Meksiko Siap Memilih Presiden Perempuan Pertamanya

Claudia Sheinbaum, seorang perempuan Yahudi dengan gelar Ph.D. di bidang teknik energi, diperkirakan akan menjadi presiden perempuan pertama Meksiko, sebuah pencapaian bersejarah.

0
166
Sheinbaum
Mexico City

(Vibizmedia – Around The World) Claudia Sheinbaum, seorang perempuan Yahudi dengan gelar Ph.D. di bidang teknik energi, diperkirakan akan menjadi presiden perempuan pertama Meksiko, sebuah pencapaian bersejarah di negara yang sebagian besar penduduknya beragama Katolik.

Hasil quick count Parametria dan beberapa surveyor, Sheinbaum meraih kemenangan dua digit dengan mengumpulkan 56 persen jumlah suara, sedangkan lawannya Xochitl Galvez mengumpulkan 30 persen suara. Penghitungan hasil suara sementara sedang dilakukan dan akan diumumkan segera.

Keunggulan Sheinbaum berakar pada dukungannya oleh pemimpin nasionalis populer Meksiko, Presiden Andrés Manuel López Obrador, yang menjadi mentor karier Sheinbaum selama dua dekade terakhir. Sebagai balasannya, Sheinbaum telah memberinya kesetiaan yang tak tergoyahkan selama bertahun-tahun.

Pada acara simbolis dan digembar-gemborkan secara luas di sebuah restoran di Mexico City tahun lalu, Sheinbaum menerima tongkat komando seremonial berkepala elang dari López Obrador pada pertemuan partai yang berkuasa, Gerakan Regenerasi Nasional. Itu adalah isyarat bagi budaya adat Meksiko—dan bagi para pemilih—oleh seorang presiden yang tingkat persetujuannya tidak pernah turun di bawah 60%. “Dia memberi saya tongkat estafet, dan juga wewenang,” kata Sheinbaum yang berusia 61 tahun saat tampil di TV baru-baru ini.

Sheinbaum, yang sebagai mantan wali kota Mexico City dikenal karena sikapnya yang pendiam dan disiplin, menyatakan di setiap pemberhentian kampanye bahwa pemerintahannya akan menjadi kelanjutan dari pemerintahan López Obrador. Dia menggemakan pesan mentornya bahwa pemerintah harus memegang kendali ketat pada industri energi dan mengarahkan perekonomian untuk kepentingan kaum miskin.

Pejabat dan diplomat Meksiko saat ini dan sebelumnya memperkirakan bahwa pemerintahan Sheinbaum akan berbeda dalam gaya dari pemerintahan López Obrador tetapi tidak dalam substansinya. “Tidak ada perbedaan yang mencolok di antara mereka,” kata Jorge Castañeda, mantan menteri luar negeri Meksiko. Sheinbaum terkadang memberi isyarat bahwa dia akan independen dari mentornya yang populer. Dia memiliki pandangan yang didorong oleh data tentang tata kelola, mengandalkan analitik daripada karisma untuk melanjutkan visi dan kebijakan López Obrador, yang lebih banyak beroperasi berdasarkan insting.

“Kami memiliki banyak prinsip yang sama, tetapi Claudia-lah yang akan memerintah,” kata Sheinbaum kepada TV Meksiko, berbicara tentang dirinya sendiri sebagai orang ketiga. Pemimpin berambut perak itu, yang seperti semua presiden Meksiko hanya memiliki masa jabatan 6 tahun, mengatakan bahwa ia akan pensiun di rumah pedesaannya di hutan-hutan Meksiko selatan. Banyak pemilih mengatakan bahwa mereka tidak yakin ia bersedia melepaskan pengaruhnya saat masa jabatannya berakhir pada 30 September.

Sheinbaum menguasai dua bahasa, tinggal di Bay Area pada usia 30-an dan merasa nyaman berinteraksi dengan pejabat dan investor AS, menurut para diplomat dan mantan pejabat Meksiko saat ini. López Obrador tidak berbicara bahasa Inggris dan kurang tertarik pada urusan di luar Meksiko. Jika terpilih, Sheinbaum harus menghadapi hubungan bilateral yang sering kali rumit dengan AS, termasuk pengelolaan sisi Meksiko dari perbatasan sepanjang hampir 2.000 mil yang memisahkan kedua negara. Wilayah ini merupakan wilayah tersibuk di dunia dalam hal pergerakan truk dan orang.

Dia juga akan menghadapi ancaman dari kelompok kejahatan terorganisasi yang kuat yang mengendalikan aliran obat-obatan terlarang yang menuju AS dan migrasi ilegal, isu utama bagi para pemilih AS. Geng kriminal meneror kota-kota dan desa-desa, yang menjadi perhatian utama para pemilih Meksiko. Kejahatan terorganisasi telah diuntungkan oleh kebijakan penegakan hukum López Obrador yang lebih lunak, yaitu “pelukan, bukan peluru”, kata para pengkritiknya. Pemerintahan presiden tidak setuju, meskipun statistik menunjukkan hal yang sebaliknya.

Presiden Meksiko berikutnya harus memutuskan pada tahun 2026 apakah akan melanjutkan atau merevisi Perjanjian AS-Meksiko-Kanada, pakta perdagangan yang mendorong Meksiko menjadi mitra dagang terbesar AS. “Kita perlu mempertahankannya, melindunginya, dan memastikan bahwa itu menjadi salah satu pilar utama pembangunan Meksiko,” kata Sheinbaum kepada para bankir Meksiko dalam pidatonya pada bulan April.

López Obrador menjalin hubungan kerja dengan pemerintahan Trump dan Biden dengan upaya untuk memperlambat migrasi ke AS, yang diharapkan akan terus dilanjutkan oleh Sheinbaum, menurut analis keamanan dan mantan pejabat. Namun bagi pejabat AS, Sheinbaum tetap menjadi teka-teki, kata Shannon O’Neil, seorang peneliti senior untuk Amerika Latin di Council on Foreign Relations di New York. “Apakah dia benar-benar percaya pada kebijakan López Obrador atau apakah dia memiliki perbedaan pendapat,” kata O’Neil. “Saya rasa tidak ada yang tahu.”

Kehidupan di luar negeri

Sheinbaum tumbuh di rumah kelas menengah atas beraliran kiri di Mexico City, belajar balet dan bahasa Prancis. Ibunya adalah seorang profesor biologi. Ayahnya bekerja sebagai insinyur kimia. Kakek-nenek Sheinbaum adalah imigran Yahudi Lithuania dan Bulgaria yang melarikan diri dari penganiayaan di Eropa pada awal tahun 1900-an. Sheinbaum mengatakan bahwa ia merayakan hari raya Yahudi di rumah kakek-neneknya saat masih kecil, tetapi ia dibesarkan di rumah secara sekuler. Latar belakang Yahudinya tidak muncul sebagai isu kampanye.

Sheinbaum menemani suami pertamanya, pemimpin mahasiswa beraliran kiri Carlos Imaz, untuk tinggal di San Francisco dari tahun 1991 hingga 1995. Ia bergabung dengan kelompok yang terdiri dari sekitar selusin mahasiswa pascasarjana muda yang berkampanye untuk hak warga Meksiko yang tinggal di luar negeri untuk memilih dalam pemilihan umum Meksiko, kata Gaspar Rivera, aktivis lainnya. Meksiko memberikan hak tersebut pada tahun 2005, dan lebih dari seperempat juta warga Meksiko yang tinggal di luar negeri, sebagian besar di AS, akan dapat memberikan suara dalam pemilihan umum bulan Juni.

Rivera mengingat pertemuan dengan Sheinbaum dan aktivis lainnya di kantor serikat pekerja kebersihan di San Francisco. “Ia akan membawa kedua anaknya ke pertemuan tersebut, yang lebih seperti seminar pascasarjana daripada pertemuan politik,” kenangnya. Sheinbaum juga membantu mengorganisasi para pemetik ceri migran Meksiko di California. Selama tahun-tahun Sheinbaum di Bay Area, ia mengambil kursus tingkat pascasarjana tentang efisiensi energi di Universitas Stanford dan Universitas California di Berkeley. Ia juga melakukan penelitian pasca doktoral di Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley

Karier politik Imaz berakhir setelah dirilisnya sebuah video pada tahun 2004 yang memperlihatkan dirinya menerima sejumlah uang tunai dari seorang pengusaha dengan kontrak pemerintah Kota Meksiko. Saat itu, López Obrador adalah wali kota Kota Meksiko, Sheinbaum adalah kepala lingkungan kota dan Imaz adalah pejabat terpilih yang mewakili wilayah Kota Meksiko. Ia kemudian dibebaskan. Pasangan itu bercerai pada tahun 2016, dan Sheinbaum menikahi seorang teman kuliah, Jesús María Tarriba, yang bekerja di bank sentral Meksiko. Putrinya, Mariana Imaz, belajar filsafat dan sastra perbandingan di Spanyol dan California. Anak tirinya, Rodrigo Imaz, adalah seorang pembuat film.

Sheinbaum, yang meraih gelar Ph.D. di universitas nasional Meksiko, senang dipanggil dengan sebutan kehormatan “Dr.” Ia pendiam, menulis pidatonya sendiri, dan menyukai presentasi PowerPoint. Selama masa kampanye, Sheinbaum diejek oleh lawan-lawannya karena tampak meniru logat Tabasco sang presiden. López Obrador, putra seorang pemilik toko provinsi, merasa nyaman memberikan konferensi pers yang asal-asalan dan dadakan. Jajak pendapat menunjukkan Sheinbaum unggul dua digit atas Xóchitl Gálvez, seorang senator dan pengusaha miskin yang berlatar belakang pribumi. Gálvez, yang mencalonkan diri sebagai kandidat dari koalisi oposisi tiga partai, menyebut Sheinbaum sebagai “Wanita Es.” Seorang juru bicara Sheinbaum mengatakan ia memiliki selera humor yang tinggi.

Kota-kota paling mematikan

Menurut Komando Utara AS, kelompok kejahatan terorganisasi menguasai sekitar sepertiga wilayah Meksiko. Lebih dari 200 geng memeras bisnis dan menjalankan rute perdagangan narkoba dan penyelundupan manusia, meneror penduduk dan membunuh ribuan orang yang terjebak dalam baku tembak perang saudara. Enam kota paling mematikan di dunia berada di Meksiko, kata Eduardo Guerrero, konsultan keamanan yang bertugas di kementerian keamanan federal Meksiko. Sheinbaum telah membela strategi keamanan López Obrador, dengan menyebut perang melawan narkoba yang dilancarkan oleh presiden-presiden Meksiko sebelumnya sebagai bencana. López Obrador telah mengekang operasi petugas penegak hukum AS di Meksiko dan menuduh Badan Penegakan Narkoba AS telah memalsukan tuduhan narkoba terhadap mantan menteri pertahanan Meksiko.

Para diplomat mengatakan bahwa sebagai wali kota Mexico City, Sheinbaum menunjukkan kemandiriannya dari presiden. Pejabat keamanan seniornya mengembangkan hubungan kerja yang erat dengan lembaga penegak hukum AS. Kepolisian Kota Meksiko menggunakan intelijen dari badan Investigasi Keamanan Dalam Negeri AS untuk menyita 1,6 ton kokain dua tahun lalu, kata pejabat AS. Itu adalah penyitaan yang memecahkan rekor di ibu kota Meksiko, yang merupakan pusat pengiriman ulang narkoba yang akan dikirim ke AS.

Analis keamanan memuji Sheinbaum karena telah memangkas jumlah pembunuhan dan kejahatan lainnya di Kota Meksiko dengan meningkatkan pengeluaran keamanan publik. Ia meningkatkan program pelatihan polisi, menambah jumlah petugas polisi, dan menaikkan gaji. Tingkat pembunuhan di Kota Meksiko mencapai 8,45 per 100.000 penduduk tahun lalu, serupa dengan tingkat di Los Angeles, kata Guerrero, konsultan keamanan. Sheinbaum mengatakan prestasi keamanannya dapat ditiru di seluruh negeri jika ia menjadi presiden.