Siapa Migran yang Memasuki Amerika Serikat?

Warga Meksiko merupakan kelompok tunggal migran terbesar yang melintasi perbatasan selatan AS dari tahun 1980-an hingga 2000-an. Dimulai pada akhir tahun 2000-an, migrasi dari Meksiko menurun secara signifikan. Jumlah kasus Meksiko telah meningkat kembali dalam beberapa tahun terakhir, menurut data pengadilan imigrasi.

0
140
Migran

(Vibizmedia-Kolom) Data pengadilan imigrasi dari dekade terakhir — informasi publik paling terperinci yang menunjukkan di mana para migran telah menetap — mendokumentasikan dua lonjakan penting dalam pengajuan kasus, dengan perlambatan di tengah yang sesuai dengan pandemi.

Gelombang migran kedua yang lebih besar mencerminkan lonjakan masuknya imigran ilegal sejak 2021, dengan para migran dari seluruh dunia melintasi perbatasan dalam jumlah yang belum pernah terlihat oleh otoritas AS. Lebih dari 148 ribu migran memasuki AS pada bulan Desember 2023. Mereka melarikan diri dari kemiskinan dan penindasan di negara asal, didorong oleh pasar tenaga kerja AS yang ketat dan persepsi penegakan hukum perbatasan yang lebih lemah di bawah Presiden Biden.

Migran

Orang dewasa dari Meksiko dan Amerika Tengah merupakan penyeberang perbatasan terbanyak hingga polanya berubah mulai tahun 2014, menurut data penangkapan patroli perbatasan AS. Lebih banyak keluarga dan anak-anak mulai berdatangan, sering kali mengikuti jalur berbahaya yang sama. Banyak yang melarikan diri dari kekerasan geng di Guatemala, Honduras, dan El Salvador. Selama tiga tahun terakhir, agen perbatasan telah melihat lebih banyak perubahan global. Lebih dari 62 ribu migran dari Guatemala, Honduras, dan El Salvador memasuki AS pada Mei 2019.

Migran dari Venezuela turut memicu lonjakan tersebut. Hampir 8 juta orang telah meninggalkan tanah air mereka sejak presiden otokratis Nicolás Maduro berkuasa pada tahun 2013, dengan banyak yang melarikan diri terlebih dahulu ke negara-negara Amerika Selatan lainnya. Mereka telah menyeberang ke Amerika Serikat dalam jumlah yang sangat besar sejak tahun 2021. Para pendatang baru tersebut sering kali tidak memiliki keluarga di Amerika Serikat, sehingga mereka lebih bergantung pada tempat penampungan di kota-kota seperti New York dan Chicago. Otoritas AS memiliki kemampuan terbatas untuk mendeportasi mereka karena hubungan Washington yang penuh pertikaian dengan pemerintah Maduro. Lebih dari 38 ribu migran Venezuela memasuki AS pada bulan September 2023.

Penyeberangan perbatasan ilegal oleh warga Kuba, Haiti, dan Nikaragua juga melonjak dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh memburuknya kondisi di negara-negara tersebut dan pembatasan penerbangan deportasi AS ke negara-negara tersebut. Jumlah kedatangan ilegal dari negara-negara ini menurun mulai tahun 2023 setelah Biden membuka jalan bagi mereka untuk masuk secara legal melalui sponsor AS.

Warga Meksiko merupakan kelompok tunggal migran terbesar yang melintasi perbatasan selatan AS dari tahun 1980-an hingga 2000-an. Dimulai pada akhir tahun 2000-an, migrasi dari Meksiko menurun secara signifikan. Jumlah kasus Meksiko telah meningkat kembali dalam beberapa tahun terakhir, menurut data pengadilan imigrasi. Hanya pada bulan Desember 2023 saja, lebih dari 18 ribu migran Meksiko memasuki AS.

Venezuela’s President Nicolas Maduro holds a copy of the country’s constitution as he speaks during a news conference at Miraflores Palace in Caracas. ANTARA FOTO/REUTERS/Carlos Garcia Rawlins/djo/15

Dari tahun 2014 hingga 2020, migran dari luar Meksiko dan Amerika Tengah — yang dikenal sebagai “ekstra-kontinental” — mencakup 19 persen dari kasus pengadilan imigrasi. Dalam empat tahun terakhir, “ekstra-kontinental” tersebut telah meningkat menjadi 53 persen dari semua kasus pengadilan. Mereka datang dari negara-negara seperti India, Tiongkok, Kolombia, dan Mauritania.

Para migran ini datang dengan klaim suaka yang rumit dan, karena hambatan birokrasi dan diplomatik, termasuk di antara yang paling sulit dideportasi jika mereka tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan perlindungan. Banyak yang dilepaskan ke Amerika Serikat dengan tanggal pengadilan yang tertunda yang mungkin masih bertahun-tahun lagi. Beberapa migran mengatakan mereka bisa dibunuh jika dipulangkan. Banyak yang mempertaruhkan nyawa mereka menyeberangi lautan atau hutan untuk mencapai perbatasan demi mencari kehidupan yang lebih baik. Dasar hukum untuk klaim suaka adalah pelarian dari penganiayaan, bukan kerinduan akan kemakmuran Amerika.

Hakim imigrasi mengeluarkan keputusan dengan kecepatan yang sangat cepat. Namun, keputusan tentang kasus-kasus sensitif yang melibatkan kekerasan dan penganiayaan cenderung memakan waktu bertahun-tahun. Itu berarti banyak imigran baru hidup dalam keadaan tidak menentu dalam jangka panjang, bahkan saat mereka semakin terjerat dalam jalinan kehidupan Amerika.

Para ekonom mengatakan para migran telah membantu ekonomi Amerika pasca-penutupan akibat COVID menjadi salah satu yang terkuat di dunia. Namun Amerika Serikat masih terjerat dalam perdebatan sengit tentang biaya dan manfaat para pendatang baru ini, yang telah diperkuat oleh kampanye presiden tahun ini.

Biden memperketat pembatasan perbatasan untuk mengekang klaim suaka setelah mantan presiden dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump menggalang dukungan dari Partai Republik untuk mengalahkan RUU bipartisan yang akan memperluas penegakan hukum imigrasi.

Trump menyalahkan Biden karena mengundang migrasi massal, dan ia berjanji untuk menutup perbatasan dan mengerahkan pasukan AS untuk melakukan deportasi jika ia terpilih pada bulan November.

Migran
Presiden Amerika Serikat Donald Trump ke 45 DOK: WHITE HOUSE

Tempat orang-orang menetap

Tidak seperti para imigran pada akhir tahun 1800-an dan awal tahun 1900-an yang tiba di Pulau Ellis dengan kapal uap transatlantik, perjalanan saat ini sering kali berlangsung dalam dua fase. Yang pertama adalah tantangan fisik untuk mencapai wilayah AS. Pengembaraan kedua yang lebih panjang terjadi di sistem pengadilan imigrasi AS, yang harus memilah siapa yang diizinkan untuk tinggal.

Anglo America

Analisis data pengadilan imigrasi AS oleh Washington Post menunjukkan bahwa sekitar 3 juta migran yang telah tiba sejak tahun 2014 memiliki kasus yang aktif. Lebih dari 3 dari 5 telah memasuki Amerika Serikat sejak tahun 2021, tahun Biden menjabat.

Status hukum mereka di Amerika masih belum terselesaikan, tetapi mereka telah membangun kehidupan: banyak yang mengambil pekerjaan bergaji rendah, menyekolahkan anak-anak, dan pindah ke komunitas di seluruh Amerika Serikat yang sebelumnya bukan merupakan tujuan imigran tradisional.

Berkas pengadilan menunjukkan para imigran terbaru menetap di pedesaan dan perkotaan Amerika. Mereka dan para pendatang lainnya telah mendorong jumlah penduduk AS yang lahir di luar negeri hingga hampir 14 persen, tertinggi dalam lebih dari satu abad. Pusat-pusat imigran baru telah terbentuk di sekitar lapangan pekerjaan di bidang pengemasan daging, pertanian, dan perminyakan.

Beberapa wilayah dengan pertumbuhan terbesar adalah Florida dan Texas, tempat populasi imigran terus berkembang berkat banyaknya lapangan pekerjaan dan perumahan yang lebih murah—dan meskipun ada tindakan keras imigrasi oleh pemerintah Republik. Ron Desantis dan Greg Abbott.

Gubernur Florida Ron DeSantis Source : flgov.com

Pertumbuhannya tidak merata. Virginia Barat, Wyoming, dan Dakota Utara — negara bagian dengan kekurangan tenaga kerja yang parah — hampir tidak menarik pendatang baru, sementara New York, Chicago, dan Denver telah menerima ribuan orang karena Abbott telah mengangkut lebih banyak dari perbatasan ke kota-kota tersebut. California, tujuan tradisional, juga merupakan rumah bagi sejumlah besar pendatang baru.

Pusat imigran berdasarkan kewarganegaraan

Para migran telah lama memilih untuk menetap dengan keluarga dan teman-teman di Amerika Serikat. Beberapa datang dengan nomor telepon kerabat yang ditulis di tangan mereka. Namun, banyak pendatang baru yang hanya memiliki sedikit kontak, dan berakhir di tempat penampungan kota.

Warga Guatemala dan Honduras telah melintasi perbatasan selatan AS selama bertahun-tahun, melarikan diri dari kekerasan, kekeringan, dan kelaparan. Seperti imigran Meksiko yang menghadapi deportasi, mereka tersebar luas di wilayah perkotaan dan pedesaan, dengan komunitas yang berkembang pesat di negara bagian AS bagian barat dan selatan.

One World Trade Center, Gedung Tertinggi di New York, Amerika Serikat Setinggi 541,3 Meter. FOTO : VIBIZMEDIA.COM/SUWANDI

Warga Venezuela menjadi kelompok teratas yang memasuki Amerika Serikat untuk pertama kalinya di bawah pemerintahan Biden, lonjakan yang telah menunjukkan betapa cepatnya migrasi dapat berubah. Kantong-kantong baru migran Venezuela telah terbentuk di tempat-tempat seperti Salt Lake City, Denver, dan Dallas. Jika Maduro memperpanjang kekuasaannya selama pemilihan bulan depan, ia dapat memicu eksodus massal lainnya.

Migrasi dari El Salvador telah menurun dalam beberapa tahun terakhir di bawah presiden Nayib Bukele, yang telah menuai pujian dan kritik atas kampanye anti-geng yang keras. El Salvador telah berubah dari salah satu negara paling berbahaya di Amerika Latin menjadi salah satu yang teraman, dan jumlah warga Salvador yang meninggalkan negara itu jauh lebih sedikit. Migrasi warga Kuba ke Amerika Serikat telah mencapai rekor tertinggi karena ekonomi negara itu yang merosot dan sanksi AS yang telah lama berlaku yang semakin ketat di bawah Trump.

Baca juga : Amerika Serikat Negara Konstitusi

Warga Kuba menikmati hak istimewa khusus berdasarkan hukum AS, dan sekitar 5 persen dari populasi pulau itu telah menyeberang ke Amerika Serikat sejak 2021. Louisville, Las Vegas, dan Houston adalah tujuan baru bagi warga Kuba, menurut dokumen pengadilan.

Kerusuhan di Haiti telah menyebabkan lebih banyak orang melarikan diri—dan membuat deportasi AS ke Haiti menjadi lebih kontroversial. Banyak warga Haiti yang telah berbondong-bondong ke Amerika Serikat telah tiba dari Chili atau negara-negara Amerika Selatan lainnya tempat mereka berlindung setelah gempa bumi Haiti yang dahsyat pada tahun 2010. Mereka berisiko dideportasi ke tempat yang mereka tinggalkan bertahun-tahun lalu. Data menunjukkan, komunitas Haiti di Massachusetts, New Jersey, dan Florida telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir.

Kota Rio de Janeiro di Brazil (Foto: ilustrasi).

Kasus pengadilan imigrasi melonjak untuk orang lain dari Amerika Latin, termasuk warga Kolombia, Brasil, Peru, dan Ekuador, yang terakhir melarikan diri dari gelombang baru kekerasan geng yang dipicu narkoba. Kelompok-kelompok tersebut terkonsentrasi di New York, Florida, dan Midwest.

Selama dua tahun terakhir, otoritas perbatasan AS telah menangkap lebih banyak migran dari Afrika dan Asia daripada sebelumnya. Dipimpin oleh organisasi penyelundupan, kelompok-kelompok tersebut sering tiba di Amerika Selatan lalu menuju ke utara di sepanjang rute hutan Darién yang berbahaya antara Kolombia dan Panama, akhirnya mencapai perbatasan AS-Meksiko.

Sekitar 50.000 migran Tiongkok telah menyeberang ke Amerika Serikat di sepanjang perbatasan Meksiko sejak 2023. Data pengadilan menunjukkan banyak migran terbaru menetap di Queens atau kawasan Monterey Park di Los Angeles. Migran dari India telah mengalir ke California. Orang Rusia, banyak di antaranya mengatakan mereka melarikan diri dari perang di Ukraina dan dinas militer, telah pergi ke New York, Sacramento, dan Los Angeles.