendala tersebut—pembeli dapat membeli energi ramah lingkungan langsung dari pengembang swasta (yang berada di luar lokasi konsumen) dibandingkan gabungan energi dari EVN. Tindakan ini dapat mendorong pengembang untuk tetap tinggal atau masuk ke Vietnam.

Berkomitmen pada peraturan dan target yang jelas. Peraturan diperlukan untuk menciptakan keadilan dalam industri dan transparansi bagi pengembang dan perlu mencakup hal-hal berikut:

  1. Merevisi dan menyempurnakan model PPA mengenai kompensasi penghentian dan pembatasan—misalnya, ketika EVN tidak dapat membeli energi offtake
  2. Menciptakan mekanisme untuk memberikan proyek energi terbarukan baru termasuk alokasi lokasi dan harga pembelian, khususnya untuk pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai
  3. Menetapkan target pengembangan hidrogen dan bahan bakar alternatif lainnya, serta kebijakan preferensial untuk industri-industri tersebut

 

Berinvestasilah pada jaringan listrik. Pengembang dan investor dapat tertarik pada proyek-proyek baru jika jaringan listrik diperbarui untuk memungkinkan proyek JETP dan investasi lainnya. Kemampuan sektor swasta untuk berpartisipasi dalam pengembangan dan pengoperasian jaringan listrik juga dapat membuat Vietnam lebih menarik bagi investor.

Menyelesaikan negosiasi dengan berbagai negara-negara ASEAN untuk mengekspor energi terbarukan. Sektor publik dapat menentukan aturan untuk permohonan proposal dan nota kesepahaman antar pemerintah dengan negara-negara terdekat.

Percontohan kawasan industri RE100 di provinsi “mercusuar” terkemuka. Para pemimpin provinsi yang ambisius dapat mengambil posisi terdepan dalam bidang energi terbarukan dan menarik penanaman modal asing dengan mendorong pendirian kawasan industri RE100. Hal ini memerlukan kolaborasi antara Kementerian Perencanaan dan Investasi, Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, dan lembaga-lembaga pemerintah pusat untuk menarik pengembang energi terbarukan dan pelanggan komersial dan industri.

Perkenalkan faktor pendukung utama lainnya. Ketika sampai pada tahap pelaksanaan, pemerintah dapat mempertimbangkan untuk menerapkan langkah-langkah lain sesegera mungkin, seperti pajak karbon dan pasar karbon, sehingga memberikan insentif bagi penggunaan energi terbarukan dengan harga yang relatif lebih rendah.

Tindakan berani dari para pemimpin sektor swasta

 

Dengan bekerja sama dengan sektor publik, para pelaku sektor swasta dapat segera bertindak untuk meraih peluang pertumbuhan. Mereka dapat mempertimbangkan empat keputusan strategis besar untuk menghadapi tantangan EBT di Vietnam:

Pengembang berkomitmen pada pipeline multi-GW. Hal ini dapat membuka peluang investasi pemasok dalam ekosistem rantai nilai lokal dan menurunkan biaya melalui skala ekonomi. Selain itu, hal ini kemungkinan besar akan memberi insentif pada pengembangan tenaga kerja lokal oleh pemerintah daerah.

Pelanggan komersial dan industrial berkomitmen untuk melakukan offtake melalui DPPA. Pelanggan komersial dan industrial dapat menjamin permintaan dan penjualan, menjadikan proyek-proyek awal RE100 segera menjadi bankable—terutama jika mereka bersedia membayar premi ramah lingkungan untuk elektron terbarukan 24/7.

Pengembang dan pemasok mengurangi biaya melalui desain standar. Setelah pengembang berkomitmen pada saluran skala besar, mereka dapat menstandarkan satu desain yang dioptimalkan di berbagai lokasi, sehingga memungkinkan proses commissioning yang cepat dan biaya yang lebih rendah.

Pengembang dan konsumen merangkul teknologi hilir yang ramah lingkungan. Pengembang dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi (atau menciptakan) teknologi ramah lingkungan untuk mempercepat perjalanan energi terbarukan—hidrogen ramah lingkungan atau pengisian kendaraan listrik, misalnya. Selain itu, konsumen dapat berkomitmen terhadap penggunaan teknologi ramah lingkungan, seperti kuantitas dan harga pengambilan hidrogen.

Kekuatan kolaborasi

Ketika sektor publik dan swasta bertindak bersama-sama, Vietnam dapat mencapai RE50 atau RE100 yang ekonomis dalam tiga jangka waktu. Pertama, dalam 12 hingga 18 bulan ke depan, negara dapat menetapkan kerangka peraturan dan berkomitmen terhadap hal tersebut, dengan meluncurkan model percontohan PPA dan DPPA, disertai dengan komitmen publik terhadap RE50 dan RE100.

Kedua, Vietnam dapat meningkatkan kapasitas terpasang energi terbarukan secara signifikan dan terus menarik penanaman modal asing dalam lima hingga tujuh tahun ke depan. Hal ini dapat dicapai dengan melakukan transisi ke RE50 atau RE100 di beberapa provinsi dan membuka outlet surplus energi terbarukan.

Ketiga, dalam satu dekade, negara ini dapat mempercepat komitmen net-zero dengan memanfaatkan energi terbarukan secara luas di seluruh negeri. Dengan hal ini, Vietnam dapat menjadi negara terkemuka di Asia Tenggara dengan perekonomian energi terbarukan bernilai tertinggi.

Kebutuhan mendesak Vietnam untuk mengembangkan pembangkit energi terbarukan guna mencapai tujuan ambisius PDP8 dapat dipenuhi, meskipun perjalanan ini penuh dengan tantangan. Hal ini dapat dicapai jika sektor publik membuka jalan dengan menetapkan peraturan yang jelas dan mengurangi risiko proyek bagi pengembang, dan sektor swasta berkomitmen terhadap transisi skala besar dengan proyek multi-GW, menciptakan ekosistem energi terbarukan lokal di Vietnam, dan bersiap untuk menarik tuas pengurangan biaya.

Khusus di Energi terbarukan dengan tenaga surya Vietnam memilih untuk tidak menerapkan kewajiban kandungan lokal pada industri manufaktur panel suryanya. Sebaliknya, pemerintah telah memperkenalkan insentif pajak untuk menarik investasi dari OEM luar negeri. Faktor-faktor ini, ditambah dengan biaya yang rendah dan kedekatan Vietnam dengan Tiongkok, telah berhasil menarik OEM Tiongkok untuk memindahkan sebagian produksinya ke Vietnam. OEM Tiongkok termotivasi untuk melakukan hal ini karena mereka tidak perlu membayar tarif yang dikenakan oleh negara lain terhadap produk PV surya Tiongkok.

Contoh di Vietnam mungkin mengandung pelajaran yang sangat relevan bagi Indonesia. Berbeda dengan India, Vietnam tidak memiliki pasar domestik yang cukup besar untuk memungkinkan industri manufaktur tenaga surya yang menjual seluruhnya secara lokal. Oleh karena itu, Vietnam telah menarik investasi dari OEM Tiongkok yang menargetkan perakitan modul di pabrik-pabrik di Vietnam—tahap rantai nilai yang paling sederhana dan berisiko paling rendah.