Apa itu Artificial General Intelligence (AGI)

Artificial General Intelligence (AGI) adalah AI dengan kemampuan yang menyaingi manusia . Meskipun pada tahap ini hanya bersifat teoretis, suatu hari nanti AGI dapat mereplikasi kemampuan kognitif mirip manusia termasuk penalaran, pemecahan masalah, persepsi, pembelajaran, dan pemahaman bahasa.

0
826
Artificial Intelligence
Ilustrasi Artificial Intelligence. FOTO: FREEPIK

(Vibizmedia-Kolom) Artificial general intelligence (AGI) adalah sistem AI teoretis dengan kemampuan yang menyaingi manusia. Banyak peneliti percaya bahwa kita masih perlu berpuluh-puluh tahun, bahkan berabad-abad lagi untuk mencapai AGI.

AI—khususnya, terobosan AI generatif (gen AI) yang dicapai sekitar setahun terakhir ini—siap untuk merevolusi tidak hanya cara kita membuat konten tetapi juga seluruh perekonomian dan masyarakat kita secara keseluruhan. Namun meskipun alat gen AI seperti ChatGPT tampak seperti sebuah lompatan besar, pada kenyataannya alat tersebut hanyalah sebuah langkah menuju terobosan yang lebih besar: Artificial general intelligence, atau AGI.

Artificial general intelligence (AGI) adalah AI dengan kemampuan yang menyaingi manusia. Meskipun pada tahap ini hanya bersifat teoretis, suatu hari nanti AGI dapat mereplikasi kemampuan kognitif mirip manusia termasuk penalaran, pemecahan masalah, persepsi, pembelajaran, dan pemahaman bahasa. Ketika kemampuan AI tidak dapat dibedakan dengan kemampuan manusia, AI akan lolos dari apa yang disebut uji Turing , yang pertama kali diajukan oleh ilmuwan komputer abad ke-20 Alan Turing. Uji Turing adalah ujian yang menentukan apakah suatu mesin mampu menunjukkan perilaku cerdas yang mirip dengan atau tak dapat dibedakan dari manusia.

Tapi jangan terlalu terburu-buru. AI telah mengalami kemajuan signifikan dalam beberapa tahun terakhir, namun hingga saat ini belum ada alat AI yang lulus uji Turing. Kita masih jauh dari mencapai titik di mana alat AI dapat memahami, berkomunikasi, dan bertindak dengan nuansa dan sensitivitas yang sama seperti manusia—dan, yang terpenting, memahami makna di baliknya.

Sebagian besar peneliti dan akademisi percaya bahwa kita masih perlu berpuluh-puluh tahun lagi untuk mewujudkan AGI; beberapa bahkan memperkirakan kita tidak akan melihat AGI pada abad ini (atau selamanya). Rodney Brooks, ahli robot di Massachusetts Institute of Technology dan salah satu pendiri iRobot, yakin AGI tidak akan hadir hingga tahun 2300.

Jika kita berpikir bahwa AI sudah terlihat cukup pintar, hal itu dapat dimengerti. Beberapa tahun terakhir telah terlihat gen AI melakukan hal-hal luar biasa dalam, mulai dari menulis kode hingga membuat soneta dalam hitungan detik.

Namun ada perbedaan penting antara AI dan AGI. Meskipun teknologi AI generasi terbaru, termasuk ChatGPT, DALL-E, dan lainnya, telah menjadi berita utama, pada dasarnya teknologi tersebut adalah mesin prediksi—walaupun sangat bagus. Dengan kata lain, mereka dapat memprediksi, dengan tingkat akurasi yang tinggi, jawaban terhadap pertanyaan tertentu karena mereka telah dilatih dengan data dalam jumlah besar.

Hal ini mengesankan, tetapi ini bukan kinerja tingkat manusia dalam hal kreativitas, penalaran logis, persepsi sensorik, dan kemampuan lainnya. Sebaliknya, AGI dapat menampilkan kemampuan kognitif dan emosional (seperti empati) yang tidak dapat dibedakan dengan kemampuan manusia. Tergantung pada definisi tentang AGI, mereka bahkan mungkin mampu secara sadar memahami makna di balik apa yang mereka lakukan.

Waktu kemunculan AGI tidak diketahui secara pasti. Namun ketika hal ini benar-benar terjadi—dan kemungkinan besar akan terjadi suatu saat nanti—hal ini akan menjadi masalah yang sangat besar bagi setiap aspek kehidupan, bisnis, dan masyarakat kita. Para eksekutif dapat mulai bekerja sekarang untuk lebih memahami jalur menuju mesin yang mencapai kecerdasan tingkat manusia dan melakukan transisi ke dunia yang lebih otomatis.

Apa yang dibutuhkan AI untuk menjadi AGI?

Berikut delapan kemampuan yang perlu dikuasai AI sebelum mencapai AGI. Mulai dari persepsi visual, persepsi audio, keterampilan motorik halus, pemrosesan bahasa alami, penyelesaian masalah, navigasi, kreativitas, keterlibatan sosial dan emosional.

Persepsi visual

Sistem AI masih jauh dari mencapai persepsi sensorik seperti manusia. Sistem yang dilatih melalui pembelajaran mendalam, misalnya, masih memiliki konsistensi warna yang buruk. Beberapa mobil otonom telah tertipu oleh potongan kecil pita atau stiker hitam pada tanda berhenti berwarna merah, yang pada akhirnya membuat keputusan (yang salah dan berpotensi berbahaya) bahwa tanda berhenti itu adalah sesuatu yang lain.

Persepsi audio

Manusia menggunakan suara untuk menentukan karakteristik spasial suatu lingkungan dengan sedikit atau tanpa usaha. Kita dapat mendengar suara bising di latar belakang dan mengetahui lokasi si pembicara, misalnya apakah ia berada di belakang kita atau di sebelah kanan kita.

Sebaliknya, sistem AI memiliki kemampuan yang lebih terbatas untuk mengekstrak dan memproses suara, dibatasi oleh perangkat keras dan perangkat lunaknya. Lebih jauh lagi, meskipun mereka memiliki speaker, mikrofon, dan algoritme terbaik di kelasnya, sistem AI kesulitan menafsirkan suara sebaik manusia.

Keterampilan motorik halus

Robot bertenaga AI belum mencapai keterampilan motorik halus yang dapat menginspirasi kita untuk memercayai mereka untuk mengepang rambut kita atau melakukan operasi mandiri pada orang yang kita cintai. Tapi mereka semakin dekat. Pada tahun 2019, satu tangan robot OpenAI memecahkan Kubus Rubik dalam waktu kurang dari empat menit. Terlebih lagi, ia dapat terus bekerja bahkan dengan gangguan yang tidak ditemuinya selama pelatihan, seperti ditusuk dengan boneka jerapah.

Pemrosesan bahasa alami

Untuk menyaingi kognisi tingkat manusia, AGI perlu mengonsumsi sumber informasi manusia—buku, artikel, video, dan sebagainya—dengan pemahaman penuh. AGI juga perlu beroperasi berdasarkan pengetahuan umum dan akal sehat pada tingkat manusia. Ketika manusia berkomunikasi, sejumlah besar informasi diasumsikan dan tidak diungkapkan.

Artificial general intelligence perlu mengisi kesenjangan ini. Alat AI generasi terbaru telah menunjukkan peningkatan pemrosesan bahasa alami, namun masih kurang pemahaman dan pemahaman konteks yang sebenarnya. Model-model ini mengandalkan pola statistik dan korelasi dalam kumpulan data besar untuk menghasilkan teks, dibandingkan benar-benar memahami makna dan nuansa dari apa yang dikomunikasikan.

Penyelesaian masalah

Sistem AGI harus mampu mendiagnosis dan mengatasi masalah—misalnya, mengenali bola lampu mati dan menggantinya. Agar berhasil melakukan hal ini, sistem AGI memerlukan tingkat akal sehat atau kemampuan menjalankan simulasi untuk menentukan kemungkinan, kemungkinan, dan probabilitas. Sistem AGI juga harus dapat belajar dari lingkungan dan pengalamannya serta beradaptasi dengan situasi baru tanpa pemrograman eksplisit dari manusia.

Navigasi

GPS, dikombinasikan dengan kemampuan seperti lokasi dan pemetaan simultan (atau SLAM, yang saat ini digunakan pada mobil tanpa pengemudi dan penyedot debu robot), telah mencapai kemajuan yang baik. Namun kerja bertahun-tahun masih diperlukan untuk menciptakan sistem robot yang dapat bernavigasi secara mandiri tanpa bantuan manusia.

Kreativitas

Fantasi fiksi ilmiah berpendapat bahwa AI tidak hanya akan mencapai tingkat kecerdasan manusia tetapi juga melampauinya. Agar hal ini terjadi, sistem AI perlu menulis ulang kodenya sendiri. Hal ini mengharuskan mereka untuk memahami sejumlah besar kode yang dikumpulkan manusia untuk membangunnya dan mengidentifikasi cara-cara baru untuk meningkatkan kode tersebut. ChatGPT mungkin bisa menulis soneta, tapi belum siap menyaingi kreativitas tingkat manusia.

Keterlibatan sosial dan emosional

Agar robot dan sistem AI benar-benar berhasil, manusia harus mau berinteraksi dengan mereka. Robot tersebut harus mampu menafsirkan ekspresi wajah dan perubahan nada yang mengungkapkan emosi yang mendasarinya. Beberapa sistem AI sudah dapat melakukan hal ini, hingga batas tertentu. Beberapa sistem di pusat panggilan, misalnya, dapat mengetahui seseorang sedang dalam kesulitan ketika mereka meninggikan suaranya. Namun manusia sendiri kesulitan mengidentifikasi emosi dengan benar; AI yang mampu berempati masih merupakan prospek yang jauh.

Saat ini, kebanyakan orang berinteraksi dengan AI dengan cara yang sama seperti mereka mengakses kekuatan digital selama bertahun-tahun: melalui layar 2D seperti laptop, ponsel cerdas, dan TV. Masa depan mungkin akan terlihat jauh berbeda, nantikan tulisan selanjutnya tentang “Bagaimana Mengakses Tools dari Artificial General Intelligence (AGI)?”