Menciptakan Ekonomi Ramah Lingkungan Untuk Masa Depan Turki

Meskipun terdapat banyak tantangan dalam transisi ini, permintaan baru mulai terbuka seiring dengan semakin meningkatnya momentum pembangunan ekonomi ramah lingkungan.

0
471
Ramah Lingkungan
Berbagai jenis roti di salah satu kios di Pasar Ulus Hali , Ankara, Turki (Foto: Togu Hasiholan)

(Vibizmedia-Kolom) Jalan menciptakan ekonomi ramah lingkungan Turki perlu dirancang untuk mengkatalisasi perubahan yang mungkin akan berdampak negatif bagi perekonomian Turki. Kolaborasi para pemangku kepentingan di Turki adalah dasar yang penting dimana mereka bertindak dengan kesatuan untuk mencapai net zero, dan bahwa skala dan kompleksitas tantangan ini tidak boleh diremehkan. Beberapa pemangku kepentingan bisa mulai memikirkan apa yang harus dikerjakan, misalnya:

Asosiasi industri dapat membuat peta jalan net-zero yang mencakup seluruh industri dan memelopori ekosistem hijau, sementara perusahaan dapat menetapkan target dekarbonisasi berbasis ilmu pengetahuan dan mencari modal secara global dan domestik untuk mendanai transisi tersebut.

Lembaga keuangan dan investor mempunyai peran dalam menilai peluang untuk menggunakan dana ramah lingkungan dengan persyaratan yang dapat diakses oleh organisasi untuk melakukan transformasi besar. Selain itu, struktur keuangan baru dapat memungkinkan perusahaan mengganti aset lama yang mengandung karbon tinggi.

Pemerintah dapat berperan, misalnya, dengan meningkatkan kesadaran masyarakat, dan memungkinkan transisi melalui inisiatif dan pendanaan baru untuk seluruh pemangku kepentingan.

Konsumen dapat menuntut pilihan yang lebih berkelanjutan, yang dapat merangsang pembangunan ekonomi ramah lingkungan, sementara pengusaha dan universitas memiliki peluang untuk membangun ekosistem teknologi ramah lingkungan dan mendanai inovasi dan pembangkitan ide.

Meskipun terdapat banyak tantangan dalam transisi ini, jenis permintaan baru mulai terbuka seiring dengan semakin meningkatnya momentum pembangunan ekonomi ramah lingkungan. Dunia membutuhkan produk dan layanan baru yang ramah lingkungan untuk menggantikan produk dan layanan yang intensif karbon, dan negara serta perusahaan dapat memposisikan diri mereka di garis depan dalam perubahan ini.

Membangun ekonomi ramah lingkungan untuk mendukung keberlanjutan

Meskipun dekarbonisasi dapat menimbulkan risiko dan menimbulkan biaya, hal ini juga dapat memberikan peluang pengembangan bisnis yang signifikan. Baru-baru ini, menavigasi perekonomian ramah lingkungan menjadi lebih rumit karena adanya tekanan pada perekonomian yang menciptakan ketegangan antara kinerja keuangan jangka pendek dan komitmen menuju dunia net-zero.

Namun, para pemimpin yang mengambil tindakan berani memiliki peluang unik untuk menciptakan nilai meskipun ada hambatan. Secara global, mencapai net zero dapat berarti peningkatan belanja modal sebesar 60 persen untuk aset fisik pada tahun 2050, di tengah percepatan penjualan produk berkelanjutan di seluruh kelompok nilai.

Analisis Mc-Kinsey menunjukkan bahwa meningkatnya permintaan terhadap penawaran net-zero dapat menghasilkan lebih dari $12 triliun penjualan tahunan global pada tahun 2030 di 11 kelompok nilai. Hampir setengah dari nilai ini berasal dari sektor transportasi, bangunan, dan pembangkit listrik. Perusahaan yang bergerak cepat akan mendapatkan keuntungan paling besar, dengan sekitar 250 “decacorn” hijau (perusahaan bernilai lebih dari $10 miliar) diperkirakan secara global pada akhir dekade ini.

Baca Juga: Transformasi Berkelanjutan Turki

Dengan latar belakang ini, perusahaan-perusahaan Turki mempunyai peluang untuk menciptakan model bisnis yang lebih ramah lingkungan. Mc-Kinsey memperkirakan nilai kumulatif dari pembangunan bisnis ramah lingkungan dapat mencapai lebih dari $500 miliar pada tahun 2030.

Tujuh bidang peluang potensial

Turki berada pada posisi yang tepat untuk menangkap peluang bisnis baru. Lokasi geografisnya menjadikan negara ini sebagai pusat manufaktur yang dekat dengan Eropa, dengan volume ekspor yang signifikan ke Eropa sekitar €100 miliar pada tahun 2022.

Negara ini juga memiliki populasi muda, dengan 26 juta orang berusia antara 15 dan 34 tahun pada tahun 2022. Pada tahun 2022, mencakup sekitar 66 persen penduduk usia kerja. Ekosistem inovasi yang berkembang di negara ini juga dapat memberikan manfaat yang baik; enam unicorn (perusahaan rintisan yang bernilai lebih dari $1 miliar) telah didirikan dalam enam tahun terakhir.

Berdasarkan penilaian berbasis skenario Mc-Kinsey, terdapat beberapa peluang pembangunan bisnis ramah lingkungan bagi perusahaan, institusi, dan sektor publik, yang dipilih berdasarkan kelayakan, kemampuan beradaptasi terhadap infrastruktur dan tenaga kerja Turki, serta potensi keberlanjutan dan dampak ekonomi.

Beberapa diantaranya mungkin memenuhi kebutuhan dalam negeri, sementara yang lain mungkin lebih cocok untuk ekspor. Peluang di tujuh bidang berikut bergantung pada kemampuan pengambil keputusan untuk menerapkan dan mencapai skala—terutama dengan membuka investasi di bidang energi terbarukan, produk berkelanjutan, transportasi ramah lingkungan, dan bangunan ramah lingkungan.

Residential heat pumps: heat pumps adalah sistem yang sangat efisien yang menghasilkan hingga lima kali lipat energi yang dikonsumsi dan dapat digunakan untuk memanaskan atau mendinginkan bangunan. Jika ditenagai oleh listrik ramah lingkungan dan dirawat dengan baik, pembangkit listrik ini tidak menghasilkan emisi apa pun.

Turki perlu memasang sekitar 20 juta heat pumps pada tahun 2053, yang memerlukan belanja modal antara $400 juta dan $1 miliar. Pada tahun 2030, biaya heat pumps diproyeksikan turun hingga 8 persen di bawah biaya teknologi konvensional, didorong oleh inovasi dan skala ekonomi.

Panel surya perumahan: Kapasitas pembangkit listrik tenaga surya yang terpasang di luar jaringan telah meningkat secara global sebesar 27 persen per tahun selama dekade terakhir, karena penurunan biaya sistem fotovoltaik surya dan perubahan peraturan di seluruh dunia.

Pembangkit listrik tenaga surya telah berkembang pesat di Turki, dengan tenaga surya menyumbang 8 persen dari bauran energi pada tahun 2021. Berdasarkan skenario net-zero, 80 persen bangunan tempat tinggal perlu dilengkapi dengan atap dan dinding tenaga surya untuk mencapai emisi net-zero pada tahun 2053.

Daur ulang baterai kendaraan listrik: Dalam skenario net-zero, permintaan baterai kendaraan listrik di Turki diproyeksikan meningkat menjadi sekitar 100 terawatt jam (TWh) pada tahun 2053, karena meningkatnya kepemilikan kendaraan listrik. Daur ulang baterai EV biasanya melibatkan pemisahan bahan berharga seperti garam kobalt dan litium, baja tahan karat, tembaga, aluminium, dan plastik. Dengan kapasitas baterai EV sebesar 21 TWh yang kemungkinan akan tersedia untuk digunakan kembali pada tahun 2053, Turki dapat menghasilkan EBITDA sebesar $71 miliar dalam daur ulang baterai EV.

Daur ulang plastik: Turki mendaur ulang 6,1 Mt plastik pada tahun 2020 dengan perkiraan nilai tambah sebesar $6 miliar bagi perekonomian nasional. Sektor ini diperkirakan akan mencapai $900 miliar secara global pada tahun 2050, dengan permintaan yang didorong oleh komitmen merek-merek konsumen besar untuk menggunakan bahan mentah daur ulang.

Konstruksi berkelanjutan dan baja ramah lingkungan: Sebagai produsen baja terbesar ketujuh di dunia, Turki memiliki peluang untuk menjadikan dirinya sebagai pusat regional untuk baja ramah lingkungan, yang menghasilkan emisi GRK setidaknya 70 persen lebih sedikit dibandingkan baja konvensional.

Dalam skenario net-zero, Turki dapat mengurangi jejak karbon industri besi dan baja sebesar 85 persen sekaligus meningkatkan volume produksinya hingga tiga kali lipat menjadi lebih dari 100 Mt per tahun. Berdasarkan skenario net-zero, permintaan lokal terhadap baja ramah lingkungan dapat mencapai 7 hingga 11 Mt pada tahun 2030 dan menawarkan harga premium sebesar €150 hingga €200 per ton.

Untuk memanfaatkan pasar ini, produsen baja perlu mengadopsi teknologi modern; misalnya, meningkatkan penggunaan DRI berbasis hidrogen ramah lingkungan pada tungku, dibandingkan DRI berbasis bahan bakar fosil, dan membangun EAF yang lebih ramah lingkungan dibandingkan tanur sembur tradisional.

Skenario net-zero memperkirakan diperlukan investasi tahunan sebesar $1,3 miliar untuk mencapai hal ini. Pada saat yang sama, produsen dapat meningkatkan penggunaan besi tua di EAF, yang pada akhirnya dapat membuat tanur tinggi menjadi tidak berguna lagi.

Hidrogen ramah lingkungan: Permintaan hidrogen ramah lingkungan di Turki akan meningkat dari nol saat ini menjadi 3,6 juta ton pada tahun 2053 berdasarkan skenario Mc-Kinsey. Untuk dapat memenuhi permintaan ini, diperlukan investasi setidaknya $100 miliar.

Mengintegrasikan fasilitas produksi hidrogen ramah lingkungan dengan infrastruktur yang ada dapat mendukung investasi pemangku kepentingan. Selain itu, melimpahnya sumber energi terbarukan berbiaya rendah dan kedekatannya dengan Eropa dapat meningkatkan perdagangan hidrogen ramah lingkungan.

Voluntary carbon markets: Pasar voluntary carbon beroperasi secara paralel dengan pasar kepatuhan, namun tanpa kewajiban hukum untuk berpartisipasi. Turki adalah pasar sukarela kredit karbon terbesar kelima di dunia, dengan 46 MtCO2e yang diterbitkan hingga saat ini. Berdasarkan negara-negara yang menerapkan komitmen net-zero, pasar ini dapat tumbuh hingga 30 hingga 40 MtCO2e pada tahun 2030, dengan nilai antara $800 juta hingga $1,3 miliar.

Langkah selanjutnya: Meletakkan landasan

Untuk memanfaatkan peluang yang muncul dari transisi net-zero, perusahaan mungkin perlu memecahkan masalah optimalisasi yang kompleks di seluruh produk, operasi, karyawan, dan pembiayaan. Untuk mendukung pengambilan keputusan di bidang-bidang ini, organisasi dapat menetapkan kemampuan dasar yang akan menjadi landasan untuk membangun platform yang kokoh untuk menangkap peluang. Tiga langkah berikut dapat membantu mereka mencapai hal ini:

  1. Mengembangkan visi dan mengidentifikasi sumber pendanaan: Pengambil keputusan dapat menilai peluang dan merumuskan strategi keberlanjutan dengan target spesifik. Prioritas awalnya adalah mengukur dan mengidentifikasi peluang pendanaan untuk membangun bisnis ramah lingkungan.
  2. Menciptakan ekosistem dan kemitraan yang ramah lingkungan: Perusahaan dapat bekerja sama dengan pemangku kepentingan lainnya untuk menciptakan ekosistem dan kemitraan yang ramah lingkungan yang akan mendukung perubahan secara internal dan lintas industri. Hal ini mencakup dekarbonisasi rantai pasokan melalui kolaborasi erat dengan pemasok, dan kemitraan untuk mengembangkan proyek ramah lingkungan.
  3. Ciptakan budaya inovasi berkelanjutan: Di lingkungan perusahaan, keberlanjutan perlu ditetapkan sebagai inti budaya. Bagi banyak perusahaan, hal ini berarti perubahan pola pikir, memprioritaskan ide-ide ramah lingkungan, dan para pemimpin yang mempromosikan budaya inovasi dan keterlibatan positif dengan teknologi berkelanjutan. Hal ini juga berarti mengalokasikan anggaran dan sumber daya manusia yang tepat untuk teknologi berkelanjutan, dan terus memantau kemajuannya.

Dalam proses pembangunan ekonomi ramah lingkungan pada akhirnya dibutuhkan sejumlah investasi yang tidak kecil. Bukan saja Turki, hal yang sama juga dialami oleh berbagai negara termasuk Indonesia. Peluang masuknya investor sekarang masihlah melimpah karena tuntutan pasar yang cenderung ingin menggunakan produk yang ramah lingkungan. Turki harus membangun kepercayaan investor melalui terus meningkatkan kondisi ease of doing business.