Renovasi Rumah dengan AI

Beberapa pemilik rumah mengatakan bahwa perangkat AI telah menawarkan keunggulan baru dalam mengelola proyek renovasi rumah mereka dengan para profesional.

0
478
Rumah
Sumber :Freepilk

(Vibizmedia-Gaya Hidup) Di tengah-tengah proses renovasi rumah – Kyle Loucks warganegara Kanada – dengan lima kamar tidur dan luas 5.800 kaki persegi di Vancouver, istrinya memutuskan ingin menambahkan lapangan olahraga. Awalnya, ia panik. “Satu keputusan yang tampaknya kecil, seperti ‘ayo pasang ring basket di sini,’ memiliki dampak yang besar,” kata Loucks, 37 tahun, mantan insinyur Meta yang mendirikan perusahaan teknologi penggulung sambungan bernama RollPros.

Dengan menggunakan perangkat lunak AI baru bernama Digs di laptopnya, ia meletakkan sebuah kotak di dalam denah rumah, pertama di halaman belakang. Kemudian, karena melihat kotak itu tidak muat, ia memindahkannya ke jalan masuk.

Dalam hitungan menit, kontraktornya, yang diberi tahu oleh Digs tentang perubahan itu, mengonfirmasi bahwa dimensinya sesuai dan mengirim pesan kepada tukang beton untuk memberi tahu mereka sebelum mereka mulai menuang dan untuk melihat apakah mereka punya masukan tentang lubang untuk jaring pickleball.

Perancang lanskap mempertimbangkannya, menyarankan beberapa pohon di dekatnya untuk membantu agar terlihat menyatu, dan subkontraktor pencahayaan memberi tahu mereka tentang bagaimana lampu sorot akan memengaruhi rencana tegangan tinggi.

“Itu membantu menghindari kemungkinan kesalahan manusia dan miskomunikasi,” kata Loucks, yang rumahnya dijadwalkan menelan biaya sekitar $2,2 juta dan akan selesai pada bulan Oktober. Pemilik rumah bereksperimen dengan aplikasi kecerdasan buatan baru untuk memvisualisasikan dengan cepat serangkaian ide tata letak dan gaya, berkoordinasi dengan pembangun dan desainer, serta memperkirakan biaya.

Alat-alat baru ini mengatakan bahwa mereka dapat membantu menghemat waktu dan uang dalam proses pembangunan dan renovasi, yang secara tradisional dipenuhi dengan keputusan yang tampaknya tak ada habisnya dan tumpukan dokumen yang sering kali mengakibatkan proyek yang lebih lama dan biaya yang membengkak.

Sekarang ada lusinan aplikasi AI yang terkait dengan konstruksi, desain, dan renovasi rumah—yang sebagian besar telah muncul dalam dua tahun terakhir. “Setiap hari selalu ada yang baru,” kata Patrick O’Toole, penerbit Qualified Remodeler, yang melakukan survei pada Maret 2023 terhadap 83.000 pembacanya dan menemukan bahwa sekitar setengahnya telah mencoba alat AI generatif.

Beberapa aplikasi, seperti Renovate AI, berfokus pada visualisasi. Pengguna dapat membuat gambar untuk melihat bagaimana ide desain yang berbeda mungkin terlihat dengan mengunggah foto atau gambar kamar mereka. Kemudian mereka dapat memilih gaya seperti “rumah pertanian pedesaan” atau memberi tahu alat untuk menyesuaikan elemen tertentu seperti warna cat, pencahayaan, furnitur, atau gaya lemari.

Rumah

Platform lain, seperti Digs, menggunakan AI untuk membuat denah lantai “rumah boneka” 3-D dan mengelola logistik proyek, ruangan demi ruangan. Digs dapat melapisi lokasi spesifikasi seperti balok penahan beban, saluran pipa, dan denah pencahayaan untuk menunjukkan bagian dinding yang dapat dirobohkan. Dan pengguna dapat menanyakannya untuk mendapatkan merek dan model peralatan atau dimensi dinding, semuanya bersumber dari dokumen asli.

Para analis mengatakan permintaan akan peralatan baru sebagian didorong oleh kondisi pasar perumahan. Dari tahun 2019 hingga 2021, menurut statistik terbaru yang tersedia, pengeluaran untuk proyek do it yourself (DIY) melonjak 44%, menurut Pusat Studi Perumahan Bersama Harvard. Sejak saat itu, para analis mengatakan penurunan pembangunan rumah baru, dikombinasikan dengan kenaikan suku bunga yang cepat selama dua tahun terakhir yang menyebabkan suku bunga hipotek melonjak, telah mengakibatkan banyak orang memilih untuk tetap tinggal dan memperbaiki atau menambah rumah yang sudah mereka miliki.

Aplikasi baru ini menawarkan cara bagi pemilik rumah untuk mengendalikan apa yang bisa menjadi proses yang sangat rumit dan tidak transparan, meskipun bukan tanpa risiko mereka sendiri. Jess Sandlin, 38, bekerja sama dengan seorang arsitek dan desainer untuk merenovasi rumah seluas 9.000 kaki persegi yang dibelinya bersama pacarnya di Austin, Texas, seharga $2,5 juta. Namun, ia juga menggunakan aplikasi bernama Remodel AI dan ChatGPT untuk membantunya memahami berbagai kemungkinan dan memberdayakannya dengan gambar yang dapat ia tampilkan karena kosakatanya tidak mencakup istilah arsitektur teknis.

“Saya ingin memahami gaya saya sendiri dan menjadi sedikit lebih berpengetahuan sehingga saya tidak hanya mengikuti gaya mereka,” kata Sandlin, direktur eksekutif Word Playground, sebuah lembaga nirlaba untuk mengajarkan literasi kepada anak-anak. Saat ia menguji berbagai perintah untuk menemukan kepekaan desainnya sendiri, Remodel AI menghasilkan ratusan opsi—termasuk beberapa dengan furnitur di langit-langit dan dinding. Ia menginginkan area bermain dalam ruangan untuk keempat putranya, yang berusia 5 hingga 13 tahun, yang mencakup beberapa lapis tempat tidur gantung, tali luncur, dan jaring. Aplikasi tersebut tidak dapat menanganinya. “Aplikasi tersebut tidak tahu apa yang saya bicarakan. Aplikasi tersebut tidak dapat menghitung,” katanya.

Dirk Morris, pendiri dan CEO Reimage AI, pembuat aplikasi Remodel AI, yang biayanya $10 sebulan atau $50 setahun, mengatakan Sandlin mungkin menggunakan alat yang salah: Terkadang orang mencoba menggunakan alat renovasi interior standar untuk membuat perubahan struktural yang ekstensif, katanya.

Rumah
Sumber : Freepik

Bahkan ketika Sandlin mampu menghasilkan apa yang diinginkannya, ia menemui kendala manusia. Ketika ia menunjukkan foto perapian perunggu dengan mantel kuningan yang dihasilkan AI kepada arsiteknya, “mereka memutar mata mereka ke arah saya,” katanya. Akhirnya, desainernya setuju dengan yang perunggu. Sementara secara tradisional alat AI ditujukan untuk para profesional, aplikasi yang lebih baru memungkinkan orang awam ikut serta dalam permainan, kata Michael Anschel, seorang kepala di OA Design and Build Architecture yang berbasis di Minneapolis.

Namun, ia mengatakan alat tersebut belum cukup tajam. Misalnya, ketika Anschel meminta Renovate AI untuk menghasilkan dapur dengan meja dapur batu yang dikerok dengan tangan dan kertas dinding bermotif paisley, ia mendapatkan gambar dengan meja dapur baja tahan karat dan kertas dinding bermotif paisley pada lemari dan langit-langit. Profesional lain telah menyatakan kekhawatiran tentang keharusan untuk menangani ide desain yang mungkin tidak mungkin dilakukan oleh klien yang dipersenjatai dengan gambar yang dihasilkan AI. “Itu bisa sangat mengganggu,” kata Daniel Kaven dari William Kaven Architecture yang berbasis di Portland, Ore.

Laura Bindloss, 38, pendiri agensi media sosial dan hubungan masyarakat Nylon Consulting, telah merenovasi beberapa rumah, tetapi dia belum pernah menggunakan AI untuk membantu hingga proyek terbarunya: rumah seluas 2.000 kaki persegi yang dia beli pada bulan Maret seharga $575.000 di Bellport, N.Y. Bindloss, yang berencana untuk tinggal di rumah itu pada akhir pekan serta menyewakannya, ingin menghabiskan total sekitar $200.000, dengan $55.000 untuk dapur saja.

Dia ingin menyelesaikan proyek itu dengan cepat sehingga dia bisa mulai menyewakannya musim panas ini. “Saya pernah mendengarnya sebagai alat visualisasi tetapi tampaknya tidak begitu berguna,” katanya. Ketika dia menyewa pembuat lemari Isla Porter untuk mendesain dapur, dia menemukan bahwa perusahaan itu menggunakan penyedia AI Skipp, yang dapat membuat pemindaian dari telepon menjadi rencana renovasi terperinci, lengkap dengan rendering, daftar bahan, dan dokumen siap konstruksi.

Langkah pertama adalah mengambil pemindaian 3-D dari ruang tersebut dengan iPad-nya. Dia kemudian menjawab survei berisi 40 pertanyaan, dengan pertanyaan seperti “di mana sebagian besar waktu makan berlangsung” dan “apa yang paling Anda sukai dan tidak sukai dari dapur Anda saat ini.”

Rumah
Sumber :Freepilk

AI menggunakan pemindaian dan respons survei untuk menghasilkan ratusan opsi denah lantai dalam hitungan menit. Desainer Isla Porter kemudian mengeditnya secara manual, yang secara signifikan mengurangi waktu yang diperlukan jika desainer harus memeriksa hasil survei tanpa teknologi, kata Sharon Dranko, pendiri Isla Porter. Bindloss kemudian memilih dari tiga opsi yang direkomendasikan Isla Porter, memilih bahan dan sentuhan akhir dalam program untuk melihat bagaimana semuanya akan terlihat. Rencana desain untuk dapur diselesaikan dalam dua minggu, kata Bindloss.

Dranko mengatakan bahwa meskipun pengukuran AI cenderung 98% akurat, tetap penting untuk meminta desainer manusia memeriksa ulang semuanya. AI juga terkadang tidak tepat dalam hal memahami pola hidup, yang berarti bagaimana cara seseorang menggunakan dapur mereka harus memengaruhi desain, katanya. Dranko mengatakan bahwa dia terus-menerus memberinya informasi baru seperti warna dan kain agar lebih berguna dalam menemukan gaya dan tampilan yang tepat bagi kliennya.

Ide untuk menggunakan AI dalam renovasi rumahnya muncul di benak Kade Boverhof saat dia melihat kemungkinan denah lantai untuk renovasi rumah seluas 1.900 kaki persegi yang dibelinya di Grand Rapids, Michigan, seharga $150.000.

Boverhof, 31 tahun, ingin membuat denah lantai untuk rumah yang memperhitungkan semua iterasi yang telah dia rancang dalam proyek renovasi sebelumnya menggunakan program perangkat lunak desain berbantuan komputer (CAD).

Pasti ada program AI yang dapat melakukan ini, pikirnya. Setelah mencari di Google dan membuka Reddit untuk bertanya kepada orang lain tentang apa yang mereka gunakan, Boverhof menemukan aplikasi yang sedang dikembangkan bernama A-Space, yang memungkinkannya menggunakan alat-alatnya secara gratis sebagai pengguna awal dengan imbalan umpan baliknya.

Dia mengunduh cetak birunya yang sudah ada, yang mencakup informasi tentang lokasi dinding yang diperlukan untuk menopang struktur tersebut, menambahkan beberapa petunjuk, dan menekan tombol buat. Dari keempat pilihan, Boverhof mengunci lokasi dapur yang paling disukainya dan kembali menekan tombol buat untuk melihat pilihan untuk ruangan lain di sekitar keputusan tersebut.

Boverhof mengatakan hasilnya tidak sempurna. Ia tidak mengetahui kode bangunan setempat untuk kota Grand Rapids, seperti persentase ruang yang dibutuhkan untuk jendela atau pintu. Namun, ia mengatakan ia menghemat banyak waktu dan mendapatkan kembali ide tata letak baru yang dapat disesuaikan. “Ini masih dalam tahap primitif, tetapi kemungkinannya ada,” katanya. Ryan Fink, CEO dan salah satu pendiri Digs, mengatakan bahwa dari sekitar 6.000 rumah yang saat ini ada di platformnya, setengahnya melibatkan pemilik rumah. Pembangun saat ini membayar $69 per pengguna per bulan, tetapi kontraktor, vendor, dan pemilik rumah yang terlibat dalam proyek berpartisipasi secara gratis, katanya.

Sid Sarasvati mendirikan Renovate AI karena kesulitan yang ia hadapi saat memajang rumah untuk dijual. Ia mengatakan aplikasi tersebut akan terus ditingkatkan, seperti menawarkan opsi kepada pengguna untuk mengeklik produk yang akan dibeli secara daring, membuat anggaran, dan terhubung dengan vendor.

Diluncurkan pada Januari 2023, aplikasi tersebut kini memiliki sekitar 15.000 pelanggan, 40% di antaranya berlangganan paket $10 per minggu dan 60% di antaranya berlangganan paket tahunan $40. Banyak aplikasi AI yang ditujukan untuk meningkatkan kecepatan dan komunikasi bagi pemilik rumah yang bekerja sama dengan arsitek atau desainer. Namun, beberapa aplikasi, termasuk A-Space, berharap untuk mendemokratisasi proses dan mengurangi kebutuhan akan arsitek dengan mengotomatiskan tugas-tugas seperti mengisi aplikasi perencanaan.

“Kami ingin memberi setiap orang akses ke keahlian arsitektur,” kata Ziyad Mourad, CEO dan salah satu pendiri A-Space, yang berencana menawarkan aplikasi tersebut secara gratis kepada pemilik rumah untuk satu proyek dan seharga $50 per bulan bagi arsitek untuk penggunaan tak terbatas.

Rashad Fakhouri, seorang arsitek di Pilbrow & Partners yang berkantor pusat di London, yang saat ini menggunakan A-Space sebagai pekerjaan sampingan tetapi bukan untuk proyek pekerjaan, mengatakan bahwa ia tidak memperkirakan akan ada saatnya AI akan menggantikan arsitek karena kebutuhan akan estetika arsitek dan kemampuan mereka untuk memecahkan masalah selama proses berlangsung. “Kami akan tetap dibutuhkan,” katanya.

Dalam lima tahun, perangkat AI untuk renovasi dan konstruksi rumah akan menjadi lebih terintegrasi, kata Jose Luis Blanco, mitra senior di McKinsey yang memimpin pekerjaan teknik dan konstruksi perusahaan tersebut di Amerika Utara. “Kami masih dalam tahap awal,” katanya. Mike Rowe, dari acara TV terkenal “Dirty Jobs” dan juru bicara Digs, setuju bahwa perluasan AI yang berkelanjutan akan mendemokratisasi proses pembangunan rumah. “AI akan memberikan lebih banyak kekuatan di tangan konsumen,” katanya.

Beberapa pemilik rumah mengatakan bahwa perangkat tersebut telah menawarkan keunggulan baru dalam mengelola proyek mereka dengan para profesional. “AI tidak membalas,” kata pemilik rumah Austin Sandlin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here