Kinerja Ekonomi AS Mengangkat Ekonomi Global

Ekonomi global dalam kondisi yang lebih baik daripada di awal tahun, sebagian besar berkat kinerja Amerika Serikat, Bank Dunia mengatakan dalam prakiraan terbarunya pada hari Selasa. Amerika Serikat adalah satu-satunya ekonomi maju yang tumbuh secara signifikan lebih cepat dari yang diantisipasi bank pada awal tahun.

0
530
Ekonomi Global
Lowe’s, salah satu toko peralatan terbesar di Amerika Serikat (Foto : Vibizmedia)

(Vibizmedia-Kolom) Ekonomi global dalam kondisi yang lebih baik daripada di awal tahun, sebagian besar berkat kinerja Amerika Serikat, Bank Dunia mengatakan dalam prakiraan terbarunya pada hari Selasa. Namun, prospek yang lebih cerah dapat menjadi suram jika bank-bank sentral utama — termasuk Federal Reserve — mempertahankan suku bunga pada level yang tinggi.

Pertumbuhan global diperkirakan akan mencapai tingkat tahunan sebesar 2,6 persen tahun ini, naik dari prakiraan Januari sebesar 2,4 persen, kata bank tersebut. Ekonomi global semakin mendekati “soft landing” setelah lonjakan harga baru-baru ini, dengan inflasi rata-rata turun ke level terendah dalam tiga tahun di tengah pertumbuhan yang berkelanjutan, kata ekonom bank.

Meskipun ketidakpuasan warga Amerika dengan harga yang tinggi tetap menjadi kerentanan utama bagi upaya pemilihan kembali Presiden Biden, Bank Dunia sekarang memperkirakan ekonomi AS akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 2,5 persen, hampir satu poin persentase lebih tinggi dari yang diprediksi pada bulan Januari. Amerika Serikat adalah satu-satunya ekonomi maju yang tumbuh secara signifikan lebih cepat dari yang diantisipasi bank pada awal tahun.

“Secara global, keadaan saat ini lebih baik dibandingkan empat atau lima bulan lalu,” kata Indermit Gill, kepala ekonom Bank Dunia. “Sebagian besar dari ini berkaitan dengan ketahanan ekonomi AS.” Penilaian bank tersebut akan menjadi berita baru bagi banyak warga Amerika yang masih disibukkan oleh biaya hidup. Bahkan ketika ekonomi AS melampaui Eropa dan Jepang, dan perekrutan tetap stabil, para pemilih merasa kesal dengan inflasi. Harga barang-barang seperti sewa, asuransi mobil, dan daging sapi dalam beberapa bulan terakhir telah meningkat tajam.

Para pembuat kebijakan dapat menunjukkan adanya kemajuan. Setelah kenaikan suku bunga tercepat dalam beberapa dekade oleh Federal Reserve, tingkat tahunan kenaikan harga keseluruhan mendingin pada bulan April menjadi 3,4 persen, dari puncaknya pada pertengahan tahun 2022 sebesar 9,1 persen. Namun, meskipun laju kenaikan harga telah melambat, inflasi terburuk sejak awal tahun 1980-an membuat harga berada pada tingkat yang sangat tinggi. Secara keseluruhan, harga konsumen naik hampir 19 persen sejak Biden dilantik.

Ekonomi Global
Presiden Joko Widodo tampak berbincang dengan Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada sesi working lunch KTT G7 yang digelar di Elmau, Jerman, Senin, 27 Juni 2022. FOTO: BIRO PERS SETPRES

Tekanan keuangan ini telah berubah menjadi suasana hati publik yang rapuh. Meskipun sikap publik telah membaik selama setahun terakhir karena inflasi menurun, sentimen konsumen pada bulan Mei merosot ke level terendah dalam lima bulan, menurut indeks bulanan Universitas Michigan. Responden mengatakan mereka khawatir tentang dampak suku bunga tinggi, dengan mengatakan mereka memperkirakan perekrutan akan melambat dan kenaikan pendapatan akan surut, menurut Joanne Hsu, direktur survei.

Menyadari bahaya politik, Gedung Putih menyebut penurunan biaya sebagai “prioritas utama” presiden. Biden telah mengkritik perusahaan karena menaikkan harga secara berlebihan dan menutupi kenaikan harga dengan mengurangi ukuran paket, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “shrinkflation.”

Shrinkflation adalah sebuah istilah yang digunakan untuk merujuk pada praktik di mana sebuah perusahaan mengurangi ukuran atau kuantitas dari produk yang dijual kepada konsumen tanpa mengubah harga jualnya. Dengan kata lain, meskipun harga tetap sama, konsumen sebenarnya menerima lebih sedikit produk untuk uang yang mereka bayarkan. Ini bisa terjadi dengan berbagai jenis produk, mulai dari makanan kemasan hingga barang-barang konsumen seperti sabun atau pasta gigi. Praktik ini bisa menjadi strategi yang digunakan oleh perusahaan untuk mempertahankan atau meningkatkan profitabilitas mereka tanpa secara terang-terangan menaikkan harga jual produk.

Ekonomi Global
Tersedia bermacam kebutuhan Rumah Tangga (Foto: Zefanya / Vibizmedia)

Bulan lalu, Gedung Putih mengakui keputusan Target dan Walmart untuk menurunkan harga ribuan barang sehari-hari, dengan mengatakan langkah tersebut dilakukan sebagai respons terhadap seruan presiden untuk bertindak. Dalam jajak pendapat Gallup bulan Mei, hanya 38 persen orang dewasa AS yang melaporkan memiliki keyakinan pada Biden untuk melakukan hal yang benar bagi ekonomi AS. Itu termasuk di antara skor presiden terendah yang dilaporkan lembaga survei tersebut sejak 2001.

Sementara itu, Bank Dunia memuji “dinamika AS” yang membantu menstabilkan ekonomi global, meskipun suku bunga tertinggi dalam beberapa tahun dan perang di Ukraina dan Timur Tengah. Para pengusaha menambah 272.000 pekerjaan pada bulan Mei, melampaui estimasi analis, Departemen Tenaga Kerja melaporkan minggu lalu.

Namun, pertumbuhan global yang diharapkan tahun ini dan tahun depan akan tetap di bawah rata-rata pra-pandemi sebesar 3,1 persen. Tiga dari empat negara berkembang kini diperkirakan tumbuh lebih lambat dari perkiraan bank pada bulan Januari, sehingga mereka hanya memiliki sedikit harapan untuk mempersempit kesenjangan pendapatan dengan negara-negara kaya.

Baca Juga : Enam Langkah Menghadapi Inflasi di Bisnis Retail

Meskipun nada bicara mereka sebagian besar optimis, pejabat bank memperingatkan bahwa bank sentral termasuk the Fed kemungkinan akan bergerak lambat untuk mulai membalikkan kenaikan suku bunga selama dua tahun terakhir. Itu berarti suku bunga global akan tetap tinggi, rata-rata sekitar 4 persen selama dua tahun ke depan, kira-kira dua kali lipat dari rata-rata yang tercatat selama dua dekade sebelum pandemi.

Ekonomi Global

Inflasi global diperkirakan akan turun menjadi 3,5 persen tahun ini, sebelum turun menjadi 2,9 persen tahun depan. Namun, penurunan tersebut terbukti lebih bertahap daripada yang diantisipasi bank. Dan setiap penurunan yang menyebabkan otoritas moneter menunda pemotongan biaya pinjaman dapat mengurangi 0,3 poin persentase dari tingkat pertumbuhan yang diramalkan.

“Ini adalah risiko besar yang dihadapi ekonomi global — suku bunga tetap tinggi untuk waktu yang lebih lama dan prospek pertumbuhan yang sudah lemah menjadi semakin lemah,” kata Gill. Pejabat bank juga menandai ekonomi global — yang tahun ini akan menyelesaikan setengah dekade terlemahnya sejak tahun 1990-an — sebagai suatu kekhawatiran. Negara-negara yang berdagang pada tahun 2024 telah menerapkan lebih dari 700 pembatasan pada perdagangan barang dan hampir 160 hambatan pada perdagangan jasa. “Langkah-langkah pembatasan perdagangan telah meroket. Langkah-langkah tersebut telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak periode prapandemi,” kata Gill.

Ekonomi Global

Meningkatnya proteksionisme berisiko menjadi penghambat laju pertumbuhan ekonomi global yang sudah moderat. Dukungan populer di banyak negara untuk tarif barang impor dan subsidi industri yang menguntungkan produksi dalam negeri dapat semakin membatasi arus perdagangan yang sudah tertekan akibat persaingan AS-Tiongkok dan risiko geopolitik lainnya. “Ekonomi global mungkin akan terjebak di jalur lambat,” kata Ayhan Kose, wakil kepala ekonom bank tersebut.

Baca Juga : PDB Naik Tapi Bagaimana dengan Kesejahteraan Amerika

Di antara mereka yang mungkin akan menderita jika suku bunga acuan tetap tinggi lebih lama adalah 40 persen negara berkembang yang berisiko mengalami krisis utang. Banyak yang meminjam banyak uang untuk mendanai perawatan kesehatan terkait pandemi dan kemudian untuk menutupi tagihan makanan dan pupuk yang melonjak setelah perang di Ukraina. Mereka memiliki sedikit prospek langsung untuk mendapatkan keringanan utang dan sekarang berisiko kehilangan keuntungan perdagangan karena ekonomi yang lebih besar beralih ke dalam, kata Gill.